Saya dan Bank Onoh

10.33

Saya dan Bank Ribet Indonesia (sebut aja bank onoh) punya semacam love-hate relationship sejak kurang lebih 2 taun lalu saat saya internsip di Brebes.

Alasan saya buka rekening bank onoh waktu itu cuma karena papa saya kerja di bank tersebut dan sebagai anak berbakti, saya nabung di situ juga. Kantor dan ATM-nya ada di mana-mana, sampai di daerah terpencil (mungkin karena itu juga internsip harus punya rekening bank onoh). Layanannya saya ngga pernah ada komplain. Call center nya gampang banget dihubungi, 2 kali lupa password ibanking tapi langsung beres (walopun papanya orang bank onohmtapi sebisa mungkin pakai jalur customer biasa, mentok nanya ke sepupu yang kerja di situ juga tentang kode-kode kesalahan atau bukain ibanking yang diblokir -> gara-gara ga punya pulsa buat telpon call center). Debit card nya oke banget, suka sama warna dan motifnya. Transaksi ibanking oke banget. Cuma kalo weekend perlu antisipasi, sering offline soalnya. Cinta mati lah!

Sampai beberapa tahun lalu, nyetor duit dari sumbangan pemakamannya nenek. Uangnya kecil kan. Udah kita rapiin, tapi ya mana tau kalo harus satu sisi dan satu arah semua. Dengan jutek, si teller nyuruh saya ngerapiin uang itu sambil ngomel-ngomel bilang semua uang harus satu sisi dan satu arah. Bilangnya santai aja bisa kali mbak.

Lalu di Brebes ketemu sama CS yang ga kalah jutek. Ngeprint buku tabungan, emang ga tiap bulan, tapi mumpung lagi inget. Diomelin katanya harusnya ngeprint tiap bulan biar tiap transaksi kecatet. Okay.

Males banget mau balik ke Brebes waktu itu abis diomelin kan, akhirnya balik lagi buat ganti kartu ATM yang expired. Dan... ngga bisa dipake kartunya. Turns out magnetnya rusak dari sononya. Harus ke sana lagi, ketemu si jutek lagi, dan diganti yang baru.

Terakhir, inget kan beberapa waktu lalu ada kasus skimming. Saya diminta ganti kartu dengan yang baru di KC terdekat. Posisi udah di Jakarta, ke KC terdekat antri jam 11 sampe jam 5 sore dan berakhir dengan ga bisa ganti kartu, cuma ganti pin karena ttd di buku tabungan ga kebaca. Kuingin berkata kasar. 

Katanya kalau mau ganti kartu harus ke kantor buka rekening pertama kali, ke Semarang. Padahal saya lagi di tengah ujian CPPDS. Tunda dulu.

Abis ganti pin, bisa tuh dipake. Pas saya di Makassar, tiba-tiba ga bisa dipake lagi. Udah hopeless aja deh. Niat saya cuma satu: balik Semarang pas liburan lebaran sekalian dan tutup rekening. Buka rekening baru di bank sebelah dan pindahin semua duitnya. Tapi suatu hal membuat saya kembali ke KC yang dulu nolak saya itu dan semacam mengorek luka lama karena solusinya cuma satu itu.

Masalahnya, saat saya pulang Semarang, saat itu pula bank nya tutup. Jadi? "Gitu aja terus sampe mampus," sembur saya ke si mbak teller yang baik yang berusaha ngademin ati saya dengan nawarin tutup rekening lalu buka rekening baru di situ, tapi tetep ga bisa karena GA ADA TTD DI BUKU TABUNGAN. 

Makin mantap hati saya untuk pindah ke bank sebelah. Apalagi bank sebelah tetep buka di beberapa cabang untuk transaksi terbatas. Lagipula, papa saya udah pensiun jadi saya nggak merasa durhaka kalo murtad dari nasabah bank onoh.

What's funny is... Setelah kejadian di atas, saya misuh-misuh di twitter kan sambil mention bank onoh (anaknya banyak drama, yes, maklum zodiaknya pisces). Dan pagi tadi banget saya bangun gara-gara papa telpon untuk nanyain masalah kartu ATM saya. Tau dari manaaaa????

Saya sampe cek follower twitter dan papa ga follow. Hmmm, mungkin adek yang laporan? Entahlah, tapi ya papa nawarin bantuan which I knew nggak bakal ada hasilnya, kalo emang prosedurnya gitu mau gimana lagi. Tapi, diiyain aja deh.

--

Saya jadi paham, kenapa semua orang yang saya kenal di Jakarta, ngomong, "Kamu pake bank onoh? Ih itu malesin banget." Awalnya agak merasa offended tapi sekarang paham sih. Bank onoh emang yang paling tua, paling gede asetnya, dan paling luas jangkauannya di Indonesia. Untuk orang yang tinggal di daerah, "ada" aja cukup, karena ga ada banyak pilihan. Tapi untuk orang yang tinggal di kota dengan banyak pilihan, "ada" aja nggak cukup. Karena di kota, kebutuhan udah meningkat jadi aksesibilitas yang mudah, kecepatan transaksi, dan keamanan. Jadi, saya nggak heran kalo orang di sini lebih pilih bank sebelah. Well, itu pendapat saya berdasarkan pengalaman pribadi, bisa bener, bisa juga salah :)


You Might Also Like

0 comments