Ramadan Kareem: Puasa Pertama Bareng Bojo

06.29

Tak terasa setahun sudah berlalu dan kembali kita bertemu dengan bulan Ramadan. Bulan yang penuh berkah dan ampunan. Selalu senang menyambut kembali bulan Ramadan dimana hari-hari terasa tenang, malam terasa terang, dan ketika Maghrib menjelang, kota menjadi riang.

Kalo kata Kak Syasya, harusnya tahun ini saya ikutan posting caption "Alhamdulillah sekarang sahur berdua," atau "Alhamdulillah puasa pertama berdua," wkwkwk. Yang ada harusnya, "Alhamdulillah sekarang bisa bangun lebih pagi buat siapin sahur," hahahaha.

Seorang saya, nggak pernah sama sekali yang namanya bantuin orang siapin sahur di dapur. For almost my whole life, selalu ada embak yang siapin sahur. Ketika ngga ada embak, ibu yang siapin sahur, dan ibu ga pernah sekalipun bangunin saya untuk bantuin :'( hiks. Beliau emang terlalu mandiri. Dan ketika saya sebulan tinggal di puskesmas, jaman kompre di Rembang, ada katering dari ibu penjaga puskesmas. Waktu internsip, alhamdulillah bisa bertahan selama sebulan lamanya berkat sereal dan royal regal. Anaknya terlalu mager dan apatis :"

Dan tiba-tiba jeng jeeeeeeeeng... Nikah! Tinggal berdua sama suami, jauh dari orang tua dan mertua, nggak ada yang siapin sahur, ditambah suaminya pelihara naga dua ekor di perut, jadi nggak bakal kuat puasa sehari kalo makan sereal doang. Keburu abis dia dimakan naga, nungguin waktu buka. Akhirnya sebagai istri yang bertanggung jawab, wkwk, saya harus paksa diri sendiri buat nggak males bangun dan siapin sahur buat suami. Walopun umumnya sih, makanan buat sahur udah dimasak kemarin sore sekalian siapin buka puasa atau beli di luar, tapi setidaknya ada usaha untuk sekedar siapin piring dan siapin minum :))

Begitu pula untuk buka. Biasa kan ibunya udah beli gorengan Mas Aji seabrek di depan tempat praktek atau embaknya udah masak sesuatu buat buka puasa. Sekarang, balik kantor mampir beli gorengan dan es buah atau sore-sore udah ribet bikin es teh. Maklum suami biasa dibikinin es teh sama ibu mertua pas buka puasa :"

Untungnya punya suami suportif banget. Nggak nuntut harus masak ini itu, mau makan apa aja yang dimasak, bahkan ditawarin buat beli aja kalo pas lagi capek, ditemenin kalo pas masak, dibantuin cuci piring. Huhu terharu, semoga nggak cuma pas jadi penganten anyar aja ya yam, kayak begininya.

Yang jelas, lagi-lagi... menikah dan tinggal jauh dari orang tua itu bikin saya jauh lebih mandiri karena saya tipe orangnya punya mindset, "Kalo orang lain bisa lakuin, kenapa mesti saya?" Jadi selama masih ada tempat bergantung, selain diri sendiri, ya nggak bisa maju. Kata Cak Lontong, itu mindset nya orang males. Tapi saking malesnya, bikin dia jadi males untuk males :P

Terakhir, saya dan suami mengucapkan selamat berpuasa bagi teman-teman yang menjalankan dan semoga ibadahnya selama sebulan ini membawa berkah dan ampunan bagi kita semua. Aamiin aamiin aamiin...

You Might Also Like

0 comments