Overview: Dibuang ke Rembang

05.54

Hello!

Duh, canggung rasanya udah lama nggak posting. 

Saya baru aja balik dari Rembang weekend lalu. Selama dua bulan saya dibuang ke Rembang, jauh dari kawanan saya (baca: kelompok koas yang hampir dua tahun kemana-mana bersama). Was I unhappy? The answer is no. I was not unhappy. Honestly, I was very very very happy. Hehe, sorry koas entung. 

Hampir dua tahun bersama, sesunguhnya saya merasa agak jenuh. Bukan dua tahun juga sih, tiga dari anggota kelompok koas entung adalah teman saya ngumpul sejak pertama kuliah di FK. Hmmm... kedengerennya jahat ya? But, I think it's normal kayak kata cewek di lagunya Chicago, "Everybody needs a little time away, from each other," atau kayak lima sahabat di novel 5 cm yang berpisah sementara karena bosen terus-terusan bareng sejak SMA. Semoga aja ntar kalo udah nikah nggak pernah merasa jenuh, hahaha :))

Ya begitulah, singkat cerita dua koas entung dibuang ke Slawi, dua lainnya ke Demak, dan saya ke Rembang. Di Rembang, saya ketemu dengan teman-teman baru. Walau udah sekampus hampir 6 tahun, teman-teman yang bareng saya ini sebelumnya minim banget interaksi, karena nggak pernah sekelas, beda tempat nongkrong (yang lain di kafe, saya di wc), atau nggak pernah satu stase selama koas. Dag dig dug lah, takut nggak bisa menyesuaikan diri, tapi di saat yang bersamaan excited!

Sebulan pertama, saya dibuang ke puskesmas di kecamatan Sluke, Rembang. Namanya aja udah unik kan. Saya dibuang ke sini bareng Ivana yang adalah anak psikiater juga. Nah, kalo partner ini saya cuma akrab pas mami-mami kita lagi pada seminar di Bali trus kita jalan-jalan sendiri, snorkeling dan segalanya, itupun berapa tahun yang lalu. Untungnya, kami bisa nyambung. Dan untungnya lagi, walaupun beda agama, partner saya ini rajin banget ngingetin saya buat sholat pagi, siang, sore, habis buka puasa (kebetulan kami di sana pas Ramadhan), dan malam. Dia pun selalu nemenin saya sahur dan ikut puasa bedhug. Uuuuuh, sayang dan gemes banget sama partner saya ini :*

Banyak cerita selama kerja sekaligus tinggal di puskesmas. Mulai dari yang enak-enak macem jalan-jalan di pantai, makan seafood tiap hari, jalan-jalan ke bukit buat penyuluhan, halal bihalal di pinggir pantai, sampe yang nggak enak macem makanan dicuri kucing, dibangunin malem-malem karena ada pasien, sampe insiden pasien marah-marah di puskesmas.

Sebulan berikutnya, saya dan partner serta beberapa teman lainnya berkumpul lagi di rumah sakit daerah. Kali ini kami ngekos bareng. Sebenernya, satu kamar dua orang. Tapi gara-gara teman sebelum kami yang menebar gosip tentang adanya cewek yang kadang keliatan kadang enggak lagi duduk di atas lemari, jadilah kamar saya sering dipake ngungsi buat bobo bareng. Dan thanks to Ade yang bentar lagi mau nikah (dan berkomitmen untuk segera kurus biar kebayanya muat), tiap sore kita jadi pilates di kamar. Lumayan ada hasilnya, berat badan turun, perut kecilan, dan lengan agak berotot. Fufufu...

Selama di rumah sakit, partner saya adalah sepasang kekasih, ceileh. Hmmm... susah susah seneng jadi obat nyamuk. Susahnya kalo mereka lagi marahan. Ups... Hihi.... Senengnya kalo mereka lagi baikan trus unyu-unyuan atau kalo ada orang yang naksir salah satu dari mereka tapi nggak tau kalo mereka pacaran. Pfffftttt...

Yang jelas, makanan di Rembang itu pedes, asem, asin. Mulai yang awalnya tiap makan langsung kepedesan, keringetan, umbelan, sampe mencret, sekarang makan makanan pedes cuman kibas poni doang, nggak berasa apa-apa. Antara lidah yang udah kebal atau udah rusak sarafnya, hahaha...

Segitu dulu deh overview nya. Mau belajar buat persiapan UKMPPD. See ya!

You Might Also Like

0 comments