Jaga Pertama - Part 2

02.18

Oke... Lanjutan cerita partus alias persalinan kemarin...

Kan udah saya ceritain ya tentang si 'junior'. Nah, kalian perlu tau bahwa di ruangan itu tidak hanya ada satu 'senior'. Ada satu senior lagi selain saya, sebut saja dia Melly (maksudnya, sebelum si mantan gebetan suka nyepikin saya, dia sempet ngegebet si Melly ini. oh men, ini si mantan gebetan yang segitu mempesona atau kami yang terlalu lemah --").

Tanpa hadirnya si junior aja, saya dan Melly suka diceng-cengin sama anak sekelompok (iya, emang saya dan Melly sekelompok, kenapa?! *senggol bacok*) karena kami tetep bisa akur. Yah gimana ya, urusan cowok ya urusan pribadi masing-masing, temenan mah jalan terus #bijak B) Dengan kehadiran si junior ini, kelompok saya makin girang nemu bahan ledekan baru. 

Si junior ini sepertinya juga punya semacam kontak batin karena dia demen banget minta tolong, kalo nggak bisa dibilang nyuruh-nyuruh, saya atau Melly buat ambilin minumlah, benerin posisi tempat tidur lah, buka tutup korden pembatas ruangan lah, ngajak ngobrol lah. Dan tiap kali dia manggil, "Mbak suster...," (sial sekali si junior ini ngirain kami suster --") temen saya selalu manggil, "Heh, senior tuh dipanggil sama junior," salah satu dari kami pun agak terpaksa mendekat sambil mengkampret-kampret.

Anaknya si junior ini anteng banget dibandingin sama anak yang baru lahir lainnya. Dia cuma nangis pas keluar dari perut ibunya habis itu diem tenang gitu sementara yang lainnya nangis melulu. Gemesin sih, walaupun mukanya mirip si junior. Hahahahaha... Ya iyalah anaknya. Saya agak kaget waktu si Melly tiba-tiba ngomong, "Adek, sini bude gendong," sepertinya dia sangat menikmati perannya sebagai senior --"

Lagi asik-asik mainan bayi, tiba-tiba ibu di ruang sebelah teriak kenceng, perutnya kontraksi lagi, pembukaan 7. Dokter udah nyuruh kami nyiapin segala peralatan. Lagi hectic gitu, ada teriakan lagi dari ujung ruangan yang lain, pembukaan 8, kami segera nyiapin peralatan. Dan karena estimasi persalinan mereka berbarengan, kelompok kami dibagi 2. Saya berpisah dengan Melly, ihiks. Halah, biasa wae ding.

Another young lady, umurnya 20 tahun persis, hamil dan melahirkan pertama kali. Sama kayak tadi, si mbak ini juga sering nggak kuat ngejen (bedanya dia nggak pake teriakan-teriakan ohoy). Saking panik karena anaknya udah hampir keluar tapi dia nggak kuar ngejen trus anaknya masuk lagi, saya dan 2 temen lain, dokter, dan suster, sampe nggak putus-putus teriak, "Ayo bu, terus terus terus... Yak yak... Dikit lagi... Ayo bu, kuat kuat... Terus... Sambung... Nekat... Yah...," kata 'yah' itu berarti si ibu nggak kuat ngejen dan kepala si anak nggak jadi keluar.

Setiap kali si ibu ini siap-siap ambil napas lagi, saya diminta buat ngukur denyut jantung janin. Dan terakhir, denyutnya ini agak samar. Sampai si dokter pun manggil 2 dokter cowok untuk bantu dorong perut ibu ketika si ibu ngejen. Akhirnya si anak pun lahir, air ketuban ijo pun muncrat ke mana-mana. Setelah dibersihin mukanya, baru deh si anak lahir. Si ibu senyum lega.

Nggak lama kemudian, setelah kami beres nyuci ari-arinya (now, we're expert). Si ibu tanya, bayinya laki atau cowok. Setelah kami ngecek, ternyata cewek, kami kasih tau ibunya dan mukanya jadi agak kecewa gitu. Sepertinya si ibu pengin punya anak cowok :( Ya terima aja sih bu, anak kan sama dengan rejeki nggak boleh ditolak. 

Kami ngecek ke ibu yang satunya. Ternyata si ibu yang juga mengandung tumor di perutnya itu tadi melahirkan secara vakum dan men... robekannya gede banget *pusing*. Anaknya sendiri sampai beberapa menit setelah dilahirkan tetep nggak nangis, sampai dipanggilin dokter bagian anak, disimpen di inkubator, dan dipasang infus dari puser. Sekitar setengah jam kemudian baru deh si anak nangis. Si ibu yang sedari tadi diem murung sambil komat-kamit berdoa, seketika mengucap syukur sampai menitikkan air mata. 

Huh hah! Dalam sehari itu kami nonton persalinan dari yang paling gampang tinggal mbrojol sampe yang paling parah. Dan kami salut banget sama ibu-ibu pemberani, dari yang paling muda sampai yang paling tua, yang sabar selagi hamil dan gigih selagi melahirkan. Bener-bener deh kita tuh utang banyak sama ibu. Rasa sakit yang kayak gitu kayak nggak ada apa-apanya, diganti senyum yang super lega dan super bahagia. Inget banget waktu saya nanyain si junior, "Wah, udah senyum-senyum sekarang, tadi teriak-teriak kesakitan," dan dia jawab, "Iya, habis liat mukanya anakku rasanya lega, seneng banget mbak," dan mukanya berseri-seri nggak keliatan sama sekali kalo tadi dia jerit-jerit minta dokternya berhenti ngejahit saking sakitnya. Hahahaha. 

For all moms in the world, you're great, thank you very much :)

PS. Saya masih aja berpikir gimana caranya besok pas melahirkan biar operasi aja :| - not a supermom to be

You Might Also Like

0 comments