Panum Neuro

09.21

Panum minggu keenam akhirnya selesai. Selama tiga hari kemarin kami belajar lebih jauh tentang pemeriksaan neurologi atau saraf, mulai dari pemeriksaan saraf kranial, refleks patologis, dan refleks patologis. Overall, menarik dan menyenangkan.


Seperti biasa selalu ada dosen yang menonjol saking keren dan pinternya. Sebut saja dia dr. T, neurologist, masih muda, dan pinter BANGET! Beliau ngajarin anamnesis (wawancara mengarah ke diagnosis) yang luwes itu gimana, gimana cara ngembangin pertanyaan dan diagnosis banding, dan sebagainya. SUPER BANGET! Dari situ ketauan banget kalo dokter ini sangat passionate terhadap apa yang beliau kerjakan. Beliau paham betul masing-masing penyakit dengan segala proses timbulnya. Ah! Dokter kayak gini ini yang 'menjual' bidangnya. Sama seperti dr. A yang 'menjual' ortopedi, dr. W yang 'menjual' bedah toraks dan kardiovaskuler, dr. E yang 'menjual' bedah saraf, dan lain-lain. Kemarin untuk sejenak saya kepikiran pingin jadi dokter saraf :))

Selain dr. T ini ada juga dr. J yang suka ngancem sambil ketawa -sampe mahasiswanya bingung mesti ketawa juga atau enggak karena sesungguhnya merasa terancam-, dan dr. H baik yang laki maupun yang perempuan yang sama-sama keren banget kalo ngajar, bikin mahasiswanya pinter :D

Ujian hari ini juga berjalan lancar walaupun saya kebagian penguji dr. J dan seperti biasa diancem-ancem sambil ngekek sampe saya yang rasanya udah nyengir tenyata masih aja dibilang, "Senyum dong," sama dr. J ini. Ampun dok! Tiba-tiba nervus facialis saya konslet, saking nggak tau impuls apa yang kudu dihantarkan.

Yah gitu deh, saya jadi nggak sabar pingin cepetan koas neuro :))

You Might Also Like

0 comments