Nyontek

07.52

"Ih, ngeri ya, kunci jawaban UN bocor," kata ibu suatu malam, muncul dari ruang tivi.


Ngeri? Iya. Tapi itu bukan hal baru. Udah dari jaman kapan entahlah, setiap tahunnya, pasti ada aja kunci jawaban UN yang beredar, dalam beragam bentuk, seringnya sih SMS. Termasuk jaman ketika saya UN dulu. Saya cuman bisa bengong ngeliat temen-temen saling ngumpul merapat, salah satu pegang hape, dan yang lain sibuk corat-coret nyalin jawaban di paha, tangan, balik kaos kaki, mana aja asal bisa buat ngebet. 

"Tapi kan aku ngerjain sendiri, baru setelah itu dicocokin, kalo aku ragu aku tetep pegang jawabanku," itu excuse yang paling sering saya dengar. Whatever, toh itu bukan urusan saya. 

Nyontek/ ngebet itu nggak cuma terjadi saat UN, dia terjadi kapanpun. Dari jaman saya SD sampe mahasiswa gini, ada aja yang nyontek. Kecuali jaman saya SMP, ah itu kelas favorit saya! Mau ditinggal guru ke toilet, baca koran, rapat, waktu ujian nggak ada satupun yang nyontek :))

Semua orang berhak untuk memilih, termasuk memilih untuk liat kebetan atau enggak, nyontek atau enggak. Saya sendiri pilih enggak, alasannya banyak. Saya nggak mau ketangkep pengawas kalo punya kebetan karena punya kebetan berarti punya barang bukti. Saya nggak suka apa yang udah saya pelajari buyar karena jawaban di kebetan nggak sesuai sama yang saya inget, saya gampang galau. Ngebet bikin saya deg-degan setengah mati dan itu berarti jantung saya dag dig dug, keringetan dingin, dan gelisah dan dengan kondisi seperti itu saya bakal menarik perhatian pengawas. Saya yakin dan percaya diri, sejelek-jeleknya nilai saya, saya masih bisa lulus -mungkin terdengar congkak, tapi ya saya punya keyakinan setinggi itu, bahkan saya lebih milih ngasal jawaban ketimbang nyontek. Dari hasil saya nyontek (sebelum saya tobat) seringnya yang saya contek nggak tau juga jawaban yang saya cari, dan akhirnya saya tetep aja jawab ngasal -jadi untuk mempersingkat waktu, saya skip bagian nyonteknya. Nyontek bikin saya malu sama Tuhan, karena setelah tiap saat berdoa untuk diberi kemudahan dalam mengerjakan ujian masa masih mau nyontek? Kalo nyontek berarti saya nggak percaya sama Tuhan -saya nggak menganggap nyontek adalah suatu ikhtiar. Oke, yang terakhir ini klise, tapi iya saya lebih puas dengan nilai hasil usaha sendiri karena di kemudian hari nggak akan ada yang bilang, "Ah iya aja nilai kamu bagus, kamu kan kemarin nyontek si anu," shame on me.

Tapi saya nggak melarang orang lain nyontek, saya juga nggak 'nggak mau dicontekin',  asal yang nyontek tau konsekuensinya dan ikut aturan saya, silakan aja mau nyontek, toh yang rugi dia sendiri. Walaupun kadang saya berharap banget supaya yang jaga ujian itu guru/ dosen paling killer jadi dengan sendirinya semua nggak berani nyontek dan semua berjalan tenang dan lancar :))

PS.
* Rasanya saya bakal ngedukung kalo tiap kelas dipasang CCTV biar terawasi dengan jelas karena kadang manusia harus 'dipaksa' baru mau berubah. Jadi untuk merubah kebiasaan nyontek, siswa harus 'dipaksa' untuk diawasi setiap saat.
* Tiba-tiba kepikiran, ada nggak sih hubungan antara nyontek dengan psikologis siswa?
* Mungkin kalian akan menganggap saya hipokrit, tapi kalo dosen tiba-tiba nyamperin dan ngasih jawaban tanpa kalian minta atau kalian nggak sengaja denger bisikan temen yang ngasih jawaban tanpa kalian minta (lagi) saya nggak nganggep itu nyontek, itu namanya wangsit :))

You Might Also Like

0 comments