Birthday Presents: Books

10.22


Ini udah bulan April dan masih ada aja yang ngadoin saya, thank you so much. 

Beberapa hari lalu, Raras dengan absurdnya BBM saya nanya tentang buku 'Parasit Jalang' it should be 'Parasit Lajang' by the way. Saya langsung curiga jangan-jangan dia mau kadoin saya -beberapa minggu yang lalu dia sempet nanyain wish list saya, dan Parasit Lajang was on it-, jadi saya bilang kalo saya udah punya buku itu. Trus dia nanyain beberapa judul buku lain yang ternyata saya udah punya juga. So I said, "Surprise me, Ras." Dan dia harap-harap cemas saya belum punya buku yang satu ini (dan saya harap-harap cemas semoga dia nggak ngadoin saya buku statistika, buku kuliah atau panduan berhijab) :P

Dan pagi ini, Raras si pipi besar mampir ke kelas saya untuk ngasih kadonya yang dibungkus kertas koran dan distabilo di kata 'pre-wed'. Hahahaha, itu kebetulan aja sih sebenernya. Sehabis Raras ngacir, saya buru-buru buka kado, penasaran saya bakal dapet buku apa, semoga bukan buku statistika, kuliah, atau panduan berhijab. Jengjengjeng...


Si Cacing dan Kotoran Kesayangannya - Ajahn Brahm

Menurut sinopsisnya, buku ini berisi kumpulan cerita tentang perjalanan seorang Buddha dalam menemukan kebahagiaan sejati. Semacam buku spiritual. Ah, she knows me well. Sepertinya menurut Raras buku ini baik untuk menotok aura saya (ketimbang mahal-mahal di salon, hahaha). Thank you so much, Ras.

By the way, kado dari Raras itu bukan satu-satunya yang saya terima, seminggu yang lalu 9 April 2013, ulang tahunnya Tara, saya dapet kado kejutan dari anak-anak: Tara, Nana, Sumi, Eva, Dita, Kiki. Dan ini ceritanya agak ngegemesin.

Saya dan Nana sampai di kampus bareng dan ketemu sama Bundo. Nah, si Nana dan Bundo ngomongin iuran surprise party nya Tara. Dan saya nggak tau apa-apa. Ngerasa bete nggak sih, temen dekeeeet kamu ulang tahun dan bahkan temennya yang lain ngasih surprise dan kamu nggak tahu apa-apa. Saya bete, tapi okelah... Mungkin di antara bertujuh cuma Nana yang tau. Nah, selese solat, saya nemu Dita, Sumi, Kiki lagi ngumpul. Even, saya nggak sengaja baca BBM Eva isinya, "Aku udah di depan gedung E (tempat kuliah kami)," padahal Eva kuliah di gedung B. Bete kan? Masak Eva aja yang kuliahnya pisahan tau mau kasih surprise buat Tara dan saya nggak tau? Saya langsung turun, mampir fotokopian, dan segera mau balik. Sebodo amat, saya bete, nggak mau ikutan surprise party nya Tara!

Udah masuk mobil, anak-anak itu keluar, semuanya termasuk Tara. Saya lewat, cuma buka jendela karena niatnya tadi Nana mau pinjem materi untuk dikopi. Eh, malah si Sumi buka kunci mobil saya dan semua anak merangsek masuk. Ini maksudnya apaan?! Kesel nih, saya biarin mereka masuk, kemudian saya tetep nyetir keluar lingkungan kampus. Sebodo amat salah siapa ikutan masuk, nanti biar aja pulang sendiri naik taksi atau angkot. Baru sampe fakultas sebelah, tiba-tiba hujan turun dereeeeessss banget dan saya makin gemes pingin turunin anak-anak ini di pinggir jalan. Pas udah mau mandek, Sumi nyodorin buku Pengakuan Eks Parasit Lajang sambil bilang, "Kalo dikasih ini, mau balikin kita ke kampus nggak?" Damn! Saya baru sadar, ini kado broooo, ini saya lagi dikasih surprise!


Pengakuan Eks Parasit Lajang - Seri Ketiga Trilogi Parasit Lajang

Tapi dasarnya saya jaim, saya bilang, "Ah kurang nih sogokannya," sambil terus melaju. Sampai di depan kampus sisi dalam, saya dikasih lagi Cerita Cinta Enrico. Makin gemes lah saya sama anak-anak ini. Pingin ngomong kalo tadi saya bete gegara nggak tau soal surprise nya Tara, tapi nih anak kayaknya belum jadi dikasih surprise, ntar gimana kalo bocor. Di sisi lain gemes, ternyata ini semua salah paham. Ah! Akhirnya mereka saya bawa keliling Tembalang yang kemudian berakhir di Stove karena saya laper dan beberapa temen di belakang ngeluh laper (tadinya mau saya ajak pulang aja makan indomi di rumah, tapi mikir ntar mesti balikin lagi ke Tembalang bikin saya males hahaha). Sampe di sana, saya isengin sekalian tuh Tara, saya ajakin bayar separoan. Untungnya mau :))


Cerita Cinta Enrico - Seri Kedua Trilogi Parasit Lajang


Si Parasit Lajang - Seri Pertama Trilogi Parasit Lajang

Barulah selese makan kita solat di masjid kampus dan balik ke kampus, saya tagih Si Parasit Lajang nya untuk menggenapi trilogi yang akhirnya saya punya. Pura-pura mau pulang dan nyamperin Tara yang mampir di fotokopian buat ngasih surprise party. Tara pun nggak siap dan nggak nyangka kalo dapet kejutan. Sama kayak saya yang nggak nyangka dikadoin :") Thank you guys, you're the best!

PS. 
* Kata Tara, tadinya saya mau disamperin di fotokopian, trus Tara mau pura-pura fotokopi buku itu, dan bikin saya kaget. Sayangnya, hidup ini lebih indah dari skenario manapun, hahahaha :))
* Kayaknya saya cuma bilang kalo saya pingin Trilogi Parasit Lajang di blogspot doang deh, wah... Alhamdulillah, setidaknya jadi tau blog saya ini masih ada yang baca :P
* Dua tahun ini saya dapet surprise tiap ulang tahunnya Tara, inget banget tahun kemarin disiram kuah popmie sampe pingin muntah saking baunya, padahal nggak ulang tahun. Nasib. 
* Saya suka kutipan di birthday card dari Raras: "Cantik di dalam emang ga bisa diliat at first sight. Tapi makin lama kamu kenal sama orang, inner kamu yang akan menentukan baik/ engga nya." Manis :)
* I found his name in one of my birthday cards, it was put on between wishes. Dan saya nggak bohong, saya mengamininya. Hahahaha :))

Good night, people!

You Might Also Like

2 comments

  1. aku punya loh buku cacing dan kotoran kesayangannya itu dek.
    beli dua tahun yang lalu, ga sempat baca sampai sekarang.
    juaraaaa!

    BalasHapus
  2. hahahaha, paraaah... padahal bagus lho kak, banyak cerita lucu nya. sekali-kali kalo lagi galau ga bisa tidur, monggo dibaca :P

    BalasHapus