Weekend

09.36

Buat saya, weekend itu selalu bikin deg-degan. Ibaratnya, rapor hasil pahala dan dosa seminggu, weekend itu bisa jadi surga atau neraka. 

Keluarga saya termasuk keluarga yang cukup motil alias pergerakannya sangat aktif. Papa ngantor di luar kota, Ibu di antara kerja di rumah sakit dan prakteknya juga sering tugas, rapat, dan seminar di luar kota, saya pagi kuliah sampe sore dan malemnya penelitian, sampe kadang kasian sama adek yang sekolah dari pagi sampe sore dan malem belajar sendiri di rumah. Weekend adalah waktu di mana kami bisa kumpul, walaupun kadang masih dirusuhi kegiatan lain. Nah poin setelah koma itu kalo nggak disiasati baik-baik bisa bikin weekend jadi neraka. 

Contohnya hari ini. Pagi ini berjalan selow dan cukup ceria. Kayak biasa, habis sarapan papa main PS dan saya sorak-sorak di sebelahnya. Menjelang tengah hari saat papa mulai ngantuk, saya keluar sama temen, yang nggak taunya lebih sore dari perkiraan. Padahal setelah itu saya mesti ke rumah bersalin tempat penelitian. Trus kesorean, trus papa juga kesorean bangunnya padahal mesti jemput ibu di bandara. Trus papa mulai ngomel karena saya nggak ikut jemput, trus saya ngambek ngerasa nggak dingertiin kalo penelitian ini super penting, trus kita diem-dieman dan saling banting pintu mobil masing-masing.

Lucunya, pas perjalanan pulang, mobil papa tepat di depan mobil saya. Kita beriringan dari jalan gede sampe rumah. Kita kemudian ketawa-tawa, kebetulan yang menyenangkan, entah gimana. Tapi kemudian batere kunci otomatis jesi abis, trus saya disuruh nyari yang baru nggak nemu, trus saya bete dan berniat internetan, trus internetnya busuk banget, trus saya dan papa terdampar di depan tivi, ada siaran bola, dan tiba-tiba kami kembali akur. Misuh-misuhin Podolski yang kaget tiap dapet bola, anak-anak Arsenal yang lelet, pemain Norwich yang ngulur waktu, terutama kipernya yang 'rongeh' (itu istilah papa yang saya nggak ngerti artinya). Kami berdua berisik banget di depan tivi dan sorak-sorak gembira karena Arsenal membalikkan keadaan 0-1 jadi 3-1. Jagoan!

Dan saya rasa internet yang tiba-tiba busuk tadi itu adalah mekanisme semesta untuk menciptakan rekonsiliasi yang natural antara saya dan papa. Semoga sisa weekend ini menjadi surga buat keluarga kami, terutama saya dan papa. Love you pa :)

You Might Also Like

0 comments