3 Days Escape to Bali - III

18.16

The Last Day!!! 

Saya super-excited pagi itu. Akhirnya saya bakalan snorkeling untuk pertama kali. Hehehe. Tiga kali saya kepingin snorkeling di 3 spot yang berbeda: Bali, Gili Trawangan, dan Bunaken, eh saya 'dapet' pas udah nyampe bandara tujuan. Nyakitin kan?

Saya berangkat pagi-pagi dianter Pak Made jemput Ivana di hotelnya, trus ke Tanjung Benoa. Nah, karena perusahaan rental mobilnya Pak Made ini ada kerjasama sama usaha Water Sport yang mau kita pake: Bali Marine, kita dapet diskon lumayan gede. Dari 450 ribu jadi 150 ribu menurut saya udah lumayan banget ya. Belum tau sih mungkin ada yang lebih murah, tapi dari hasil saya browsing yang cukup terjangkau juga 175 ribu. 

We did really have fun! Walopun belum terbiasa nafas pake mulut dan sempet beberapa kali ngerasa sesek ato nelen air laut, but I enjoyed the snorkeling so much!! Naik perahu mesin dari pinggir pantai trus mandek dan mulai nyemplung di spot nya, kita dibekalin roti tawar untuk mancing ikan-ikan itu. Bener aja, pas kita baru nyemplung dan nyebar roti, segerombol ikan warna-warni langsung nyamperin. Waaaaa, cantik dan geli-geli gimanaaa gitu. 

Trus kita juga ditunjukin segerombol ikan badut lagi main petak umpet di karang-karang. Sayangnya, saya belum berani nyelem lebih dalem untuk deketin ikan-ikan itu. Hehehe. Saya dan Ivana juga digiring sama mas instruktur ke spot nya bintang laut. Di situ dia ngambilin kami masing-masing satu bintang laut untuk dibawa ke perahu dan foto-foto. Maklum, saya nggak punya kamera bawah air dan untuk nyewa, harganya jauh di atas normal 350 ribu, saudara-saudara.

Kata si mas instruktur, selain spot bintang laut, masih banyak spot lain, misal spot ubur-ubur dan spot hiu. Katanya hiu-hiu ini ada yang ganas dan ada yang jinak. Terutamanya mereka baru muncul kalo pas suhu air dingin dan ada bau darah. Makanya, kalo cewek lagi mens atau siapapun yang ada luka sebaiknya nggak main snorkeling, terutama di musim dingin. 

Oya, soal bintang laut, kita dibolehin untuk bawa pulang atau dikembaliin ke laut. Tapi, kalo dibawa pulang, biar tetep hidup, dia harus dipelihara di air laut. Bintang laut sendiri bisa bertahan di luar air laut selama 5 jam, setelah itu bakalan mati dan bau amis. Karena sayang, akhirnya saya dan Ivana ngembaliin bintang laut itu ke habitatnya :')

Selesai snorkeling, kami balik ke hotel Ivana, saya numpang mandi di situ karena udah check out. Selesai mandi, saya dan Ivana eksplorasi sambil foto-foto di sekitar hotel. Selesai makan siang, saya langsung capcusss ke bandara. 

And on my way back from Jakarta to Semarang, ketemu dosen obsgyn dan dosen bedah dong. Tiba-tiba deg-degan... Hahaha.

P.S. Pagi, sebelum snorkeling, saya nge-flek. Udah ketar-ketir takut bakalan mens dan gagal snorkeling lagi. Untungnya estrogen dan progesteron tubuh saya pengertian :D

You Might Also Like

0 comments