3 Days Escape to Bali - II

19.54



Kamis - Saya dan ibu bangun kesiangan. Tadinya kami mau bangun pagi-pagi dan jalan-jalan di sekitar hotel, taunya kesiangan. Setelah breakfast, saya ikut ibu ke Grand Hyatt, tempat ibu seminar. Setelah ibu masuk ke ruang seminar, saya exploring Grand Hyatt Hotel macem bolang gitu. Dan... Wow! Fantastic!!!

Di Grand Hyatt, ada butik-butik dengan produk yang tradisional tapi classy. Misalnya di butik Uluwatu. Yes, butik ini ngejual baju, sepatu, dan berbagai aksesoris etnik handmade yang super keren. Dominasi warna hitam putih, favorit saya, di butik ini menambah kesan classy dari produk-produk yang berkualitas tinggi ini. Harganya? Of course, as expensive as its class. Saya naksir vest brokat yang pas dilirik price-tag nya ternyata nyaris sejuta. And the broken white simple top as well

Ada juga butik In Sens'o yang ngejual berbagai macam lampu meja. Khasnya adalah bentuk orang dengan kepala bulet yang kemudian dilukis sedemikian rupa. Sayangnya, waktu itu butiknya belum buka, jadi nggak bisa masuk dan liat-liat.

Saya terus jalan ke belakang dan nemu private beach nya Grand Hyatt Hotel. Aseli keren bangeeeeeettt!!! Banyak beach-bench di bawah pepohonan yang rimbun. Saya sempet duduk-duduk di sana, dan seger banget ngerasain angin laut yang sepoi-sepoi. Di situ juga ada arena volley-beach dan soccer-beach. 

Lanjut exploring sambil nyari jalan balik ke lobby. Saya sempet kesasar ke kebun-kebun di pojokan hotel. Still, it was gorgeous! Kemudian saya nemu kolam renang yang memanjang kayak kali gitu di sepanjang hotel. Itu keren banget menurut saya! Karena dengan kolam kayak gitu, kamu bisa milih renang di tempat yang mana, yang sepi. It will feel like it's yours only. Hal yang nggak bisa didapet di Novotel, tempat saya nginep. 

And finally I got back to the lobby, calling Pak Made, and ask him to take me to the nearest shopping center. Sebenernya, saya kepingin makan es krim di teras belakang Discovery Mall, Kuta. Cuman, ibu minta dijemput 2 jam lagi. Akhirnya saya ngebolang lagi di Bali Collection, Nusa Dua.

"Mbak, sering ke sini?"
Tiba-tiba ada seorang ibu nanyain saya, dikiranya saya orang Bali. Ternyata ibu itu panitia seminar farmasi di Bali International Convention Center. Ibu ini orang Jakarta dan kerja di Kementerian Kesehatan. Kami sempat ngobrol sambil nunggu mall nya buka. Ibu ini ternyata dulunya kuliah di Farmasi Unair. 


sebuah sudut di bali collection
Oke, lanjut... Saya exploring Bali Collection, mulai dari Sogo nya sampe ke kios-kios tradisional. Saya naksir banget sama atasan dan bawahan warna toska, di Sogo, yang harganya kalo ditotal sampe 500 ribu. Ada sih duit segitu, cuman nggak tega aja ngelepasnya. Bukan karena barangnya nggak worth the price, tapi... ya sayang aja. Hehe, pelit. Tapi karena naksir berat sama bajunya, sebenernya lebih naksir roknya cuman roknya mahal bangeeeeet, later on saya balik lagi buat beli. 




karena nggak mampu beli, buat kenang-kenangan saya foto di fitting room
Another first time experience adalah ketika saya ngenyang -nawar- topi rajutan seharga 50 ribu jadi 35 ribu. Yeheeeeee!!! Emang nggak seberapa sih, cuman menurut saya itu penting! Karena saya (hampir) nggak pernah nawar kalo beli barang, bukan karena nggak mau, tapi karena nggak bisa :P hehehe

Karena sepatu saya 'nggigit' dan kaki saya jadi lecet-lecet nggak karuan, saya duduk-duduk sambil minum Capri-sonne di bawah pohon. Habis jemput ibu, saya balik lagi ke Bali Collection, beli sepatu di Sogo.

Balik ke hotel, ganti baju, ikut seminar di Grand Hyatt sambil nungguin Ivana dateng. Ivana ini temen saya di kampus sekaligus anaknya temen ibu yang ikut seminar juga. Setelah ketemu Ivana, kita berdua jalan-jalan ke private beach di belakang sambil main air, foto-foto, dan ngobrol. Asiiiiiikk!!! Sepanjang pantai, kita nemuin orang lagi memperbaiki kapal, bule lagi renang sambil pacalan, tulisan Bali di pasir, dan banyak lagi. Capek jalan-jalan, kita ngeleyeh di kursi pantai, sampai ibu telpon sekitar jam 5, ngajak makan sambil nyunset di Jimbaran. 



  Ini juga pertama kalinya saya nyunset sambil dinner di Jimbaran. Keren banget yaaa, ternyata xD Romantisme candle light dinner di pinggir pantai. Uaaaaaaa!!!! Kalo honeymoon, mampir dinner di sini kayaknya oke deh :")


sunset di jimbaran

waiting for dinner
Selesai dinner, saya dan Ivana exploring sepanjang Jimbaran. Dan kita terkagum-kagum sama suasana di Cafe and Pub, Hotel Four Seasons. Dekorasinya pake tenda-tenda, lampion, dan obor di pinggir pantai udah mencolok banget buat didatangi. Belum lagi pertunjukan tari-tarian dan musik tradisional yang dipadu dengan suasana western. Aseli eksotis banget!


Gara-gara eksplorasi tadi itu, saya dan Ivana dicariin ibu, sementara rombongan yang lain udah pada pulang. Untungnya, nggak dimarahin. Hehe, maaf ya bu. 

Sampe di hotel, saya berendam di bath tub kemudian tidur. Simpan energi buat snorkeling besok paginya :)

You Might Also Like

0 comments