Within 32 Days...

05.41

Hi World!!!
Long time no see...
Yeh, semua anak kelas XII emang lagi sibuk mempersiapkan diri untuk berbagai macam ujian. Dan aku termasuk salah satu dari anak kelas XII itu. 
Eniwei, akhirnya aku bisa mencuri waktu untuk posting. Oke, gak usah panjang-panjang deh prolognya, masih banyak hal menanti untuk dikerjakan.


Well, aku udah lama banget nggak posting, terakhir 17 Januari 2009. Yeh, antara bulan Februari dan Maret 2009 ini, aku dan sahabat-sahabatku punya hajat besar. Within 32 days, we had three surprise party. 

27 Februari 2009
Rizka's Sweet 17
Sebagai temen yang udah dekeeettt banget, aku pengen bikin hari jadinya yang ke- 17 itu spesial. Yah, berhubung waktu itu akhir bulan dan keuangan lagi ngadat, akhirnya dengan pertolongan Dea dan Tika, my other beloved besties, akhirnya kita bareng-bareng ngerencanain surprise party buat Rizka.
H-3, aku, Dea, dan Tika nge- mall buat nyari kado buat Rizka. Dan finally, setelah kepanasan dan langsung diguyur hujan deres, kita dapetin wig rambut kriting dan buku Chicken Soup.
Hari 'H', setelah sekongkol sama mama Rizka lewat telepon, akhirnya kita melancarkan serangan tepat pas adzan maghrib. Kita dateng bertiga sambil nyanyi lagu Happy Birthday dan bawa kue tart dengan lilin angka 17 di atasnya. Abis itu, kita paksa dia buka kado sebelum niup lilin. Daaann....
Aku baru inget kalo Rizka agak takut sama wig, konde, dan semacamnya. Jadi, pas dia buka bungkusan kadonya, langsung dilempar tuh wig kriting. Tapi, atas paksaan kita, akhirnya dia mau juga pake wig itu sepanjang acara berlangsung. Nggak afdol juga kalo kita nggak coreng-coreng muka pake krim tart. Dan jadilah, dalam waktu sekejap, ruang tamu Rizka berubah kotor karena krim tart bertebaran di mana-mana.
Setelah capek perang krim, akhirnya dateng deh ibunya Rizka dengan senampan penuh bakso kuah bermangkok-mangkok. Setelah ngobrol ngalor ngidul, ketawa ketiwi, akhirnya kita pulang sekitar jam 9 malem.
15 Maret 2009
My Sweet 17
Well, it was a tiring day. Yah, seharian, dari jam setengah delapan pagi, aku ikut tes UM UNDIP sampe jam 2 siang. Seneng juga sih, karena seharian penuh, hapeku nggak berenti bunyi karena temen-temen pada ngucapin Happy Birthday. Apalagi di USM, tempat aku tes UM UNDIP, banyak temen aku yang ngucapin Happy Birthday, even aku dapet ciuman mautnya Mbak Meer! Wew...
Tapi, yang rada bikin kesel, besties ku yang laen cuman SMS, "Gud luck ya, UM nya!". Duh! Bahkan Odink yang sejak pagi SMS an sama aku, lupa kalo aku ulang taun. Yaaa... sudahlah... Udah gitu ibu sama papa lagi pada ke luar kota. Sendiri...
Akhirnya, tes berakhir jam setengah 2 siang dan aku pun pulang bareng sepupuku. Sampe di rumah, aku ngerasa sesuatu yang janggal. Pintu samping rumah yang biasanya tertutup rapat, tumben-tumbennya kebuka, entah kenapa adekku yang di luar rumah langsung lari ke dalem dan naik ke lantai atas, even pembokat baru yang nggak biasa ngomong apa-apa kalo aku pulang tau-tau nyapa, "Hai!"
Tau-tau... Dea dan Rizka muncul dari lantai atas. Dea bawa kue tart lengkap dengan lilin angka 17 di atasnya dan Rizka genjreng-genjreng pake gitar sambil nyanyi jingle Happy Birthday. Uah... lututku langsung lemes dan terjongkok. Thanks God for the best present you sent me!!
Dan.. karena aku bego banget soal motong kue, abis niup lilin kuenya dipotongin deh. And came time to open presents.
Kado pertama, kotak yang cukup berat. Pertama buka, aku kira itu Al Qur'an. Siapa tau anak-anak edan itu mikir aku butuh dirukiyah. Tapi ternyataa....
Itu adalah buku yang isinya foto-foto bareng temen-temen SMP, dan banyak cerita tentang aku dan mereka, aku di mata mereka, dan pesen-pesen mereka untuk aku. Damn so sweet!! Akku hampir nangis baca itu, apalagi tulisan adekku yang isinya...
Selamat ulang tahun
Supaya panjang umur
Dan nggak suka marah
Juga rajin belajar
Nggak pernah terlambat
Khususnya waktu jam ke nol
Dan nggak nyusahin ibu dan bapak
Dan orang lain
Uah... sumpah! Buatku, itu lebih dalam dari lautan. Adekku yang nyebelin bin ngeselin minta ampyuun bisa mendadak sok bijak gitu.. Deu...
Nah, kado yang kedua ini, dari ucapannya aja aku uda bisa nebak, UNDIES!! dengan motif norak plus warna mencolok. Buset dah! Untung gga disuruh make di situ.. ;p
Party berlanjut dengan comot comotan kue. Rambutku yang baru aja dipotong plus keramas di salon mendadak jadi berminyak kena krim tart. Hwaa!!
Karena di rumah gga ada makanan, akhirnya party berlanjut di Pizza Hut Plasa Simpang Lima, di sana kita have fun. Ngakak-ngakak ampe puas, apalagi waiternya ganteng bangett, lucu pula. Ha-ha. Bikin ultahku makin seru!
31 Maret 2009
Dea's Sweet 17
Dengan sisa-sisa uang yang ada, aku dan Rizka bikin surprise party dadakan buat Dea. Setelah menimbang dan memutuskan, akhirnya, tepat pas H-1, aku dan rizka nge- mall buat cari kado Dea. Dan kita dapet satu kaos dengan sketsa tulisan nama band favoritnya plus seperangkat alat rias sebagai pelengkap.
Hari 'H', kita yang uda sekongkol sama keluarganya Dea, bikin surprise, ngumpet di kamar dia dengan kado, tart spongebob, plus gitar sebagai pelengkap suasana. Pas dia kelar mandi, kita keluar dari kamar sambil nyanyi jingle Happy Birthday. Dea terduduk lemas sambil makan es krim. Hwah!! Karena 'lola'-nya dia kumat, lilin sampe meleleh parah sebelum ditiup.
Selese acara potong dan makan kue, kita semua nyerang Dea. Kacamatanya dicopot, rambutnya dikuncir 4 bagian, tangannya diiket, dan kita kasi dandanan spesial hari ulang taun. Sebenernya, kita pengen bikin dia biar jadi kayak Jeng Kellin, berhubung sama-sama pemula, akhirnya aku dan Rizka malah bikin dia mirip Aming! Hehe...
Nggak sampe di situ doang penderitaannya, setelah kita coreng moreng pake make up, gantian kue tart yang jadi senjata. Haha.. Pas dia mau bales, kita semua lari keluar rumah, dia sempet ikut lari ke jalan, tapi gara-gara diliatin orang-orang dengan tatapan aneh, akhirnya dia nyerah dan masuk lagi. 
Selesai perang kue, kita curhat-curhatan plus foto-foto di jalanan depan rumah Dea. It was so nice, apalagi di bawah bulan sabit yang bersinar terang..

You Might Also Like

0 comments