jogJA!!

18.26


Baru kali ini aku ngerasain, piknik ke jogja nggak terlalu ngebosenin. Emang tiap kali liburan, aku selalu ke jogja, dan biasanya.. dibilang bosen juga nggak, tapi nggak pernah seseneng ini. Ya iyalah... secara 24 Juni 2008 kemaren, aku ke jogja sama temen-temen dalam rangka perpisahan kelas.

Perjalanan sebenernya direncanain bakal mulai jam 06.00 dari Smaga, tapi... berhubung ada dua anak nggak tau diri telat, jadi baru berangkat jam 07.00 (unfortunately, aku adalah salah satu dari dua anak nggak tau diri itu. hihihi...).

Di jalan, seru-seruan bareng anak-anak. Ngobrol, bercanda, ketawa ketiwi, yang punya bojo ya pada mbojo. Pokoknya nggak pernah dee, bis itu sepi. Rebutan makanan sama temen-temen. Yah, momen-momen yang biasa terjadi kalo sekelompok anak piknik bareng laa...

Perjalanan cukup panjang dan melelahkan, secara kita yang hidup di Semarang, deket pantai utara, alias laut jawa, punya tujuan utama... Pantai Krakal, pantai yang berada paling ujung selatan Jogja. Paling jauuhhhh...

Dari Wonosari, ada beberapa opsi pantai mana aja yang jad objek wisata di situ. Nah, kita emang pengen ke Pantai Krakal karena katanya... tempatnya belum terjamah,masih asri, masih bersih..

Dan.. terang aja, tuh pantai belum terjamah... swear!! Jauh banget sih.. Dari pintu masuk objeknya aja masih 7 kilometer. Udah gitu jalannya naik turun, naik turun. Beberapa anak langsung terdiam karena kebelet muntah. Ahaha!!

Di kanan kiri, yang ada cuman pohon-pohon jati yang meranggas karena musim panas, tanaman yang lain sama gersangnya. Daerah kapur sih. Dan jalan yang naik turun itu sempet bikin kita bingung. Sebenernya, kita mau ke laut ato ke puncak? Secara udah liat ke kiri kanan, nggak juga liat garis cakrawala antara laut dan langit.

Akhirnya, kita sampai di Pantai Krakal. Emang sinar matahari nya terang banget... tapi pas udah keluar dari bus, kerasa banget sejuknya angin pantai, bukan semilir lagi, tapi beneran sejuk.

Sekilas, ada karang di kanan kiri pantai, kayak di Tanah Lot gitu deh. Tadinya, aku udah niat nggak mau maen air. Tapi, udah jauh-jauh ke sini, masag bengong doank?? Akhirnya, aku dengan celana pendek norakku, maen air bareng temen-temen yang laen.



Emang dasarnya aku dan banyak temenku ini pada photoaholic, dan doyan banget foto-foto dengan gaya yang macem-macem, kita pun jadi sibuk bereksperimen, cari inspirasi buat bikin foto yang menarik. Ehehe... Dasar narsis!!


Gila-gilaan juga, ngubur temen biar jadi ikan duyung, asik laah... Pokoknya nggak nyesel, meskipun abis itu, aku yang udah item ini jadi makin item aja. Makin legam. Bodo amat!!

Setelah puas maen air dan foto-foto bareng temen-temen, kita ke objek selanjutnya. Malioboro!! Di sini, aku sama temen-temen sempet kesel. Kita naik becakk dari depan BI karena kalo ke tengah Malioboro jalan kaki, kayaknya bakalan capek, secara kita sendiri belom makan.

Nah, dan naiklah kita berdelapan ke atas tiga becak. Kita udah bilang, nggak usah mampir tempat oleh-oleh dan lain-lain sebagainya, langsung Malioboro. Nggak peduli, bakal bayar lebih mahal, lima ribu rupiah. Kita jabanin deh.

Eh, tukang becak itu malah ngebawa kita ke arah yang berlawanan dari Malionoro, aku sempet mau ngomong, tapi aku takut salah juga, secara aku sendiri nggak terlalu ngerti Jogja. Nah, kita malah dibwa ke kios dagadu, kios batik, dan hampir dibawa ke kios oleh-oleh. Di jalan, kita liat beberapa temen cowok yang tadi naik becak kok malah lari-larian gitu di jalan. Ternyata, mereka sadar kalo ketipu.

Kita sendiri, aku dan beberapa temen yang bareng naik becak, baru nyadar ketipu pas turun di deket alun-alun. Kita makan bakso di situ dan lanjut jalan lagi, ternyata, kita balik di depan BI lagi. God damn!!


Yawda laa... Walopun waktu yang tersisa terbatas, kita tetep nyempetin jalan ke Malioboro dan belanja kaos sama sandal. Selama jalan balik ke tempat parkir bus, kita misuh-misuh nggak karuan, ngetawain betapa bodohnya kita. Yah, inilah pelajaran yang bisa dipetik dari trip kali ini.


Di depan BI, aku sama Mphy yang udah kesetanan hantu model, nggak bisa berenti foto-foto. Sampe batere kameraku abis, kita tetep belain foto-foto pake kamera Andro sama Zul. Hehehe..

Kita tuker-tukeran kado, dan setelah itu pulang, balik ke Semarang.

Selama di perjalanan, beberapa perwakilan kelas, kayak Rezta, Wido, Upik, dan Doni, nyampein beberapa patah kata. Yang intinya sama, kita pengen persahabatan antara kita nggak putus sampe kapanpun dan walopun nggak bisa kayak dulu lagi, kita bakal selalu keep contact.

Setelah itu, kita salam-salaman, minta maaf dan ngucapin makasih atas semuanya. Umm... suasananya haru banget, aku aja sampe nangis.

Kita berenti di SPBU buat buang ai, bagi yang berminat, dan foto-foto sekelas. Pas itu, aku liat ke langit... bintangnya banyak banget.. indah.. langitnya cerah.. hmm... rasanya tambah hikmat aja.

Waktu sampe di Pasar Babadan, Ungaran, satu penumpang turun, Echa. Di depan Kodam, pas Tyas mau turun, dan bus udah berenti di pinggir jalan, tiba-tiba "zrukk!!" busnya melorot. Aku sempet mikir, pak sopir lupa ngelepas rem tangan. Ternyata, kejadiannya lebih buruk.

Bukannya pak sopir yang ngelepas rem tangan, ternyata dari belakang, ada mobil pick up carry yang bawa sayuran nabrak bus kita. Bus kita sampe penyok gitu bagian kanannya. Sementara mobilnya, ringsek. Dashboardnya sampe keluar, kacanya pecah, dan ada satu orang penumpang yang kecepit. Tapi, penumpang itu langsung dibawa ke rumah sakit pake taksi.

Jadilah, urusan panjang sama polisi, ditanyain saksi matanya dan lain-lain. Padahal perjalanan udah tinggal dikit lagi sampe sekolah. Aku tadinya mau minta papaku jemput. Tapi, nggak tau kenapa... aku pengen bareng temen-temen sampe masalahnya kelar. Dan.. jadilah, kita yang mestinya bisa nyampe sekolah jam 00.30, baru nyampe jam 01.45 dini hari.

Dan... besoknya, gagal lah rencana ku ikut outbond. Badan sakit semua, nggak kuat melek lagi...

Sayang, waktu itu Lina, Lia, sama Anin nggak ikut...

You Might Also Like

0 comments