5 Months Ago...

02.13

Nggak kerasa, aku ke Jepang tuh udah lima bulan yang lalu. Tapi, aku bener-bener masih inget rasanya, suasananya, semuanya. Makanya, hari ini aku mau nostalgia.

Di posting yang sebelumnya, aku cerita cuman sampe bagian di mana aku terharu gara-gara lagu Indonesia Raya yang disetel waktu semua anak masuk ke Security Check Bandara Soekarno-Hatta, Cengkareng.

Jadi, setelah ngelewatin Security Check, aku langsung aja jalan ke counter bagasi-nya JAL. Nah, sampe di sana aku nunjukin boarding pass dan dapet nomer bagasi. Waktu aku mau ngecek paspor di dalem tas, aku kaget banget karena tasku nggak ada. Langsung deh, aku inget-inget di mana terakhir kali aku naro itu tas.

Aku balik ke Security Check dan nemuin tasku di sana. Untung belom nyampe Jepang, soalnya, di Jepang itu kalo ada barang yang ketinggalan kayak gitu, nggak nyampe 10 menit, udah nggak berwujud karena dimasukin ke destroyer machine. Fiuhhh... ada untungnya juga Indonesia bukan negara yang strict banget.

Nah, dari situ, aku sama temen-temen satu grup F, jalan ke counter fiskal check, immigration, dan langsung aja ke waiting room. Sambil nungguin pesawat, kita ngobrol-ngobrol banyak banget. Bayangin gimana nanti idup di Jepang. Ngomongin pengalaman selama orientasi, macem-macem lah... Kita juga sempet foto-foto.



Akhirnya, waktu udah hampir jam 11 malem, kita bisa masuk ke dalem pesawat. Ada satu temenku yang kedapetan bawa cairan pencuci lensa kontak lebih dari 500 ml, disita deh... Heumhh.. Di sana dia pake kacamata terus, jadinya...

Aku duduk di antara Palmira, dari Palembang, dan Nurul, dari Karawang. Kebetulan, aku sama Nurul ini sama-sama lagi sakit. Jadi, dini deh tampang kita di foto.



Selama di atas pesawat, aku tidur terus. Bangun cuman pas sarapan, paginya, 8 Desember 2007, hari Sabtu. Oia, di atas pesawat, aku sempet liat sunrise. Sumpah!! Keren banget, berasa dekeeetttt bangett sama si "raja" siang... sama-sama di atas sih.

Nggak berapa lama, kita landing. Umm.... keluar dari pesawat yang pertama kali kerasa adalah dingin bangettt... Suerr!! Padahal nggak ada AC. Hhhh... bener-bener inget rasa dinginnya, bukan dingin karena AC, bener-bener dingin banget tapi alami.

Dari tempat kita turun ke bagian imigrasi, mesti pake shuttle train yang dateng tiap dua menit sekali. Dan shuttle train itu, cuman kebuka pintunya selama satu menit. Jadi, kita mesti cepet-cepet.

Di bagian imigrasi, ketemu anak-anak JENESYS laen dari Malaysia sama Australia. Ada satu cowok Aussie yang good looking bangett. Aku sama satu temen, Icha, dari Samarinda, ngefans banget sama tuh cowok. Ummm...

Abis dari immigration, ambil koper, kita keluar bawa troli isi koper itu tadi. Suerr!! Trolinya pun bisa bikin aku kagum karena beda sama yang ada di Indonesia. Trolly-nya pake rem segala. Hehehe!! Ndeso banget, ya....

Kita dijemput sama orang-orang AFS Jepang. Inget banget! Waktu itu ada satu cowok Jepang, usia mahasiswa, cakeppp banget, rambutnya emo gitu. Bikin terpesona...

Keluar dari bandara ternyata lebih dingin lagi. Barang masuk nagasi bus, dan kita dianter ke Nikko Narita Hotel. Ini jaringan hotel, tergolong mewah di Indonesia, gitu juga di Jepang. Ummm... tempatnya keren.

Pemandangan daerah Narita bener-bener keren banget. Suasananya tapi masih berasa suasana autumn cuz daun-daun banyak yang masih nempel di pohon dan ranting walopun warnanya udah memerah. Dan banyak juga daun yang berguguran. Bener-bener nggak nyangka. Bisa nyampe ke Jepang seorang diri. Tanpa keluargaku.

Kita langsung aja dibawa ke Narita Hotel buat check in. Di sana kita ketemu sama anak-anak India. Bener-bener amazing!! Nggak pernah aku ngerasain secrowded itu sama anak-anak dari bangsa lain. Dan percaya ato nggak, kita saling senyum dan kenalan. Uhh.. can't forget it.

Kita juga dikasi sedikit pengarahan dan juga duit 5000 yen. Sekitar 425000 rupiah gitu deh dari pemerintah Jepang, buat uang saku.

Aku sama Intan, temenku dari Semarang, langsung aja beli kartu telepon yang harganya lumayan mahal, 3000 yen. Tapi, ya udahlah. Kartu itu, bisa buat nelpon sepuasnya ke manapun, termasuk ke Indonesia.

Oia, di Nikko Hotel itu, kita dikasi coat sama atasan training warna kuning yang mentereng banget. Mungkin biar kalo ilang langsung keliatan kali, ya??

Kita juga dibagi ke dalem 3 grup. Grup 1, dikasi ransel merah dan tali name tag biru. Grup 2, dikasi tas item dan teli name tag kuning. Grup 3, dikasi tas biru dan tali name tag pink. Kebetulan aku masuk ke Grup 3.

Setelah itu, barang ditinggal di lobby hotel dan kita diajak buat sarapan di deket Narita Temple gitu. Nah, di tempat ini, makanannya super aneh. Gimana nggak?? Itu kan makan siang di tengah musim dingin, suasananya dingin, dan makanannya dingin semua. Entah ayam gorengnya, sayurannya, mie, jamur, air, semua dingin. Cari yang panas? Nggak bakalan nemu!!



Abis makan dengan puasnya, lanjut jalan lagi ke Narita Temple yang ada di deket situ. Tempatnya bener-bener menarik banget. Kalo orang Jepang ngomong "omoshiroi".



Di Narita Temple itu, ada beberapa bangunan. Semuanya buat ibadah. Tapi, ada satu ruang ibadah yang utama. Nah, Narita Temple ini dipake buat para penganut agama Budha. Hummm.... Tapi, kalo diliat-liat cara berdoanya beda sama Budha di sini secara biksunya pun beda. Yang di sini pakaiannya lebih tumpuk-tumpuk. Apa karena dingin?? Hehe!! Selain itu, tempat yang dipake relatif reduplah... Denger doanya dari luar dan bau dupa yang nyengat... bikin suasana religius tambah kentel aja.

Oia, di bagian luar nih temple, ada tong gede yang isinya bakaran "menyan". Katanya, nih asepnya "menyan" ini bisa nyembuhin segala penyakit dan bawa keberuntungan. Di situ juga ada kuburan, keren lagi kuburannya. Nggak ngeri kayak di Jawa sini. Aku aja sampe berani foto di situ.



Di bagian belakang nih temple ada ukiran-ukiran tulisan yang aku nggak ngerti artinya. Tapi, lumayan baguslah buat foto. Di situ juga ada kayak hutan, yang di tengahnya ada patung Budha.



Di bagian yang lebih ke belakang lagi, ada hutan dan air mancur. Bener-bener suasana alam banget. Bikin inget sama film Inuyasha. Hwaah...

Ada juga air mancur gede banget. Nah, pas aku mau foto di situ, air mancurnya mati. Giliran aku jalan lagi, eh nyala!!

Ngiri sama Icha, temenku yang anak Kalimantan cuz dia berani ngajakin cowok Aussie yang sumpah ganteng banget buat foto sama dia. Huuh, nggak enak juga jadi orang terlalu pemalu.

Setelah puas di temple, kita balik ke hotel. Di situ, kita dapet kunci kamar, tapi nggak tau temen sekamarnya siapa. Persis sama kayak acara TV "Akhirnya Datang Juga!!" Tapi, kita udah dikasih clue kalo temen sekamar kita itu berasal dari negara yang sama ato teman sebangsa setanah air. Hehe...

Nah, pas aku lagi ngegeret suitcase-ku, ada anak India yang ngejawil aku, terus dia ngomong, "Do you stay in the same room as me?" Aku otomatis kaget karena tau cuman orang sebangsa aja yang sekamar, jadi aku jawab, "I'm sorry, but no," cewek India itu malah ngomong gini, "Are you sure? You're Indian, right?" Eh oh, ternyata dikira tuh India, aku sebangsa sama dia, langsung deh aku jawab, "Sorry, but I am Indonesian." Anak India itu awalnya nggak percaya dan ngomong, "Are you sure?" sampe aku tunjukin name tag yang ada tulisannya INA, alias Indonesia. Baru dhe dia percaya dan bilang, "Sorry."

Akhirnya, aku naik ke kamar yang ada di lantai 7. Ternyata kamar kita misah sama anak Indonesia yang laen cuz kamar kita yang sebenernya di lantai 4 lagi ngalamin perbaikan. Jadi deh, kita ada di deretan kamar-kamar anak India. Ummm.... Tapi, ternyata kamarnya lebih luas. Lumayannnn... Aku sekamar sama Mbak Zarah dari Makassar dan Nurul dari Karawang. Malem itu, kita mesti packing buat baju selama 2 hari karena kita baru bakal ketemu suitcase kita lagi di Nagoya, 2 malam berikutnya. Itulah fungsi backpack yang dibagiin.

Besoknya, Senin, 9 Desember 2007, pagi-pagi kita dibawa ke tempat orientasi. Nah, setelah dari tempat itu, kita semua dibagi ke dalem 20 bus yang berbeda. Aku masuk di bus R, sama Reza dari Malang, dan lagi-lagi Mbak Zarah dari Makassar, plus Pak Heru guru dari Jogja.

Nah, ternyata di bus R ini, udah digabung sama anak-anak dari 7 negara peserta JENESYS. Pertama masuk, aku bingung secara nggak nemu anak-anak Indonesia itu. Akhirnya aku duduk di sebelah anak Aussie, yang pas pertama kenal aku nggak jelas tau namanya, ngomongnya cepet banget sih. Yang aku denger waktu itu Jessica, ternyata Jacinta. Dia dari negara bagian Queensland. Pertama itu, kita masih sama-sama grogi. Heuummh...

Dari tempat orientasi, kita menuju daerah Tokyo, ke Miraikan, Museum Science yang didirikan di atas pulau buatan yang ada di deket Tokyo. Asik banget tempatnya. Di sini, aku jadi menikmati science yang biasanya aku terima dengan sangat enggan di sekolah ato di tempat les. Kapan Indonesia punya museum sebagus ini?? Yakin deh, pendidikannya bakal nyenengin kalo sering-sering ke tempat beginian. Langsung praktek sih.



Dari Miraikan, kita langsung tancap ke daerah Tokyo juga, Botanical Garden gitu dhe... Namanya apa ya??? Lupa!! Yah itulah... Oh iya, Yume no Shima. Itu Botanical Garden buat tanaman tropis, jadi buat anak-anak yang berasal dari negara tropis pemandangan kayak gitu biasa aja. Ibuku juga punya beberapa tanaman yang dipajang di situ.



Tapi, yang keren di situ adalah tamannya yang ada di luar. Ya, di Jepang emang banyak banget taman. Uuuh.... banyak daun yang berguguran gitu, romantis banget. Jadi inget cover bukunya Ilana Tan yang judulnya Autumn in Paris.

Oia, selama perjalanan, kita makan siang. Kalo di Jepang makan siang di bus selalu pake sandwich isi telor, sayuran, sama mayonaise. Nah, aku nggak suka yang terakhir itu. Minumnya selalu aja, Orange Juice kotakan. Aku sih seneng-seneng aja. Tapi, buahnya sama loo kayak di sini, pisang. Hehehe....

Di perjalanan itu, aku nggak berenti terkagum-kagum. Secara, negara pengekspor kendaraan bermotor nomer satu di dunia, tapi malah jarang banget ada kendaraan bermotor. Ada banyak mobil sih, tapi kalo dibandingin sama yang di Semarang ini, beda jauuuhhhh. Padahal, kita cuman pake nggak bikin. Itulah hebatnya mereka. Masyarakat kita yang konsumtif emang selalu jadi sasaran buat negara pengembang untuk ngembangin produknya. Di sana juga jarang banget ada motor. Sumpah!!! Dalam jarak 5 kilometer, kalian pasti cuman nemuin satu sampe tiga buah motor di jalanan. Orang lebih banyak pake sepeda. Dan believe it or not?? Kalo pengendara sepeda itu mau naik bus ato trem, dia tinggal naro sepedanya di bawah pohon. Dan nggak ilang!! Wew!! Dan lagi di sana tertib banget lalu lintasnya. Nggak ada pelanggaran. Ada sih, tapi alasannya karena overspeed. Mungkin karena jalannya lengang banyak yang naik kendaraan ngebut gitu, ya??

Tapi, yang aku liat sejak awal, nyebrang jalan di Jepang tuh gampang banget. Secara orang-orangnya yang toleran banget. Kalo kamu lagi berada di tempat yang jauh dari traffic light pejalan kaki, kamu tinggal berdiri di pinggir jalan, kendaraan bakal berhenti dengan sendirinya, dan kamu hanya perlu nyebrang sambil bungkukin badan dan ngomong, "Arigatou gozaimashita". Mereka akan bales dengan ngangguk. Hummm... Senengnya kalo di Indonesia penduduknya toleran gitu.

Tapi, kalo di Indonesia toleran gitu, yang jadi malah macet berat. Secara jumlah kendaraan di Indonesia tuh banyaaak banget. Yah, emang semuanya nggak bisa serba tiba-tiba. Harus diubah dari hal yang paling mendasar.

Oke, di perjalanan ke dan dari Tokyo itu, aku liat banyak hal yang menarik tentang Jepang. Satu lagi!! Di loket karcis tol, bus nyaris nggak berenti. Si sopir cukup ngambil tiket dari loket mesin dan tancap gas lagi. Kadang aku nggak nyangka itu bus koq bisa nggak nabrak palang otomatis, ya??

Duh... Mau ngomong kesela terus nih. Jadi, di sepanjang jalan aku bisa liat Tokyo Disneyland. Sayang nggak ke sana. Tapi, beberapa temenku yang tinggal di prefektur deket Tokyo dapet kesempatan maen ke sana. Uuuhh... Asik bangeettttt???!!!



Oke, akhirnya kita dibawa ke hotel Tokyo Bay, di prefektur Chiba, deket Tokyo. Hotel yang di sini juga nggak kalah asik. Walopun kamarnya sempit tapi cozy banget. Di sini kita maen "Akhirnya Datang Juga!!" lagi. Clue-nya masih sama. Dan ternyata aku sekamar sama Cisya, dari Jogja.

Malem itu, kita nonton TV, dan nggak sengaja denger orang kayak ngomong bahasa Indonesia. Ternyata emang bener. Jadi, ada orang Jepang dateng ke pedalaman Kalimantan terus tinggal selama seminggu gitu. Hwaahh!!! Bangga banget liat orang Indonesia di tipi Jepang. Hehe!!

Pantesan orang Jepang ngira bangsa kita primitif banget. Secara yang masuk tipi yang di pedalaman gitu. Heuuuh..

Oia, hampir lupa. Malem itu, kita ada dinner bareng cuz itu pertama kalinya anak-anak dari 7 negara kumpul. Aku duduk satu meja sama Jacinta (Aussie), Ed (Aussie), Josh (Aussie), Reza (Indonesia), Pak Heru (Indonesia), Emma (Aussie), Subuhi (India), Amira (Malaysia), Weiny (Malaysia), Dave (Malaysia).

Aku tuh nggak tahan pengen senyum tiap liat cowok ganteng. Dan waktu itu, menurutku Ed sama Josh punya tampang yang good-looking dan lucu banget. Jadi deh aku senyum-senyum sendiri. Eh, dua anak itu karena duduk berseberangan sama aku, langsung deh bales senyum-senyum, tambah pengen nyengir tuh aku. Dan mereka berdua masih senyum-senyum sambil liatin aku. Hwaaaa!!!

Nah, akhirnya aku ngajak kenalan Subuhi, ternyata dia satu kota sama aku, satu skul pula. Nah, aku iseng aja pengen ngajak kenalan Ed. Heumh, cuman ngecek berani nggak aku? Akhirnya aku ngajak dia kenalan. Dia nggak berenti senyum. Aku nggak berenti nyengir. Gila banget!! Terus setelah saling jabat tangan dan nyebutin nama, dia ngomong, "I'm from Sydney. Where are you from? New Delhi?" aku langsung shock. Yah, itu kedua kalinya aku dikira orang India. Akhirnya aku jawab, "Ummm... Sorry, I'm Indonesian." Gantian dia yang kaget dan buru-buru dia ngomong sorry beberapa kali. Setelah kenalan, aku dipanggil temenku di meja lain. Trus kita ngobrol. Oia, waktu itu aku pikir Emma tuh guru looo...

Selasa, 10 Desember 2007. Kita ada Welcome Party di Tokyo Big Hall di Tokyo. Nah, untuk itu kita harus pake pakaian daerah. Nah, hari itu kita ngerasa bangga banget jadi bangsa Indonesia karena cuman kita yang punya bermacem-macem baju daerah dengan ciri khas yang unik dari berbagai daerah. Heummm... Kalo anak Philipina ada bajunya yang gede warna putih gitu. Oke banget!! Secara aku suka warna putih. Anak Malaysia pake baju batik sama selendang gitu. Anak Thailand pake baju adatnya sendiri yang warnanya nge-jreng kuning keemasan gitu. Anak india pake sari dan baju cowoknya yang banyak muncul di film India itu looo... Anak Aussie sama New Zealand nggak punya baju daerah, jadi mereka pake seragam sekolah ato pake apa aja dhe yang ada.



Nah, gara-gara itu, anak-anak Indonesia jadi fotomodel sehari, ditanggap sana sini, diajakin foto terus. Huaahhh... Senennng bangeeddd... Bangga berat jadi anak Indonesia!!



Setelah Welcome Party berakhir, kita tancap ke stasiun nggak tau di Chiba ato di Tokyo. Dari situ kita naik Shinkansen Nozomi, yang tercepat di antara shinkansen lainnya, dengan kecepatan 280 km/h.



Aku dapet tempat duduk bareng Mbak Zarah, Dave, sama Reza. Kita ngobrol banyak di shinkansen. Dave ngasih aku post card. Ummm... Malaysia tempatnya asik juga, kapan dhe pengen ke sana.



Oia, gara-gara Mbak Zarah demen ngomongin film Bollywood sama anak India, aku ikut kecipratan rejeki. Jadi, aku dikasi 4 gelang krincing-krincing yang biasa dipake anak India. Lumayaann...

Sampe di Nagoya, kita langsung dapet kamar di Royal Park Hotel, cuman jalan dikit dari Nagoya Station. Setelah check in, kita langsung makan malam. Kita makan malam di resto yang Jepang banget. Yang makanannya udah disiapin sebelumnya, persis lah sama kayak waktu di Jakarta. Cuman, ocha-nya lebih enak. Haha!! Iya, ada satu hal yang jelas. Jangan kamu nge-judge makanan Jepang nggak enak, kalo belom nyoba yang aslinya di Jepang. Karena kadang, di Indonesia, walopun sama-sama makanan Jepang, rasanya beda banget. Buktinya, waktu minum ocha di tempat sepupuku dan di resto di Jakarta, aku langsung nggak minat secara rasanya nggak jelas banget. Tapi, setelah di Jepang, umm.. ocha sama aja kayak air putih biasa.

Dari resto tempat makan malam kita balik ke hotel.Nah, akhirnya kita ketemu suitcase daann... packing lagi karena sebelum berangkat ke host community, suitcases itu bakal dikirim ke Hiroshima.

Rabu, 11 Desember 2007. Makan pagi. Aku sama Mbak Zarah nyadar beberapa anak Indonesia telah berubah. Apanya? Logat ngomongnya. Suerr... aku yang biasa medok aja, nggak medok lagi. Tapi, yang nggak nahan... Kenapa hampir semua anak ber lo-gwe kayak anak Jakarta. Untuk yang satu itu, sebisa mungkin aku dan Mbak Zarah tetep bertahan.

Hari itu, kita ke pabriknya Toyota di Toyota. Di kota Toyota ini, 90% penduduknya pake kendaraan merk Toyota. Di pabriknya seru banget. Selaen maen ke showroom, kita liat juga pemasangan mesin ke mobil, rangka mobil, yang akhirnya dipasangin pintu dll. Beberapa dikejain sama manusia, tapi beberpa juga dikerjain pake robot. Heumh!! Canggih!! Swear!! Aku nggak pernah ngimpi bakal liat Toyota Camry yang harganya gila-gilaan di Indonesia masih berupa rangka yang kemudian dipasangin pintu, roda, dan mesin. Alhamdulillah... dikasi kesempatan.

Selain itu, aku juga dapet kesempatan liat prototipe mobil yang dipake buat balapan F1. Tapi, menurutku yang paling bikin aku ngiler (karena kelamaan menganga) adalah prototipe mobil satu penumpang yang pernah satu kali aku liat di tivi sambil terheran-heran.



Selain itu, kita juga sempet nonton robotnya Toyota yang bisa maen musik. Ada yang solo main trumpet, ada juga yang group pake konser. Tapi, yang group nggak boleh difoto ato direkam.



Dari situ, kita ke daerah pelabuhan buat makan siang. Hari itu cuacanya kurang bagus. Ujan terus sejak pagi. Dan flu ku makin parah aja tuh hari. Kita makan siang di empat yang punya view bagus banget. Jadi, letaknya kan di deket laut gitu. Tapi, bukan laut berpasir, yah semacam tanggul lah. Nah, di situ ada museum maritim. Yang unik, museum maritim di sini bentuknya kayak kapal gitu. Dan taman di sekitarnya oke banget. Umm... romantis!! Hhe.. dingin-dingin gitu lagi. Asyik laah. Aku, Mbak Zarah, sama Reza berburu foto gitu.



Oia, makan siangnya asyik lo, kita makan makanan yang dingin sama kayak hari sebelumnya. Tapi, ada satu makanan yang lucu. Kayak ager-ager gitu, tapi rasanya manis gimana gitu. Enak lah..

Pas balik ke bus, aku masih aja ngerasa kedinginan, jadi aku memutuskan untuk terus make gloves ku. Nggak nyangka, Phi Do, anak Aussie yang berdarah Chinese tiba-tiba kasih komentar gitu. Dia bilang, gloves ku tuh warnanya cocok banget sama aku. Hwe...Senang... Tapi, rada nggak percaya juga, secara tuh gloves yang warnanya klepon banget, kontras banget sama warna kulitku yang eksotis. ^^

Dari situ, kita tancap lagi ke AEON shopping center. Semacam mall gitu lah. Nah, karena badanku nggak enak banget... Flu makin parah dan badan makin panas... Akhirnya aku nyari obat yang kira-kira bisa sedikit ngeredain. Tapi, aku bingung mau minum obat yang mana. Akhirnya aku minum obat alergi, harap-harap cemas aja tuh obat bisa nyembuhin tenggorokanku yang gatel banget. Setelah minum obat, aku terus tidur sampe di tempat parkir AEON.

Sampe di situ, aku sama anak-anak jalan ke dalem shopping center. Bersiap-siap mau beli macem-macem. Nah, pas udah masuk, aku jalan sama Mbak Zarah liat-liat. Wew!! Harganya mahal-mahal banget. Tapi, anak Aussie dengan sigap menyerbu.

Di Semarang, di Indonesia... kita sering nemuin orang jualan kaos kaki 10000 dapet 3. Di sini, kita bisa nemu kaos kaki 1000 dapet 3 dengan kualitas yang bagus. Hehehe... ya iyala.. secara 1000 yen tuh sama dengan 85000 rupiah. Hehehe...

Aku sempet masuk ke stationary gitu. Ada dua tas yang aku taksir model tas cangklong belakang gitu. Harganya 2000 yen sama 3000 yen. Sumpah, aku naksir banget sama tas itu. Tapi... kalo dikurs kok mahal ya... Tapi, beneran pengen banget... Dan... karena aku suka plin plan plus pelit gitu, aku nggak jadi beli tas itu. Dan guess what?? Aku nyesel berat. Hikz. Itu salah satu alasan kenapa aku pengen balik ke Jepang lagi.

Akhirnya yang aku dapet di shopping mall itu cuman sebuah notes, kembaran sama punya Mbak Zarah. Huh!! Nyesel nyesel nyesel!! Pengen beli tas itu, dua sekaligus kalo bisa!!!

Pas kita balik ke bus semua dan mulai ngelanjutin perjalanan, Hiro-san, tour guide, nanya, "So, do you have a nice shopping time?" dan anak Aussie ngejawab, "YEAH!! IT'S ALL VERY CHEAP HERE!!". Uh, kita anak dunia ketiga alias anak Asia yang lain cuman bisa manggut-manggut sambil senyum nggak jelas. Secara, rata-rata dari negara-negara dunia ketiga yang ikut JENESYS ini, nilai mata uangnya lebih rendah daripada nilai mata uang Jepang, yen. So, we had to shut up our mouth.

Dari, situ nggak kerasa udah waktu makan malem. Di sana, waktu itu, jam 4 sore udah masuk waktu maghrib. Jadi, jam 6 sore sendiri udah masuk waktu makan malam. Dan kita tancap lagi buat makan malam, di daerah mana tuh?? Pokoknya di Nagoya. Nah, tempat makan yang ini unik juga. Modelnya, all you can eat. Jadi, pilih makanan yang kamu pengen, dan diolah sendiri karena ada pemanggangnya. Nah, kalo udah.. makan deh!! Swear.. aku ngeri banget liat anak-anak asing makan. Terutama anak aussie, konsumsi daging mereka tuh banyak banget. Hwaa!!! Aku sih nggak terlalu doyan daging, makanya aku cuman ngambil sosis sama sate ayam. Aku juga ambil kopi yang ternyata panas plus pait banget. Ups!! Nah, mengingat flu ku yang parah gila, aku nggak berani ambil es krim. Tapi, aku liat Mbak Zarah, Reza, sama Pak Heru yang duduk bareng aku, ambil es krim yang keliatannya enak banget. Langsung deh, aku ngacir, ambil es krim juga. Sebodo amat lah!! Nih nafsu nggak bisa ditahan. Hehehe...

Sambil nunggu bus, dateng, anak-anak pada ngoborol di depan resto. Aku baru nyadar Ed tuh doyan banget sama kopi. Nggak heran, tiap saat dia selalu ngrogoh kocek buat beli kopi di vending machine.

Balik ke hotel, kita langsung tepar par par par. Beruntung, kita udah packing satu malam sebelumnya, jadi kita nggak perlu pusing-pusing packing lagi.

Paginya, kita breakfast, dan dapet kesempatan jalan-jalan sebentar di shopping center yang ada di bagian atas Nagoya Station. Anak-anak bus R, dibagi ke dalam 3 rombongan lagi. Yang ke Matsue, berangkat duluan naik kereta. Yang ke Izumo, setengah jam kemudian dijemput pake bus. Dan yang Kumamoto, rombonganku, dijemput naik bus ke Nagoya Airport untuk selanjutnya terbang ke Kumamoto.

Seblum misah-misah, kita ngumpul-ngumpul, belajar Bahasa India, Filipina, tapi nggak Bahasa Inggris. Hehe... Nah, karena rombonganku yang terakhir, kita bisa jalan-jalan dulu ke shopping center yang ada di bagian atas Nagoya Station. Aku jalan-jalan bareng Amirah, anak Malaysia yang ternyata satu hostfam sama aku, dan Subuhi, anak India. Nah, setelah lumayan lama belanja-belanja, kita balik ke hotel. Setelah dijemput bus, kita langsung tancap ke Nagoya Airport. Aku ngobrol cukup banyak sama Amirah. Dia anaknya asyik banget. Bener-bener mengubah pandanganku tentang Malaysian. Haha!!

Kita mikir apa yang bakal terjadi di hostfam nanti, apa aja yang bakal kita lakuin, dllsb. Dia sedikit bisa Bahasa Indonesia, karena dia bisa Bahasa Melayu. Tapi, karena aku nggak bisa ngikutin omongannya yang cepet, jadi deh kita ngobrol pake Bahasa Inggris aja. Nah, karena nggak ada orang Indonesia yang satu rombongan sama aku, makanya aku siap-siap buat selalu ngomong in English. Hwaduh!! Awalnya bingung juga, tapi gimana bisa tau kalo nggak dicoba?? Masak mau diem terus.

Akhirnya, kita sampai di Nagoya Airport. Walopun termasuk kota besar, tapi lumayan sepi juga nih airportnya. Sepi banget malah. Nah, setelah nimbang barang, security check, dan sebagainya, rombongan yang dipimpin Hiro-san sama Yosshi, salah satu relawan AFS Jepang, kita nunggu di ruang tunggu.

Ternyata, kita pake penerbangan ANA. Nah, aku jadi inget nih. Pas aku di taun akhir SMP, ada film Jepang yang judulnya "Good Luck!!". Yang main Takuya Kimura sama Kou Shibasaki. Filmnya bercerita tentang kehidupan pilot. Dan, dia kerja untuk maskapai penerbangan ANA. Langsung deh, aku cengar-cengir sendiri karena ngebayangin yang jadi pilot buat pesawat yang aku tumpangi itu Takuya Kimura. Nggak nyangka, Amirah nyadar. Terus dia nanyain kenapa aku cengar-cengir? Abis aku ceritain alasannya, dia cuman geleng-geleng kepala sambil ngomong, "You're funny!". Hehe...

Nggak berapa lama, beberapa pilot lewat. Masih muda, cakep, putih lagi (ya iyalah! secara orang Jepang gitu..). Umm... aku nggak berenti ngeliatin pilot-pilot itu. Dan Amirah ngomong lagi, "You do love those pilot, don't you?" aku cumang angguk-angguk, dia nerusin, "I have a friend in a flying school, he's really handsome, maybe you'll love him," haha, aku ngakak aja, dan sambil bercanda aku ngomong, "I do really want to know him. Introduce him to me, please," dan kita pun ngakak bareng.

Akhirnya... waktunya tiba. Aku (INA), Amirah (MAL), Subuhi (IND), Dream (THAI), Kelly (ZEA), Jacinta, Emma, Cho, Ed, Richard (AUS), Hiro-san, dan Yosshi pun masuk ke dalem pesawat. Kita semua awalnya diem di pesawat, nervous. Tapi, waktu hampir sampe, kita sibuk berceloteh, gimana caranya memperkenalkan diri.

You Might Also Like

1 comments