The Days Before I Reached Japan,,,

00.32

Uhuk uhuk...
Aku batuk berat nih... Gara-gara ini, aku jadi inget pengalaman sebelum ke Jepang... Heheh!! Nggak berhubungan langsung sih...
Tapi, inget aja!

Ok..

Jadi,...
Aku pergi ke Jepang Desember 2007 yang lalu lewat program JENESYS yang diadain sama AFS Jepang kerjasama sama Pemerintah Jepang. Thank's bangett... karena nggak nyangka banget bisa jalan-jalan gratisan di negara yang keren banget itu!!

So, aku berangkat dari Semarang ke Jakarta hari Minggu tanggal 2 Desember 2007, setelah sehari sebelumnya pamitan sama temen-temen. Huhuhum... temen-temen sampe ngasi banner segala.. padahal cuman mau pergi 2 minggu... ADIPATI!!! Aku sayang kalian!!

Nah, aku berangkat dari Stasiun Tawang bareng ibuku dan temenku T dan I, yang juga dapet kesempatan yang sama kayak aku buat gratisan ke Jepang. Misi utamanya sih, menjalin perdamaian dunia. Hehehe...

Pas berangkat itu, ada sedikit masalah. Jadi, temenku yang namanya I itu nggak juga dateng sampe 5 menit sebelum kereta berangkat. Aku sama T panik, mikir sayang banget kalo gara-gara ketinggalan tuh kereta dia gagal ke Jepang.

Tapi, dasar nih anak cueknya banget-banget. Waktu kita berdua telponin dia. Dia dengan santai bilang masih di rumah. Padahal, rumahnya juga nggak deket dari stasiun.Arrrgghhhh.... Aku sama T bener-bener kesel sama sikap dia yang kelewat cuek.

Kira-kira 2 menit sebelum kereta berangkat, dia dateng sambil lari-lari gitu bawa dua tas model koper yang lumayan gede. Fiuuuhhh... Lega.... Langsung deh kita bantuin dia angkat barang ke dalem kereta.

Nah, sampe di Jakarta udah malem tuh.. Sekitar jam 10-an. T dijemput sama pakdenya dan nginep di rumah pakdenya. Sementara I yang nggak punya famili di Jakarta ngikut aku sama ibuku yang dijemput bude sama kakak sepupuku. Nah, langsung deh kita meluncur ke rumah mereka di daerah Jakarta Timur.

Paginya, Senin, 3 Desember 2007, kita ada briefing sebelum orientasi. Tempatnya di daerah Jakarta Selatan. Jadi, aku, ibu, dan I, ngikut pakde sama bude-ku yang mau ngantor sekalian.

Di tempat briefing, kita ketemu banyak orang baru. Temen-temen baru dan kenalan baru dari berbagai daerah di Indonesia dengan tujuan yang sama, berangkat ke Jepang!!

Nah, ada satu cowok Jogja yang lumayan menarik perhatianku secara dia mirip banget sama salah satu artis favoritku. Haha!! Caem banget! Waktu aku ngomong sama T, dia nggak setuju. Katanya,"Hah, nggak banget!! Sebelah mananya yang mirip??"

Balik dari briefing kita tancap buat sekedar window shopping di PIM. Ya iyalah window shopping doang secara kita nggak nyiapin banyak duit buat belanja. Uangnya udah dituker ke kurs yen semua sih. Hahaha!! Kita cuman makan di food court-nya, terus tancap lagi dhe...

Abis survei ke penginapan yang bakal dipake buat orientasi, ibuku mutusin buat malem itu aku, I, dan ibuku nginep aja di situ secara kalo tetep nginep di tempat pakdeku, pasti deh bakalan telat dateng pembukaan orientasi. Tau sendiri Jakarta tuh kota yang amat sangat crowded!! Gak pengen deh idup di satu kota itu... bikin budek... bising...

Jadi deh, aku, ibuku, dan I balik ke tempat pakdeku untuk ambil barang-barang dan tancap ke penginapan itu lagi. Sementara itu, T ke kantor pakdenya naik bajaj. Haha!!

Nah, perjalanan dari tempat penginapan ke rumah pakdeku kalo aku bilang nggak jauh-jauh amat. Paling juga kayak dari sekolah pulang ke rumah. Tapi busetttt... Jalannya macet banget... Sampe 3 kali temenku SMS, nanya lagi di mana. Aku jawab 3 kali dengan jawaban yang sama "di jalan".

Selasa, 4 Desember 2007, pagi, orientasi dibuka. Ada untungnya juga aku nginep di penginapan yang sama dengan yang dipake buat orientasi cuz hari itu pagi-pagi udah ujan deres dan beberapa anak yang telat dikritik abis.

Abis pembukaan orientasi oleh beberapa tetua AFS yang namanya udah nggak asing lagi di kancah nasional, ibuku balik ke Semarang. Hemmm... Nggak terlalu sedih sih, soalnya baru dapet beberapa temen baru.

Selama orientasi tanggal 4 dan 5 Desember 2007 itu, kesempatan tidur adalah kesempatan yang paling berharga. Secara... selesai orientasi, mulai jam 10 malem, kita mesti latihan buat farewell party. Latihan nyanyi sama nari. Busett...

Latihan hari pertama selese sekitar jam 2 dini hari, padahal rencananya kita bakal selese jam 12 tengah malem.
Latihan hari kedua lebih gawat lagi. Awalnya kita semua ditanya mau selese jam berapa. Kita sepakat minta selese jam 2 dini hari dengan pikiran paling bakal molor sampe jam 4 pagi. Tapi ternyata...

Malem itu, kita sama sekali nggak tidur. Aku juga nggak ngerasa ngantuk cuz latihan yang terakhir itu aku semangat banget. Sampe jam 4 aku masih sanggup. Tapi, pas udah mulai kedengeran suara adzan Subuh... Busettt... Baru deh kerasa ngantukkk bangettt... Abis itu latian sambil nyuri-nyuri kesempatan buat tidur gitu. Heuuhhhh...

Akhirnya kita selese jam setengah 6, Kamis, 6 Desember 2007 dengan catatan: itu waktu buat solat dan kita mesti balik lagi buat latian jam setengah 7. Hwaah... aku balik ke kamar, solat, cuci muka, sikat gigi... terus... diem di atas kasur.

Nggak kerasa waktu di atas kasur tuh aku nangis. Kangen banget sama keluarga di Semarang. Mana hari itu adekku ultah. Dan farewell party bakal diadain malemnya. Aku juga nggak tau siapa yang bakal dateng di farewell itu. Apa ibuku, papaku, ato malah nggak ada yang dateng. Beneran, waktu itu aku homesick banget. Rasanya beraattt banget. Sampe sempet mikir, apa nggak usah ke Jepang aja.

Waktu aku cerita sama temen sekamarku, ternyata dia juga ikut nangis karena kangen sama keluarganya. Huhuhuhu... ternyata nggak cuman aku yang sedih setengah idup!!

Sisa hari itu, kita lewatin dengan penutupan orientasi terus latian makan makanan Jepang di Japanese Resto di daerah Jakarta Selatan. Dari situ, kita tancap langsung ke daerah Rasuna, tempat bakal diadain farewell party.

Nah, di perjalanan itu aku baru ngerasa badanku nggak enak banget. Tenggorakanku sakit, aku gemetar waktu berdiri, sampe temenku nggak sengaja nyentuh badanku dan bilang badanku panas banget.

Perasaanku tambah nggak enak waktu aku dapet SMS dari papaku yang bilang kalo pesawatnya delay gara-gara ujan deres di Semarang. Nggak berapa lama, ibuku SMS ngomong kalo peswatnya delay lagi gara-gara gantian di Jakarta yang ujan deres. Sampe 2 SMS lagi dateng bilang kalo pesawatnya delay.

Sumpah!! Aku pengen banget nangis waktu itu! Aku nggak mau ortuku nggak dateng cuz aku nggak tau bakal nginep di mana malemnya kalo mereka nggak dateng. Hhhh...

Akhirnya, aku lupain itu bentar dan mulai sibuk gladi resik juga dandan buat farewell party. Aku yang nggak bisa dandan sama sekali sampe mesti pake foundtion, blush on, eye liner, eye shadow, lipstik. Dan semua... aku yang pake sendiri. Hasilnya??? Hwahaa!!! Kayak ondel-ondel suerr!!!

Nah, waktu acara udah hampir mulai, aku lihat papa, ibu, sama adekku dateng. Hwaah... lega bangettt... akhirnya mereka dateng... senyummmm dehh...

Waktu nyanyiin lagu-lagu yang "dalem" itu, aku nggak bisa berenti natap keluargaku. Hhh... baru kali itu aku nyadar kalo keluarga tuh salah satu bagian yang paling penting dalam hidupku.

Lagu yang dinyanyiin ada 10 dan "dalem":

1. Lilin-Lilin Kecil
-- Di kepalaku, lagi ini nggambarin diriku sendiri, apa aku yang cuman lilin kecil, pada akhirnya bisa menerangi bumi, memberi petunjuk, jadi penerang buat orang lain, bikin pencerahan buat hidupku, hidup orang lain, hidup keluargaku, hidup bangsa Indonesia, dna kehidupan dunia. --

2. Ampar-Ampar Pisang
-- Ini gerakannya yang paling asik. Nyenengin lah... --

3. Si Patokaan
-- Aku paling suka sama cengkok yang dibuat aransemen nih lagu. Yang bikin kakak senior AFS, aku lupa namanya yang jelas, dia mirip banget sama vokalisnya Kerispatih. --

4. Terbaik Untukmu (Jangan Lupakan Ayah)
-- Ini lagu bikin aku inget kalo papaku tuh juga punya peran yang penting banget dalam hidupku. Walaupun aku sering ada konflik sama papaku. Pas nyanyi lagu ini di farewell party, aku jadi pengen nangis lagi. Secara aku baru nyadar kalo selama ini, papaku tuh yang selalu dukung aku, walopun mungkin waktu itu ibuku nggak ngedukung aku. Papaku juga yang suka ngasih semangat aku. Diem-diem suka khawatirin aku. Pokoknya kali itu aku baru nyadar kalo rasa sayang kedua ortuku ke aku tuh sama besarnya. Nggak berat sebelah, walopun aku lebih lama ngerasain tinggal sama ibuku dan walopun aku sering bertengkar sama papaku, bahkan untuk masalah yang sepele. Dad, I will not forget you.. either mom... --

5. The Greatest Love of All
-- Pas latian lagu ini pertama kali, aku bete banget, cuz not nya susah dan aku nggak bisa ngikutin. Tapi, makin lama latian dan makin bisa... Aku jadi ngehayatin artinya. Aku inget banget liriknya,

"I decide along ago, never to walk in anyone's shadow. If I failed, if I succed, at least I live as I believe. No matter what they take from me, they can't take away my dignity... Because the greatest love of all is happening to me... I've found the greatest love of all inside of me..."
Menurutku, itu lagu aku banget... cuz selama ini, aku selalu berusaha untuk punya pegangan sendiri, nggak peduli ibu ato papaku setuju ato nggak. Yang penting aku tau aku bakal bisa dan aku bakal berusaha. Beberapa kali itu terjadi sama aku, dan ujungnya mereka dukung aku waktu mereka tau kalo aku emang bisa ngewujudin itu. --

6. Tuhan
-- Lagu rohani yang dinyanyiin sama Gigi ini emang nyentuh banget. Aku jadi nyadar kalo dosa yang aku buat tuh sebenernya banyak banget, tapi aku masih dikasih kesempatan untuk "menyicipi" doa yang aku sebutin tiap hari, tiap kali solat. Kali itu, aku tersentuh banget denger lagu ini keluar dari mulutku. --

7. Nyiur Hijau
-- Hihi, nggak tau kenapa tiap denger ato inget lagu ini suka geli sendiri. Mungkin karena vokalnya yang mendayu-dayu. Dan dulu waktu SMP, guruku pernah nyanyi lagu ini dengan suara yang menurutku aneh. Hahaha!! --

8. Tanah Airku
-- Nih, lagu bikin inget kalo tujuan ke Jepang sebenernya bukan untuk wisata tapi untuk belajar budaya di sana dan sekaligus untuk memperkenalkan Indonesia yang sebenarnya cuz banyak banget berita yang salah tentang Indonesia. --

9. Bendera
-- Lagunya Cokelat yang satu ini emang selalu jadi favorit aku tiap kali ada acara resmi. Bikin bangga sama bangsa Indonesia sih. --

10. Cintaku
-- Lagu favoritku sejak dulu. Dibesarkan di keluarga yang suka semua lagunya Chrisye, bikin aku udah kenal lagu ini sejak lama. Emang, Lilin-Lilin Kecil juga lagunya Chrisye, tapi, aku lebih apal lirik lagu ini. Ini lagu juga bukti kalo rasa cinta tuh nggak cuman ada buat Prince Charming-ku waktu itu. Tapi, juga buat orang di sekelilingku. --

Sebelum balik dari Rasuna, aku sempet ambil gambar sama I dan T, partnerku dari satu chapter, satu sekolah pula.


Dari Rasuna, aku sekeluarga plus I, tancap ke mess di daerah Sisingamangaraja, Jakarta Selatan. Dan T balik ke rumah sodaranya bareng ibunya yang juga dateng di acara farewell party itu.

Oia, lupa. Di farewell party itu ada acara penyematan pin bendera merah putih sebagai tanda kalo kita itu salah satu duta bangsa. I'm so proud of it...

Waktu di Sisingamangaraja itu, ibuku baru sadar kalo aku demam tinggi dan nggak berenti batuk-batuk. Aku ngantuk banget pula. Jadi tanpa sempet bersihin wajah apalagi badan, aku langsung aja tidur. Eh, ibuku nyamperin ke kamar. Terus, abis ngasih aku obat, ibuku pijetin aku. Padahal aku atu ibuku sendiri juga capek karena pagi mesti kerja, packing buat beberapa barangku yang masih ketinggalan di Semarang, dan terbang ke Jakarta.

Akhirnya, aku suruh ibuku tidur aja. Tapi ibuku nggak mau, katanya saat itu yang penting tuh kesehatanku. Duuh... emang karena ibuku dokter kali, ya?? Akhirnya, aku dipijetin sampe tidur.

Besoknya, Jumat, 7 Desember 2007, aku bangun dan tau ternyata beberapa barangku udah dipacking sama ibuku. Huaaa... rasanya pengen nangis haru...

Hari itu juga, aku dapet, hari pertama. Jadi deh, aku malah uring-uringan. Aku sempet ngomong secara kasar juga sama ibuku, papaku, adekku. Badan sama perasaanku bener-bener nggak enak. Campur aduk jadi satu.

Waktu mau berangkat, udah di Cengkareng, sepupu, bude sama pakdeku yang tinggal di daerah Teluk Gong dateng. Aku juga pamitan sama sodara yang laen lewat telepon.

Waktu udah mulai baris buat masuk, check in, aku pengen nangis. Apalagi aku liat ibuku, jadi ngerasa bersalah udah bikin susah seharian itu. Aku tau ibuku juga nahan nangis, soalnya ibuku keliatan banget lagi gigit bibir buat nahan supaya nggak nangis. Hwaah...

Akhirnya, aku masuk ke Security Check. Dan suasananya bener-bener beda karena pas masuk itu, di bandara, disetel lagu instrumen Indonesia Raya. Bener-bener nggak bisa lupa. Hhhh... terharu banget...






You Might Also Like

0 comments