Sekolah, Guru, dan Murid>>>

23.34

Huhuhu... sial banget jadi angkatan kelasku sekarang ini. Gimana enggak? Tiada hari tanpa dicela. Sama guru-guru sendiri pula. Tega banget!!!


Sekolahku bisa dibilang salah satu sekolah favorit di Semarang. Kata orang begitu, tapi kita yang udah 'terjerumus' di dalemnya, kadang ngerasa nyesel masuk sekolah ini. Selalu dituntut tapi dicela juga. Waduh!!!




Okelah, selalu dicela kalo seluruh angkatan sih nggak pa-pa. Berarti ada temennya. Nah ini?? Cuman satu angkatan. Satu angkatan yang sekarang ada di eleventh grade. Hohoho.... pengaruh predikat SBI nihh...



SBI. Sebenernya kependekan dari "Sekolah Bertaraf Internasional". Siapa sih yang nggak bangga sama predikat yang kayak gini. Nggak ada! Itu dulu, waktu predikat itu masih di telinga kita, waktu kita belum masuk ke dalemnya.

Okelah, SBI nggak jelek-jelek amat. Kita cuman harus lebih banyak belajar bahasa Inggris plus menguasai komputer. Tapi, selain itu, sebagai SBI, kita wajib memenuhi standar nilai yang tinggi. 75. Padahal, di sekolah laen standar itu bisa turun sampe 7 ato bahkan 6. It's OK lagi.



The problem is... Giliran waktu angkatanku... semua sekolah (khususnya SMA) di Semarang, diberlakukan sistem rayon. Yang jelas ngerugiin anak-anal yang pinter yang sebenernya nilaninya 'nyandak' buat masuk sekolah-sekolah favorit yang jauh dari rumahnya. Untungnya, aku termasuk orang yang beruntung karena walopun rumahku nggak satu rayoon sama sekolah (jauh banget malah...), nilaiku cukup bagus buat masuk nih sekolah.



Kebalikannya, anak-anak yang nilainya pas-pasan bahkan canderung kurang yang ada dalem satu rayon untung banget. Mereka bisa sekolah di sekolah favorit dengan predikat yang bagus. Secara nggak langsung, nama mereka juga jadi bagus. Ya, kan??



Jadilah, di kulit, sekolahku ini keliatan bagus nggak bercela. Nggak ada yang tau kalo sebenernya, hampir tiap hari, murid-muridnya dicaci maki, dicela. Padahal, bukan maunya murid-murid ini juga. Bukan cuman SDM-nya yang salah, tapi sistemnya juga. Coba waktu itu nggak ada sistem rayon, kayak angkatan yang kelas sepuluh sekarang. Nggak bakal ada tuh celaan-celaan kayak gitu.


Jadi inget sama salah satu guru. Dia pernah cerita kalo dalam suatu rapat, guru-guru nyalahin angkatan kelas XI, yang inilah, yang itulah. Tapi, dengan santainya ada yang berpendapat, "Maklumin aja kalo kayak gitu karena emang inputnyas juga nggak bagus."

Maksud lo???

Kalo emang inputnya nggak bagus, udah jadi tugas sekolah dan guru-guru itu, di samping usaha siswa itu sendiri untuk ngebantu memperbaiki. Jangan karena inputnya nggak bagus terus pasrah aja outputnya nggak bagus. Itu sama aja nggak ada usaha. Nggak ada proses. Coklat aja yang tadinya berupa biji yang pahit, bisa diolah jadi makanan manis yang disuka semua orang, kenapa siswa ini nggak bisa diperbaiki jadi sesuatu yang diinginkan dan diperlukan bangsa dan negara kita.


Ada opini lain yang pernah aku denger. Guru sekarang sama guru dulu beda. Guru sekarang itu kerja, ngajar karena butuh uang. Jadi, mereka kadang nggak ikhlas. Beda sama guru dulu yang kerja karena emang mau ngabdi buat bangsa dan negara. Jadi, ngajarnya ikhlas plus killer.

Buat contoh aja, guru jaman sekarang karena butuh uang, nggak berani macem-macem sama muridnya.. Kalo guru dulu, marah, marah bener, ngehukum juga beneran. Tapi, kalo muji juga beneran.. Gitu kata orang tua... Nggak tau juga deh yang bener gimana??

Tapi, sebagai siswa, aku juga mau koq introspeksi diri. Aku emang bukan siswa yang sempurna, yang selalu berlaku baik. Aku juga suka koq ngerumpiin guru. Dan aku sadar itu harus diubah. Selaen itu, emang udah kewajiban juga, buat siswa untuk belajar. Termasuk aku. Yah, walopun kadang males, aku masih nyadar koq kalo aku harus belajar dan aku harus berusaha karena nyadar aja nggak cukup. Hahaha....

You Might Also Like

0 comments