Pecah! Bener-Bener Pecah!

06.06

"Mbak, dulu kamu pas mecahin kaca, selain ngeganti, disuruh ngapain?"
Itu pertanyaan adek saya beberapa hari yang lalu. Usut punya usut, ternyata si adek barusan mecahin kaca kelas karena main lempar-lemparan. Dan dia berusaha cari solusi dengan nanya ke pakarnya (ahli mecahin barang), saya. Terharu banget karena ternyata bakat saya yang satu itu menurun juga ke adek, jadi bukan saya aja yang titisannya Dewa Siwa, sang perusak. Si adek juga.

SMP. Di suatu siang bolong selepas solat berjamaah di sekolah, saya iseng ikutan main bola di kelas sama beberapa temen cowok. Giliran saya nendang, bola meluncur dengan manis dan nabrak kaca lemari di kelas. 'Kratak-kratak... Pyarrr!' kaca pun pecah. Spontan, temen-temen saya yang apatis mendadak ngambil sapu, pengki, dan sibuk ngumpulin pecahan kaca. Temen yang lain, sibuk ngintip ke luar kelas lewat jendela, ngawasin yang buang sampah kali-kali ada guru killer lewat. Dan saya? Teronggok di depan kelas, nangis sambil ketawa karena takut campur geli nonton temen-temen yang sebegitu spontannya kerja bakti. Padahal tadinya ada yang lagi main komputer, ngowah-ngowoh nggak jelas, berisik sendiri, ngobrol, dan sebagainya. Pffffttt...

SMA. Praktikum kimia kelas 1 SMA. Karena kesalahan kecil, saya matahin tutup buret jadi dua. Dihajar tatapan menuduh dari bu guru dan mbak penjaga lab, saya dibelain sama temen sekelompok saya yang kebetulan cowok paling cool sekelas :3 Tapi tetep aja nggak mempan dan saya kudu ganti segelondong itu yang harganya 270 ribu. Padahal saya cuman matahin tutupnya doang lho. Sebenernya saya nggak papa sih bayar ganti segitu, cuman bu guru saya yang baik hati, minta supaya yang ganti buretnya itu anak sekelas, jadi saya mesti mintain uang 5 ribu-an dari temen-temen tiap hari sambil minta-minta maaf .______.

Kuliah. Ini paling serem. Ceritanya saya lagi iden praktikum spermatologi. Iya, itu praktikum tentang sperma, ngitung jumlahnya, ngeliat bentuknya, menilai gerakannya, dan lain-lain. Hasil undian, saya dapet Kak Hamdan jadi pengujinya, dan meeeeen... Dia nyebelin banget karena nggak mau ngajarin saya (nggak kebayang sekarang bisa temenan akrab -_____-). Saya itu nggak pernah temenan sama mikroskop dan kawan-kawannya, dan saya nggak nemu apa pun itu yang mirip sperma di bawah mikroskop saya. Padahal saya dapet tugas buat ngitung jumlahnya. Mati mati mati! Dan karena Kak Hamdan nggak mau bantuin saya biar at least nemu sperma yang mau diitung, saya ngambek nggak mau ngerjain praktikum. Padahal itu ujian. Ah, saya bete nggak peduli. Sampe waktunya kelar dan saya setengah lari mau ngumpulin lembar ujian (yang kosong), saya nabrak temen yang mau nyuci bilik hitung. 'Prakkk!' bilik hitung patah jadi dua (kalo hati saya patah berkeping-keping .____.). Nah! Lengkap sudah derita saya hari itu. Dan kakak kelas nakut-nakutin kalo barang itu cuman ada di Jogja, saya sampe panik sendiri sampe mintain temen saya buat cariin di sana, taunya di toko alat lab depan kampus ada -______- Dan 350 ribu melayang atas nama kecerobohan saya. 

Jadi, semoga acara pecah-pecahannya adek ini nggak berlanjut sampe SMA apalagi kuliah ya. Makin tua, makin canggih alat yang dipake, makin mahal harganya. Cukup saya aja yang buang-buang uang percuma .______.

You Might Also Like

0 comments