Life of Pi

04.07

Beberapa hari belakangan, saya dan Nana berisik banget pingin nonton Life of Pi. Nana tertarik karena nonton trailer nya dan nggak mau ketinggalan sama temen lain yang udah nonton, hehe, sedang saya tertarik karena my inspiring ones keep talking about this movie on twitter. Dan tiba-tiba aja kemarin kuliah Anak kosong, saya dan Nana langsung ngerayu anak-anak lain untuk nonton film ini. Dan oh, untungnya temen-temen saya sama impulsifnya dengan saya dan Nana. 


Life of Pi

Bersetting di Kanada, Pi dewasa, bercerita pada teman barunya mengenai masa kecilnya di India. Nama asli Pi, Piscine Molitor Patel, diambil dari sebuah nama kolam renang umum di Paris. Pi adalah nama panggilan yang dibuatnya sendiri setelah bertahun-tahun jadi bahan ledekan di sekolah, "pissing".

Setting pun berpindah ke Pondicherry, sebuah kota di India, dimana Pi kecil tinggal di bersama ayah, ibu, dan Ravi, kakaknya. Mereka hidup dalam keluarga yang sangat demokratis. Di usianya yang masih muda, Pi banyak belajar mengenai agama Hindu, Katolik, dan Islam. 

Keluarga Pi mempunyai kebun binatang yang cukup besar. Suatu hari, karena adanya resesi, Pi sekeluarga memutuskan untuk pindah ke Kanada sambil membawa serta binatang-binatang   milik mereka. Di perjalanan menuju Kanada itulah petualangan Pi dimulai. 

Saya sempet nyaris ketiduran pas nonton film ini. Nggak ngebosenin sih, cuman beberapa adegan terasa agak lambat aja gitu. Tapi, pas banget saya hampir ketiduran, ketegangan dimulai dan segera hilanglah kantuk saya. Saking serunya, beberapa adegan nggak sempet ngasih kita jeda untuk napas. Hahaha, itu bahasa alay nya Nana. Tapi serius itu sumpah kereeeeeennnn bangeeeeeettt!!! Dan serunya nagih! Saya sampe teriak-teriak macem main Vertigo di Trans Studio dan bikin bete orang segedung bioskop. Hahaha, maap ya om tante, saya akuin kemarin saya super norak, lupa kalo itu tempat umum :P

Oke, Suraj Sharma terlihat gantengan di sini ketimbang di filmnya :3
Saya nonton versi 2D nya karena mau nonton yang 3D udah terlalu terlambat dan masih terlalu lama untuk nunggu jadwal berikutnya. Dan menurut saya, itu aja udah amat sangat keren! Dari segi visualnya lho ya. Nggak kebayang kalo nonton versi 3D nya. Aaaakkk, pasti teriakan saya bakal lebih norak lagi. 

Walopun ceritanya agak khayal, film adaptasi dari novel karya Yann Martel dengan judul yang sama ini, bener-bener menarik! Hahaha, emang paling asik gini ya, nonton dulu baru baca novelnya jadi nggak ngarep kejauhan. Overall, high recommended deh! Sukses besar Ang Lee!

Yang belum nonton, boleh intip trailernya ;)

You Might Also Like

0 comments