Untitled

04.53

Ada yang ingin ceritakan sama kalian. Dan saya berharap ada sesuatu yang kalian bisa ambil dari cerita saya.

Jadi gini...


Kejadiannya hari Jumat lalu, jam 18.45 WIB. Guru ngaji saya mau pulang sekalian nganterin adek saya ngambil sepeda yang dia titipin di penitipan depan kompleks. Nah, si adek udah keluar nih, tau2 dia masuk lagi, bolak balik ke parkiran rumah sebelah *rumah saya bentuknya memanjang ke samping.

Adek: Mbak, motor kamu di mana??
Guru Ngaji: Lho, motorku kan di luar. Ngapain kamu ke sebelah segala?? (ketawa geli)
Adek: Nggak ada, Mbak. Makanya, aku muter cariin ke sini.
Guru Ngaji: Masa' dek?? (mulai ketar ketir)

Aku langsung keluar buat ngecek dan... DEG!! Jantung saya serasa ditonjok. Motor ijo ngejreng nggak mungkin tiba-tiba jadi transparan kan?? *tanpa angin ujan apalagi badai

Aku: Iya, Mbak. Nggak ada.
Guru Ngaji: (keluar, kaget)

Hati saya rasanya nggak karuan. Saya langsung inisiatif telpon guru agama saya pas SMA yang emang ngetop bisa 'liat', tapi waktu itu beliau lagi tidur.

Saya nganterin guru ngaji ke Pak RT, tapi juga nggak ada solusi dari Pak RT selain hubungi polisi. Guru ngaji saya mukanya udah bete aja sambil telpon kakaknya. Dan saya makin nggak enak ati.

Endingnya, tetangga2 saya banyak yang keluar. Nggak sedikit juga yang menyalahkan keadaan saat itu yang gelap bukan main karena tetangga depan rumah saya barusan pindah dan lampu jalannya mati. Uuuhhh...

Keterangan tetangga saya sih, jam 18.30, pas dia balik solat Maghrib di mesjid, motor masih ada di depan rumah. Tapi, tetep aja hati saya nggak tenang.

Pas si guru ngaji udah dijemput kakaknya, saya coba hubungi guru agama SMA saya lagi. Dan seperti dugaan saya, motor dibawa ke daerah selatan, nggak begitu jauh tapi susah dikejar karena masuk perkampungan. That's really right. Saya punya feeling seperti itu. Dan lagi secara logika, perkampungan di sebelah selatan kompleks perumahan saya emang tempatnya sepi gelap dan cocok untuk jadi sarang penjahat. Tapi, saya masih nyesel.

Waktu ibu saya pulang, saya ceritain semuanya...

Dan semua feeling saya...

#1 Saya merasa sejak guru ngaji saya dateng dan bel rumah saya dipencet, ada yang bisikin saya supaya buka pager rumah sebelah, biar kendaraan diparkir di situ. Tapi, ada penolakan dalam pikiran saya karena biasanya nggak apa-apa dan saya terlalu males.

#2 Saya merasa sewaktu guru ngaji saya duduk di sebelah saya, setiap gerakannya mengusik saya. Kayak ada yang bisikin lagi biar saya masukin motor itu ke teras rumah. Lagi2 saya abaikan.

#3 Waktu saya nutupin korden, perasaan saya bilang, "Jangan ditutup kordennya!" dan saya tadinya berniat nggak nutup, tapi nggak tau tangan ini gerak dengan sendirinya dan nutup semua korden.

#4 Selese solat Maghrib, saya kayak disuruh2 banget buat ngasi makan kura2. Nah, itu jam 18.30- an. Saya niatnya ke kamar dulu, baru ngasi makan kura. Eh, di atas (kamar saya), malah Facebook- an. Dan baru turun pas guru ngaji saya mau pulang.

Saya jadi merasa bersalah karena saya udah ada feeling2 gak enak, udah ada perasaan direp-repin, tapi saya cuek aja. Saya jadi nggak enak sendiri.

Coba kalo waktu itu saya bukain pager sebelah terus motor masukin situ, pager digembok kayak dulu. Pasti nggak bakal ilang.

Coba kalo saya masukin motor ke teras, pasti kedengeran kalo diambil.

Coba kalo saya nggak nutup semua korden kayak yang feeling saya bilang, pasti ketauan kalo ada orang yang nyuri tuh motor.

Coba kalo saya kasih makan kura2 waktu itu juga! Mungkin saya bakal liat pas malingnya ngambil motor.

Duh, saya nggak pernah memperlakukan feeling saya seburuk ini. Biasanya saya perhatian banget sama feeling saya, segala macam bentuknya. Mungkin salah saya juga menganggap sama pikiran dan perasaan buruk. Saya bisa menghilangkan pikiran buruk, tapi bukan perasaan buruk. Mungkin itu yang namanya firasat, seperti yang diceritakan dalam Recto Verso (Dee- 2009)

Mungkin benar kata ibu saya, itu karena saya pemalas sekali belakangan ini. Malas di semua hal *termasuk ibadah mungkin. Akibatnya, hati saya nggak terasah dan jadi nggak peka dengan hal2 seperti ini. Well, it felt such a loss. Dan mulai saat itu saya bertekad, kembali dekat dengan Tuhan, mengasah hati saya, dan memperhatikan kata hati saya, perasaan saya. Saya nggak akan menunda2 lagi, berusaha nggak malas lagi.


Maaf, ya mbak guru ngaji... :(

You Might Also Like

0 comments