Part 12 - Yokoso Kawano

07.51

Part 12.

[Rabu, 12 Desember 2007]

...

Let me start it all again. Mendadak aku kangen berat sama Jepang, udon, tempura, masker, sampe toiletnya. Gara-gara si Jacob dapet giliran ke sana, nih. Jac, bawain dorayaki buat kakakmu ini, ya. Hahaha *sok tua*.

Oke, hari itu adalah hari keberangkatan ke rumah hostfam. Nah, bus R, dibagi lagi jadi tiga rombongan. Rombongan pertama, termasuk Reza dan Pak Heru, berangkat ke Matsue pake bus jam 8 waktu Nagoya. Rombongan kedua, termasuk Mbak Zarah dan Josh, berangkat ke ..... (lupa namanya, ntar kalo ketemu aku tanyain :P) naik shinkansen jam 9 waktu setempat. Dan aku sendiri bareng rombongan Kumamoto berangkat jam 10 naik pesawat.

Reza dan Pak Heru lah yang pertama cabut. Aku dan anak-anak lain masih sempet belajar bahasa India dan Philipina. Lupa-lupa inget sih, yang aku inget, di Philipina, "terima kasih" itu "selamat" dan di India, "ibu" itu "mama". :P

Sambil nunggu, kita juga sempet ke mall yang ada di bawahnya Nagoya Station. Di sana, aku dan Amirah, seorang anak Malaysia, kenalan. Ternyata, kita bakal tinggal di rumah yang sama karena hostfam kita sama. How great!!! She's a very nice girl. I like to talk with her. Even now, when we're apart.

Nagoya Station

Suasana natal, malam hari, di Nagoya Station


Oya, di mall itu, kita beli suvenir di toko yang namanya Tokyu Hands. Kalo dibanding dengan yang ada di resort-resort, ato tempat wisata, harga di sini tergolong mahal. Tapi, beberapa juga harganya standar. Jadi cuman beli beberapa dan sempet beli Pocky di Circle K.


Tokyu Hands,
minimarket Jepang yang menyediakan banyak suvenir khas.



Well, aku suka banget Pocky sejak masih TK. Tapi, beberapa taun belakangan agak jarang. Nah, Pocky di Jepang itu beda sama yang di sini. Biskuit dan krimnya juga lebih tebel. Walopun emang sih, isinya jadi lebih sedikit. Tapi, harganya tergolong standar lah di Jepang. Dan karena Jepang itu gila banget sama yang namanya teh, apalagi teh ijo, di Jepang juga ada Pocky rasa Green Tea. Ckckckck...


Pocky Green Tea,
sensasi rasa yang susah ditemuin di tempat lain selain Jepang.

Akhirnya, waktu keberangkatan tiba. Dari Royal Park Inn, kita naik bus menuju Nagoya Airport. Selama di perjalanan, aku kenalan juga sama anak-anak lain yang juga menuju ke Kumamoto. Ada Min Hyung Cho, si Korea yang lama tinggal di Jepang; Dream, anak Thailand yang gayanya gaul banget; Kail, si Philipino yang ganteng tapi agak jaim; Kelly, keturunan Tionghoa yang tinggal di New Zealand; Subuhi, si India manis; Ed, si Aussie yang pernah ngira aku orang India (damn!); Jacinta, anak Aussie yang pernah jadi seatmate ku; Emma, Aussie yang aku kira guru, padahal murid juga; Mr. Paul, guru Aussie yang sebenernya orang Inggris; dan Amirah, roommate- ku.

Nagoya Airport beda banget sama Narita yang penuh sesak orang dan supersibuk. Nagoya Airport ini sepi, lebih tenang, lebih damai. Hahaha. Bangunannya banyak terbuat dari kaca dan lift-nya model bolak-balik, masuk di kanan, keluar di kiri, persis dengan yang ada di Nagoya Station.


Suasana ruang check in Nagoya Airport, lengang.


Ruang tunggu di Nagoya Airport, so clean, so luxurious.


Ternyata, pesawat yang bakal aku naiki dari maskapai penerbangan swasta Jepang "ANA". Ada kesan tersendiri waktu tau bakal naik penerbangan ANA. Bukan karena lebih bagus dari JAL (JAL is the best!), tapi karena Takuya Kimura, di film Good Luck!!, adalah pilot penerbangan ANA. Jadi, di bayanganku langsung muncul Takuya Kimura sebagai pilot pesawatku. Hahaha. Isn't that sweet??


Salah satu pesawat ANA.

Dan saking terkesimanya, di ruang tunggu, aku ngoceh sama Amirah yang baru aku kenal, pake bahasa Inggris, tentang bagaimana aku mengagumi pilot. Hahaha. Dan dia nawarin aku untuk dikenalin ke temennya yang sekolah penerbangan di Malaysia. "Oh, yes please..." jawabku waktu itu.

Di pesawat, aku pengennya tidur, tapi apa daya. Anak-anak ribut banget belajar bahasa Jepang kilat karena sebagian besar dari mereka nggak ngerti sama sekali tentang bahasa Jepang. Untungnya, aku dapet pelajaran bahasa Jepang di sekolah. Tapi, gara-gara itu juga, aku didaulat bantuin temen-temen latihan bahasa Jepang. Sumpah ya, pesawat yang sebenernya sepi mendadak rame. Dan kayaknya jadi bergoncang deh, entah karena mereka ato karena sedikit turbulensi?? Yang jelas suasana pesawat heboh.

Nah, sampe tuh di Kumamoto Airport. Nggak beda jauh sama Bandara Ahmad Yani di Semarang. Yang jelas, Kumamoto Airport itu lebihhhhh bersih daripada Bandara Ahmad Yani. Walopun itungannya, Prefektur Kumamoto itu sama kayak Provinsi Lampung. Itu hal yang hebat banget!!

Nah, kita disambut sama serombongan orang dengan banner AFS. Itu pasti hostfam kita!! Dan aku plus Amirah sibuk mencari hostfam kami ke sana kemari. Sampe Amirah yang nemuin duluan. Dan dia ngegandeng aku ke hostmom yang jemput.

Hostmom: Oh, you must be Ms. Amirah?? From Malaysia, rite?? Konnichiwa!

Amirah: Yes, Konnichiwa.

Hostmom: So, where's the other girl? Ms. Pratiwi Assandi from Indonesia??

Aku pun maju ke depan hostmom dan membungkukkan badan.

Aku: Konnichiwa! I'm Pratiwi Assandi from Indonesia.

Hostmom: (ngeliatin aku dari atas ke bawah ke atas lagi) Sorry, but, I'm looking for an Indonesian girl, not Indian girl.

BANGGGGGGGG!!!!!
Coba tebak, berapa kali saya dikira orang India?? (yang berhasil jawab aku traktir aqua gelas)

Aku: But, I'm Indonesian. Look.. (nunjukin tulisan "INA" yang kayaknya jadi satu-satunya bukti kalo aku orang Indonesia)

Hostmom: (ngebandingin aku dengan yang di foto) Oh yeah, I think it's you. (ketawa) I thought you were higher and brighter.

Aku: (senyum, tapi dalem ati #!$%^%*^%#@)

Perjalanan berlanjut ke rumah Kawano family, my hostfam. Di jalan diterangin tentang beberapa aturan yang ada di rumah, bla bla bla bli bli bli. Aku nggak terlalu ngerti karena aku lagi konsentrasi berdoa semoga selamat sampai tujuan. Kenapa?? Karena hostmom- ku yang waktu itu usianya 71 taun nyetir sendiri di tengah ujan di jalanan yang licin dengan kecepatan tinggi. Aku dan Amirah liat-liatan ngeri.

Alhamdulillahh... Akhirnya sampe rumah dengan selamat. Kita mengucap "Tadaima!" dan nyopot alas kaki. Selama di rumah kita harus pake sripaaa, semacam sandal ruangan.


Sripaa, harus dipake selama di ruangan.

Kamarku bareng sama Amirah di kamar depan. Pintunga dorongan gitu. Kamarnya angettt banget kalo dibandingin di luar, secara ada pemanasnya gitu. Hahaha. Kasurku dan Amirah terpisah. Pake ranjang sih dan selimutnya tebeeelllll banget. Di sekelilingnya penuh rak dan lemari kaca yang isinya buku-buku. Maklum, hostdad ku profesor ilmu fisika. Hebat nggak sih?!

Kita dinner dan makanan yang disajiin itu bener-bener Jepang banget. Mulai dari miso- soup, makanan yang kayak sambel kacang nggak tau apa itu namanya, nasi, dan makanan-makanan lain yang Jepang banget. Dan menurutku, miso- soup itu enak banget apalagi dimakan pas ujan. Yang nggak enak adalah makanan kayak sambel kacang yang cara makannya disruput sampe abis (jangan lupa bunyi "slurrrp"). Si Amirah kayaknya geli-geli gimana gitu ngeliat hostdad makan sambil "slurrrp". Hahaha.


Miso- Soup, sup khas Jepang.


Habis dinner, kita kasih mereka omiyage alias oleh-oleh. Aku bawain mereka seperangkat batik dan wayang-wayangan. Amirah sendiri bawa anyam-anyaman khas Malaysia dan buku petunjuk wisata yang bagus banget. Bikin aku pengenn.. Hehehe.

Aku mandi duluan. Nah, di Jepang itu kan mandinya cuman kalo mau tidur. Oya, di rumah hostfam aku ini, toilet terpisah sama kamar mandi. Dan toiletnya kecil banget plus superkering! Ukurannya cuman 1x1 meter, dan di bawahnya itu pake karpet. Modelnya toilet duduk yang banyak tombolnya buat ngatur suhu dudukan, buat ngatur air bilas, dll. Nah, kalo kita mencet tombol flush, keran air di atas toilet duduk itu bakal ngucur buat cuci tangan. Irit air banget kan??


Tombol-tombol di toilet Jepang,
stop: nggak tau untuk nyetop apa
spray: untuk ngebilas dubur alias pantat
bidet: sama dengan flush
water pressure: untuk ngatur tekanan air
puteran: untuk ngatur suhu dudukan

Ini dia kran di atas toilet.


Kamar mandi. Proses mandi pertama pake shower sambil duduk di kursi kecil (Jawa: dingklik). Nah, di situ kita pake sabun, keramas, dan gosok gigi. Kalo udah selese, balikin ke tempat semula, dan ambil rambut-rambut yang rontok, buang ke tong sampah. Usahakan kamar mandi bersih seperti semula, kalo bisa dilap juga porselen sekelilingnya sampe kering. Setelah itu bernedam di selama kurang lebih 10 menit. Kalo setelah selesai ada rambut yang tertinggal, kumpulin dan buang, walau harus nyelem! Karena air ini bakal dipake sampe seluruh anggota keluarga selesai mandi.

Aku nggak pake bath tub tapi. Karena panas bangettt.. Bayangin, suhunya 42 derajat Celcius. Huaaahhhhh.. Nggak tega aku..

Selese mandi, aku ditanggap suruh maen piano, cuman bisa dikit sih, setelah Amirah selese mandi, kita tidur. Dan satu hari pun terlewati.

You Might Also Like

1 comments

  1. thanx buat infonya

    Juli saya berencana ke Nagoya.

    BalasHapus