Mad Day!!

20.48

Hai!!! Aku lagi pengen share tentang liburan bareng Reni, sepupu aku, beberapa waktu yang lalu. Hehe. Swear!! Buatku itu cukup gila. Paling gila dibanding pengalaman liburan bareng dia sebelumnya.
Oke. Jadi waktu itu hari Selasa. Aku dan Reni udah ada rencana buat nonton Harry Potter and The Half Blood Prince di Citra 21. Kita berangkat dari rumah jam 09.30. Lewat satu jam dari rencana. Rencananya kita mau berangkat jam 08.30 karena mau mampir ke SMAGA ambil SKHU. 
Ada kejadian malu-maluin di jalan. Di daerah Bangkong, macet berat, jadi mesti ngerem ngegas ngerem ngegas. Nah, si Reni hampir nabrak mobil di depannya dan langsung ngerem mendadak sambil banting setir. Karena sepatunya licin, dia malah kepeleset. Mumpung lampu merah, dia ngajakin aku tukeran sepatu..
Reni: Wik, tukeran sepatu ya!! Sepatuku licin nih..
Aku: Hah?! Sekarang?! Kalo lampunya ijo gimana??
Reni: Iya, sekarang! Makanya, cepetan!
Kita pun tuker sepatu. Baru yang kanan doang... 'TIINNN!!! TIINNN!!! TOETTT!!! TOEEETT!!'
Aku & Reni: Wah!!! IJOOO!! 
Dan kita pun menghentikan tukar menukar sepatu. Langsung tancap!! Of course dengan sepatu selen (baca: nggak matching). Sampe di pertigaan terdekat kita berenti buat tuker sepatu yang kiri. 
Sampe di Citra 21, antrian udah panjang banget. Sampe ke tangga. Busett dah!! Aku ngantri sampe akhirnya masuk ke dalem. Eh ternyataaaa.... Barisanku itu nggak masuk antrian, cuman kerumunan orang yang nemenin 'temen'- nya ngantri. OMG!!! Pas petugas keamanan dateng buat ngatur antrian, satu per satu antrian di depanku ilang. Aku cuman bengong. Bingung mau nyerobot antrian ato balik lagi ke belakang, mulai ngantri dari awal lagi.  
Tau-tau aja nih, Reni yang ada di sebelahku, langsung ngedorong aku ke barisan sebelah (baca: antrian yang sebenarnya), ke antara segerombolan mas-mas kuliahan yang (kayaknya) saling kenal. Udah gitu, dia langsung ngacir entah ke mana. Damn!
Aku: Maaf ya Mas, nyerobot.. (kataku nggak enak)
Mas yang (awalnya) baik hati: Oh, iya dek. Ngga papa.  (senyum ramah)
Ternyata bener, empat mas-mas di sekeliling saya ini ternyata satu rombongan. Tapi, pada ikut ngantri semua. Dari yang aku tangkep nih: ada satu mas kribo, satu lagi jual pulsa (soalnya dia ngomong mau ider pulsa sementara banyak orang ngantri), mas pake ransel yang pendiem, dan mas di belakangku yang (awalnya) baik hati.
Mas yang (awalnya) baik hati: Kelas berapa dek??
Aku: Udah lulus.
Mas yang (katanya) jual pulsa: Lulus SMP?? Kok ngga ikut MOS?? Hayoo!! Cabut yaa??
Aku: Enak aja!! Lulus SMA, tauk!!
Mas yang (katanya) jual pulsa: Masag sih?? Lulus SMA?? Masi anak kecil gitu!!
Aku: (mangap mau ngebantah)
Mas yang (awalnya) baik hati: Oh, ngga kok, dia kan baru lulus SMEA.
Mas yang (katanya) jual pulsa: Oooo... Lho, bukan SMK ya?
Aku: (mangap)
Mas yang (awalnya) baik hati: Oh iyaa... Dia kan yang jurusan jahit itu yaa??
Aku: (mangap lagi)
Mas yang (katanya) jual pulsa: Bukannya tata boga??
Aku: (lagi-lagi mangap)
Mas kribo: Mesin kalii??
Ketiganya pun ngakak. Kayaknya puaaaaassss bangetttt bikin aku mangap-mangap kayak ikan maskoki. Huuh!!!
Penderitaan nggak sampe di situ.. Pas barisan makin maju, dan petugas keamanan yang mirip Peppy lewat, tau-tau...
Mas yang (katanya) jual pulsa: Pak!! Pak Security!! Ini nih Pak, nih anak bawa tas gede isi handycam, Pak!! Mau buat bajak kayaknya!!

Aku: (geleng-geleng) Nggak, Pak!! Sueerrr!!! 
Si bapak security: (liatin aku dari atas ke bawah ke atas lagi)
Mas kribo: Iya, Pak!! Ini nih, udah bolos sekolah, mau bajak film lagi!! Periksa aja, Pak!!
Si bapak security: (liatin aku lagi)
Aku: Yaelahhh, Pak!! Tampang anak baek-baek gini masag mau bajak film sih, Pak? Yang bener aja?? Justru yang begini-begini nih, Pak, yang harusnya dicurigain (sambil nunjuk ke mas-mas iseng itu)!!
Si bapak security: (senyum, akhirnya sadar kalo dikibulin)
Mas yang (katanya) jual pulsa: Eh, kamu!! Anak kecil berani ngomong macem-macem!! Masih kurang nih ospeknya?! (marah-marah bercanda)
Akhirnya dateng cewek penyelamat (baca: pacarnya mas yang (awalnya) baik hati)..
Cewek penyelamat : Eh, udah dong!! Anak orang nih!! Jangan dimacem-macemin!!
OMG!! Akhirnya... Berakhir juga penderitaanku. Walopun abis itu masi juga ketemu mas-mas tadi. Huuh!! Tapi, nggak jelek-jelek amat lah, kumpul sama orang gila itu. Secara joke mereka gokil banget. Besides, yaaa, tampangnya enak diliat. Kalo ngga mah, mau dia nge-joke lucu kayak gimana juga bakal aku cuekin. Hahaha.
Oke, that's it!! Daa..

You Might Also Like

0 comments