Sial Mode: ON!!

23.58

Well, hari ini aku melakukan kecerobohan. Daaannn.... Bukan cuman sekali... Daaannnnn... Kenapa semuanya berhubungan dengan ujian????
Nervous??
Nggak juga.
Pas agama nih, bacaan solat jenazah. Huhuhu, salah dikit sihh... Tapi, nyeselnya masi kerasa sampe sekarang... Aku harusnya bisa, tapi gara-gara gga pede, ragu-ragu, salah dehh...
Biologi.
Praktek mikroskopis, pas ngambil ujian sii senyum-senyum aja. Horeee!!! Dapet yang aku udah apal gambarnya. Jadi, minimal aku bisa nyocokin gambar yang aku liat di mikroskop sama yang udah aku apalin. 
Dan bener aja, pas itu lancar banget. Aku pun langsung srat sret gambar di kertas jawaban. Tapi... deng deng deng deng!!! 
Pengawas dateng dan ngecek gambar yang aku bikin dengan aslinya di mikroskop, aku sii pede aja. Tapi tapi, si ibu pengawas mendadak tersenyum manis *tapi, di mataku jadinya ngeri* dan ngomong, "Ini sih preparatnya belum keliatan..."
Dang!! Tonjokan telak. 'Lhah? Terus yang aku liat tadi apa dong?? Gelembung air??' batinku. Dan dengan perasaan malu plus panik, aku ulangin lagi pratikumnya.
Sampe waktu abis, aku nggak nemuin apa-apa di mikroskopku *nemu sii, tapi aku nggak yakin itu bener karena beda dari gambar yang aku apalin*. Yawda, aku gambar apa adanya ajalah... Keterangannya juga dipas-pasin.
Pas lagi beres-beres barang praktikum, dan aku ngambil preparat dari meja mikroskop... Deng dong!! 
'Ngg... Ini preparat kenapa ditarik, cuman nggeser separo?? O ow! Hhe, patah rupanya...' dan aku pun segera kabur dari ruangan.
Biologi.
Praktek makroskopis. Huh.. setelah merasa sial dengan praktikum sebelumnya, aku sedikit lega ngeliat undian yang aku dapet ternyata (cuman) uji bahan makanan. Haha... Itu mah kecil...
Tapi, setelah nangkep di mejaku nggak ada botol biuret, yang ada cuman lugol, Fehling A, Fehling B, NaOH, dan CuSO4... aku mendadak keki dan jadi nggak konsen.
Di tengah praktikum, aku mecahin tabung reaksi isi minyak goreng. 'Ah, kalo minyak goreng mahh.. udah pasti kandungannya cuman lemak, udahlah yaa.. gga usah ngaku' setan dalem hatiku bicara.
Aku pun nggak jadi ngaku.
Nggak lama kemudian, pas diumumin waktu tersisa cuman 10 menit, mendadak aku jadi keki lagi.. Daann... sebuah tabung reaksi melayang sukses dari jepitan pembakar... TRANGG!!!
Kali ini aku mau nggak mau ngaku. Dan aku pun (terpaksa) mengakui kalo sebenernya hari ini aku mecahin tabung reaksi 2 biji.
Herannya, aku ngeluarin ocehan tolol buat jadi alibi, "Bu, kayaknya yang pecah bukan cuman ini deh. Soalnya, mendadak minyak gorengnya abis. Waktu saya liat, ternyata bawahnya pecah. Kayaknya gara-gara tadi kesenggol deh bu.."
BEGO!!
Intinya... Jangan pernah kamu merasa kepedean! Sumpah!! Bakal lain ceritanya...

You Might Also Like

0 comments