Experiencing Social Care

05.50


Beberapa waktu yang lalu, SMA NEGERI 3 SEMARANG mengadakan program SOCIAL CARE. Program ini wajib diikuti siswa kelas XII untuk menumbuhkembangkan jiwa sosial.

Aku kebagian Social Care gelombang I, tanggal 16-19 Desember 2008, di Panti Wredha Pengayoman, Jalan Singosari Timur, Semarang. Ini dia daftar kelompokku:

* Nika *

* Nunung *

* Aku (Tiwi) *

* Kibar *

* Ian *

* Ratri *

* Rezha *

* Ryan *

Karena udah survei sebelumnya, kami cukup tau tugas kita apa aja: nyuapin, ngajakin ngobrol, bantu dorong kursi roda, mandiin, dan yang paling ngeri... nyebokin!!

DAY 1

Hari pertama di panti diawali perkenalan, selesai kebaktian. Kerjaan pertama adalah ngedorong kursi roda oma opa balik ke kamarnya masing-masing.  Ternyata, ngedorong kursi roda bukan hal yang gampang banget karena bergantung sama berat badan 'penumpang' dan kondisi jalan. 

Nah, kebetulan aku ngedorong oma yang agak 'berat' dan kebetulan kamarnya ada di bagian yang menanjak. Huft, mesti ngedorong sambil lari!

Kerjaan berikutnya, ngajakin ngobrol oma opa. Semuanya punya keunikan sendiri, jadi kesannya juga beda-beda.

Jam 09.00, kami bagi snack. Snacknya bukan kayak yang kita makan sehari-hari, bukan kripik kentang, apalagi coklat. Snack hari itu, bubur merah putih. Karena sebagian besar udah nggak mampu makan sendiri, jadi kami nyuapin. Ternyata nyuapin oma opa nggak susah-susah banget. 

Jam 11.30, makan siang, kami nyuapin lagi. Setelah nyuapin, giliran kami makan. Untung, panti tempat kerja kami nyediain makan siang, jadi nggak perlu keluar (duit) buat nyari makan. Hehe.. Sebagai gantinya, kami ngebantuin cuci piring di panti.

Nah, setelah makan siang nih, agak geje. Bingung juga mau ngapain secara oma opa pada tidur. Kami dikasih kamar di asrama dan selagi oma opa pada tidur, kita juga ngumpet di kamar, istirahat. 

Sekitar jam 15.00, snack sore. Dan akhirnya, jam nunjukin pukul 16.00. Time to go home!

*What did I get??

1. Ternyata kalo diniatin kerja sosial (dan hal lain) itu nggak susah-susah amat.

2. Nggak semua orang tua yang tinggal di Panti Wredha itu dibuang. Banyak dari mereka yang sengaja dititipin di panti untuk mendapat perawatan yang lebih intens karena keluarga mereka nggak bisa selalu ada karena tuntutan pekerjaan dan lain lain.

3. Yang namanya ngerawat orang tua itu kudu sabar, jangan sampe semua kata-kata mereka dimasukin ke ati. Ketika orang menjadi tua, dia kembali jadi kayak anak kecil yang suka ngerengek dan kadang-kadang nggak masuk akal.

DAY 2

Hari kedua, masuk agak siang jam 09.00. Soalnya, hari itu kami bakal kerja sampe malem dan nggak pulang ke rumah. 

Kegiatan berlangsung sama dengan hari sebelumnya. Dan untuk pertama kalinya, kami ditunjukin cara mandiin orang tua. Hft, nggak susah tapi agak tragis karena nggak diperlakukan lebih lembut seperti yang aku pikir sebelumnya.

Sorenya, kami berdelapan ikut acara Natal. Yah, bantu bagi souvenir. Ternyata, seperti yang udah diduga sebelumnya, nggak semua suster di sana non -muslim. Beberapa juga muslim. Tapi, untuk kepentingan kemanusiaan, kenapa nggak mencoba toleransi?

Selesai acara Natal, kami bantu bersih-bersih, beres-beres. Setelah selesai, kami berdelapan jalan bareng ke Indomaret, cari cemilan. Balik ke panti, kami bikin acara ngerumpi bareng. Asyik juga, jadi bisa curhat dan ngomong dari hati ke hati. :p)

*What did I get??

1. Panti memang menjanjikan perawatan intens, tapi mungkin nggak terlalu menjanjikan kebutuhan batin seseorang. Aku nggak yakin oma opa yang ada di situ ngerasa nyaman dengan beberapa perlakuan perawatan di sana. 

2. Belajar tentang agama lain itu memperluas wawasan, asal nggak mengusik keimanan kita. 

3. Toleransi beragama itu penting untuk terciptanya hubungan harmonis antarumat beragama. 

4. Seperti pada kegiatan kelompok lainnya, itulah kesempatan yang baik untuk lebih mengenal partner kita.

DAY 3

Bangun tidur, cuci muka, sikat gigi, solat subuh, mandiin oma. Agak risih juga awalnya mesti liat 'badan' orang lain. Tapi, ini dia tantangannya. Berani gak?

Yeah, aku sukses mandiin oma, walopun bertiga sama Nika dan Ratri. Aku dapet bagian nyabunin. Huwehee!!

Dan ternyata nggak perlu 'nyebokin'. Kita cuman nyiramin air ke bagian dubur dan oma sendiri yang ngebersihin hajatnya. Alhamdulillah...

Habis mandiin, kami makein baju dan popoknya. Not so bad.

Kegiatan berikutnya masih sama kayak kemarin. 

Kami sempet bantuin seorang suster ngasi nama pake cat di mug oma opa. Sambil nulis-nulis itu, kami banyak ngobrol sama si suster. 

Sebelum pulang, kami ngumpulin data buat nulis laporan kegiatan.

*What did I get??

1. Hehe... Ternyata mandiin eyang-eyang nggak ngeri-ngeri banget walopun awalnya gagu berat.

2. Mungkin kita ngerasa cukup pandai ngelakuin suatu hal. Tapi, percaya setiap hal ada masternya masing-masing dan nggak ada salahnya kita belajar dari master itu, dalam hal ini perawat.

Day 4

Hari terakhir alias final day. Kegiatan masih sama.

Pagi itu, aku dateng paling awal. Nah, setelah bantu bawa oma opa ke aula, aku keliling-keliling, tiba-tiba Mak Esther manggil aku. Katanya kakinya sakit. Aku nawarin untuk mijetin. Beliau ngangguk.

Aku nggak bener-bener mijetin karena aku takut bakal mijet terlalu keras. Jadi, aku megang-megang kaki beliau doang. Eh, beliau nangis. Aku panik, nyari suster. Tapi, aku malah disuruh ikut kebaktian. Yah, sekedar dengerin doang.

Sebelum pulang, kami intens nanya-nanya hal yang selama ini bikin penasaran:

1. Kenapa Oma Regina suka marah-marah pake bahasa Belanda?

* Dulu, Oma Regina kerja di bank yang sebagian besar kliennya orang Belanda. Nah, beliau itu termasuk jajaran bos, beliau suka marah-marah sendiri karena mungkin di bayangannya, beliau ngomel sama bawahannya.

2. Kenapa Mak Sin suka ngomong "makan makan makan mak"?

* Nggak tau, mungkin karena latah, dulu sering dikagetin terus dia ngomong, "makan makan makan mak". Emang kadang lucu. Tapi, kadang malu-maluin juga kalo ada tamu yang nggak ngerti, dikirain nggak pernah dikasih makan.

3. Kenapa Mak Indri masuk panti? Padahal beliau masih sehat?

* Mak Indri siap-siap kalo nanti dia kenapa-kenapa. Walopun masih sehat, beliau kan udah tua dan sebatang kara. Dia masuk panti atas keinginan sendiri. Lagian di panti banyak temennya.

4. Rata-rata oma opa yang di sini sering ditengokin nggak?

* Yah, lumayan. Seringlah. Tapi, ada juga yang jarang. Banyak yang nggak punya keluarga, nggak menikah.

Jadi inget sama Pak Paulus, salah satu penghuni panti. Beliau selalu nanya apa aku ato temen yang lain udah nikah? udah punya pacar? Dan beliau selalu nangis plus berdoa kalo kami bilang belum nikah atopun belum punya pacar. Ternyata, dari keterangan suster, beliau nggak pernah menikah.

Setelah pamitan sama semua penghuni panti, akhirnya kami pulang. Kami janji, kalo ada waktu kami bakal ngunjungin mereka lagi. Beberapa Oma dan Opa bahkan nggak rela kita pergi dan megangin tangan kita terus. How sad..

*What did I get??

1. Ternyata, menikah itu penting juga, supaya di masa tua kita nanti ada yang ngerawat kita.

2. Orang tua yang hidup di panti butuh kasih sayang yang lebih. Of course. Sentuhan kita aja udah membuat mereka terharu dan merasa disayangi.

That's it. Foto dokumentasi menyusul...

You Might Also Like

0 comments