Mudikku

09.17

Ehemm... Ada satu hal yang aku lupain nih!! Aku belum ngucapin...

SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1429 H
MINAL AIDIN WAL FAIDZIN
MOHON MAAF LAHIR DAN BATIN

Oke, lanjut yaaa.. Sama seperti lebaran-lebaran yang lalu, aku mudik ke rumah nenek di Pemalang. Nggak terlalu jauh lah. Kayak biasanya juga, aku baru mudik pas H- 1. Biasa, mami yang dokter kan emang liburnya nggak banyak-banyak dan selalu mepet.

Perjalanan ke Pemalang, relatif seperti biasanya cuman 3 jam. Itu karena sempet berenti beberapa kali secara papa ngantuk dan bahaya kan kalo dipaksain nyetir?? Walaupun lewat jalur Pantura, kita sama sekali nggak ngalamin macet. Secara yang rame kan yang dari arah barat ke timur, sementara aku mudiknya dari timur ke barat. Jadi, kayak maen biasa aja gitu.

Kadang aku pengen deh ngerasain yang namanya macet. Hehehe. Gimana, ya? Hhe, obsesi pribadi aja. Kayaknya kalo berduaan di dalem mobil sama si hunny si tengah kemacetan gitu, romantis bangett... hhe.. Tapi, kalo macetnya pas buru-buru kayak kalo mau ke sekolah. Hiiii... Amit-amit deh, jangan sampe!!

Malemnya, malem takbiran. Nggak kayak biasa, di sana relatif sepi. Emang sih, banyak banget yang maen petasan jedarr jederr.. Sepupu sama adekku aja pada maen kembang api yang keren banget. Tapi, lebaran kali ini, mushola deket rumah nenekku nggak ngadain takbir keliling. Itu dia yang bikin sepi. Lagian suara petasan yang di mana-mana itu, bikin suara takbir dari mesjid nggak kedengeran. Udah gitu, takbiran yang biasanya ampe pagi, jam 9- an aja udah nggak kedengeran. Hwah, sepi bangett..

Paginya, baru deh kedengeran suara takbiran. Abis solat ied di mushola, kita salam-salaman, minta maaf sekeluarga besar. Acara selanjutnya adalah makan bersama sekeluarga besar pake opor ayam sama sambel goreng ati. Walopun udah sering, tetep aja pas lebaran rasanya lebih nikmat. Ahaha.

Abis ngopor, kita ziarah ke makam nenek moyang. Ehehe. Yah, kirim doa buat mereka di alam sana. Nah, di makam malah ketemu sodara-sodara lain yang tinggal di laen desa. Sekalian maaf-maafan di sana.

Dari makam, kita ke tempat sodara yang lain. Maaf-maafan lagi. Terus balik ke rumah, gantian nerima tamu yang pada silaturahmi.

Besoknya, hari Kamis, 2 Oktober 200, kita silaturahmi lagi ke rumah sodara yang lain. Ada yang di Kaliprau, Pager Gunung, Padek (red- ini nama desa-desa di lingkungan nenekku). Yah, sekalian silaturahmi, sekalian nyobain kue-kue. Ahaha.

Malemnya, sepupuku yang dari Jakarta dateng sekeluarga. Biasalah, ngobrol-ngobrol. Jumat pagi, aku bangun pagi-pagi banget. Nganterin mama ke stasiun cuz mama mesti pulang ke Semarang karena dapet jatah piket di kantor.

Siangnya, ada acara keluarga. Ketemu sama keluarga yang lebih besar. Salam-salaman kayak biasa. Makan-makan, bercandaan. Jumat sore, mama balik lagi.

Nah, Jumat malem ini yang nyebelin banget. Rumah nenek tuh sekarang panasnya minta ampun. Jadi, deh aku pake kipas angin. Tapi, mama yang sekamar sama aku nggak mau. Akhirnya, aku tidur di ruang keluarga. Pas aku mau ambil minum, lampunya mati. Nah lo. Udah panas, mati lampu pula. Akhirnya, aku tidur di depan pintu biar adem. Kan ada tuh angin yang masuk lewat celah pintu.

Sabtu pagi banget, aku sama beberapa sodara pergi ke Purbalingga. Pengan maen air di Owabong. Nah, keren tuh, liat sunrise di pesawahan. Udah gitu, pas nyampe Purbalingga masih gelap, berkabut. Di sana kita hepi-hepi maen air ampe badan gosong. Pulangnya, mampir resto plus kebun strawberry. Ketemu burung hantu imut banget. Terus foto juga ama strawberry raksasa. Hehe...

Ada insiden kecil di resto itu. Jadi, ada keluarga besar juga yang pesen makan di situ. Tapi, makanan mereka nggak cepet dateng. Mereka berasumsi kalo kita yang dilayanin duluan. Padahal, kita juga nunggu lama tapi disambi foto-foto dan sholat dulu. Uahh.. Gak enak banget pas mereka beberapa ngelewatin kita yang lagi makan sambil masang pandangan menuduh.

Minggunya, kita balik ke Semarang. Dan berakhirlah mudik tahun 2008 ini.

You Might Also Like

0 comments