Sales-Sales di Sekelilingku

10.23

Aku baru sadar deh, kalo ternyata aku dikelilingi para sales. Hehehe...

Akhir-akhir ini banyak banget temen yang dagang. Mulai dari dagang pulsa, hape, makanan, minuman, kosmetik, ampe dagang diri (oops!).. Yang terakhir anggep aja nggak kebaca.

Seorang temen di tempat les bahasa Inggris, sebut saja Andti (yah, emang itu namanya), selalu aja sempet buat nawarin kosmetik buatan mana itu lupa, yang mereknya Oriflame. Nah lo! Dia juga nggak pernah lupa bawa tester buat kalo ada yang berminat dan pengen nyoba. Geli aja gitu liat dia tiap seminggu dua kali (karena cuman ketemu seminggu dua kali), selalu ngomong, "Ini enak lo, Mbak. Bikin kulit lebih alus, lebih lembab. Nih, aku aja pake. Coba dipegang (sambil ngejulurin tangan). Oia, ini aku bawa testernya. Murah og, cuman 20 ribu." Andti ini emang jago banget dagang, dari caranya promosi aja udah meyakinkan banget. Yah, dia kayaknya emang berbakat di dunia dagang. Ampe pas acara Ngabuburit yang buka stand gitu, dia nggak lupa ngajak owner-nya buat buka stand juga. Lumayan nambah kas sekalian dia juga bisa dapet komisi. Kata temen, dia dapet komisi 500 ribu per bulan. Uih, lumayan banget... Saking cintanya sama Oriflame, dia ampe bikin esai akhir term yang temanya Oriflame. Mabok Oriflame dah!!

Ada lagi, temen di tempat les juga. Nah, kalo dia ini emang kerja beneran jadi sales. Ato manager yah?? Whatever, pokoknya bagian marketing. Sebut aja namanya Erid, yah karena emang itu namanya. Dia, kerja di Nokia setelah lulus dengan gelar Sarjana Ekonomi dari Universitas Diponegoro, Semarang. Langsung deh, dia praktekin dengan kerja di bagian marketing. Lagi-lagi, pas presentasi esai, ternyata dia ngebawain esai yang berkaitan dengan Nokia. Sampe bawa sampelnya pula. Edunnn!!! Dia bawa E-Series, N-Series, dll. Dan menjelaskan semuanya dengan sangat lancar. Sekalian deh, aku konsultasiin hapeku yang udah butut banget itu. Nggak butut sii, cuman terganggu kejiwaannya aja. Lho?? Lumayan, jadi bisa konsultasi tanpa perlu bayar. Pinter juga dia, ngasi saran begini, "Kalo hapenya rusak kayak gitu, bisa kok dibenerin. Tapi, mendingan beli yang baru aja, misalnya E-Series ini." Maksud lo?? 6 juta cuman buat hape?? Nanti aja deh, kalo udah punya gaji sendiri!!

Next, di kelas aku selalu aja ada bakul pulsa. Bakul pulsa nih, susah-susah gampang. Gampangnya, karena mereka jelas selalu dibutuhin kapanpun di manapun. Susahnya, karena kecanggihan teknologi, dengan adanya isi ulang elektrik, mereka jadi terpaksa nerima orderan utang. Nah lo!! Kalo emang orangnya teges dan nggak punya hati nurani (hhe, maap), mereka nggak bakalan rugi, paling customernya yang minggat.. Kalo yang baik hati plus berlebih hati nurani, yakin deh... Gak bakal bertahan lama, langsung rugi!! Kayak tetangga sebelag rumah tuh.. (hihihi..).

Nah, kalo bakul makanan ini biasanya anak perkumpulan agama Nasrani di sekolah aku yang selalu bikin makanan sebagai jalan buat cari duit. Makanan yang dijual sehari-hari biasanya nasi rames, nasi goreg, bihun goreng, ato mie goreng. Tapi, kalo ada event tertentu, mereka suka jual cookies ato cake gitu. Harganya yang nggak terlalu mahal, bikin anak-anak milih beli dari mereka ketimbang mesti desak-desakan di kantin. Itung-itung bantu temen sendiri juga. Mereka juga bertoleransi keagamaan kok, contohnya pas menjelang lebaran, mereka jualan kue lebaran gitu. Kadang, aku berharap anak Rohis bisa kayak gitu juga.

Bakul minuman?? Aku gabung sama organisasi Bina Antarbudaya yang udah membawaku hingga ke Jepang. Nah, yang jadi anggota di sini, nggak cuman anak seumuran aku. Malah, banyak orang dewasanya. Mulai dari yang mahasiswa, ampe yang udah kerja. Nah, ada dua orang temenku ini yang kerja di Coca Cola Company, Ungaran. Jadi, tiap kali kita ada acara kumpul-kumpul gitu, dia selalu bawain Coca Cola minimal 2 krat. Secara dia juga bagian marketing and distributor. Ahaha.. Seneng juga punya temen pedagang. Tapi, jangan kira pekerjaan ini gampang, Mas Angga dan Mbak Dini tiap hari mesti masuk jam 7 pagi dan balik jam 11 malem, itu paling awal. Wups!!

Nah, intinya, aku salut sama orang-orang yang bisa ngumpulin uang sejak muda. Selain bisa nambah uang saku, itu juga nambah pengalaman mereka untuk berinteraksi dengan orang lain. Karena nggak mungkin kan, jualan tanpa publikasi. Aku sendiri nggak bisa kalo disuruh jualan. Yah, mungkin karena aku nggak mampu di bidang itu, tapi mampu di bidang lain (amin..). Apapun kemampuan kita, gunakanlah dengan baik karena kita nggak akan pernah tahu kalo suatu saat kemampuan kita itu dibutuhkan orang lain. Semoga hidup kita makin bermanfaat.

enjoy_your_life

You Might Also Like

0 comments