Kembali dari Hiatus

08.15

Halo!

Untuk pertama kalinya saya kembali dari hiatus. Bukannya nggak pengin nulis, tapi ternyata nggak sempet! Banyak banget kendalanya dan rasanya waktu pendeeeek banget untuk ukuran 24 jam. Akhirnya, malam ini, ditemani hujan deras di luar, efek es kopi yang muncul terlambat, dan suami yang berbaring di pangkuan, saya punya kesempatan untuk berbagi mengenai kegiatan saya selama beberapa bulan ini.

Akhirnya saya selesai internsip pada bulan Mei yang lalu. Dan saya kembali ke hometown tercinta, Semarang. Kembali berkumpul bersama keluarga dan bekerja 'ngamen' dari klinik satu ke klinik lainnya. Sampai suatu hari di bulan Juli, Anin ngasih saya lowongan untuk jadi asisten penelitian di Departemen Psikiatri RSCM.

Saya udah ngincer lowongan ini sejak sebelum internsip, tapi susah banget nyari lowongan asisten penelitian di Psikiatri. Selama internsip hingga selesai pun saya pantengin nggak nemun-nemu juga. Tiba-tiba di siang bolong saat saya lagi asik belajar Psikiatri di sela-sela ga ada pasien di klinik, dapet deh tawaran dari Anin.

Tanpa banyak pertimbangan langsung aja saya daftar. Walaupun saya nggak ada riwayat penelitian selain skripsi yang asal cepat selesai. Alhamdulillah keterima dan mulailah saya kerja sebagai asisten penelitian. Nggak ngerti apa-apa awalnya, tapi tanya dan kerjain aja, lama-lama ngerti dan bisa juga :)

Pekerjaan ini udah membuat saya mengeksplor banyak kemampuan yang saya nggak ngerti saya bisa, sebut aja bikin presentasi yang menarik, bikin tulisan ilmiah, bikin surat, bikin pidato, sampe bikin puisi :)) Tapi saya cinta banget sama kerjaan saya ini yang walaupun keliatannya gitu doang, tapi sebenernya lebih dari itu. Jaga klinik paling berapa jam kelar kan ya, sedangkan kerjaan saya melibatkan juga lembur sampai malam. Jenis kerjaan kantoran yang selalu saya penginin :)) Dan yang paling penting, saya banyak nulis sejak kerja di sini. Nulis pake komputer ya, bukan pake tangan. Dan percaya deh! Kapal di jari tengah tangan kanan saya akhirnya hilang! Yippieee!!! Walaupun digantikan dengan mata yang jadi minus plus silinder ini :))

Awal kerja di sini saya nggak banyak omong. Well, mau nggak mau saya harus mengakui kadang agak minder dengan logat saya yang super medok bawaan tinggal di Semarang sejak lahir. Hahaha... Tapi lama-lama makin pede aja setelah dapet beberapa temen yang sekolahnya di Jogja atau yang keluarganya orang Jawa juga. Sekarang malah tiap jam 3 sore, kita mulai ngobrol pake bahasa Jawa :))

Di sini saya ketemu banyak ahli di bidang psikiatri yang bikin ngowoh alias jaw dropping. Mereka nggak hanya sibuk sama pasien, masih sibuk ngajar PPDS dan mahasiswa, urusan manajemen yang seabrek dan super pelik, penelitian, dan bikin buku atau tulisan ilmiah lainnya. PPDS nya pun luar biasa, di tengah pendidikan mereka yang berat, mereka masih sempat bikin acara-acara yang luar biasa untuk promosi departemen dan praktekin ilmunya dengan jadi fasilitator di berbagai workshop dan lain-lain. 

Belum lagi temen-temennya yang super fun dan punya visi yang sama untuk menolong orang-orang dengan gangguan mental. Yang punya rasa empati yang sama besarnya dengan logika. Yang sama-sama ingin berjuang melawan stigma. Yang asik diajak bekerja sama. Ah, emang ya yang namanya rejeki itu macem-macem bentuknya. Pekerjaan dan teman-teman serta bos-bos saya saat ini adalah anugerah yang nggak ternilai harganya. Alhamdulillah.

...

Dan untuk kesekian kalinya saya inget kata-kata ibu pas saya dengan semangatnya cerita tentang kekompakan teman-teman kelompok saya di Bus R pas Jenesys 10 tahun yang lalu,

Kamu anak baik, jadi nggak perlu takut ke mana pun kamu pergi, kamu pasti akan ketemu dengan orang-orang yang baik.
Tiba-tiba kangen ibu...
 

You Might Also Like

0 comments