2016 Highlights

05.01

Akhirnya sampailah kita di penghujung tahun 2016. Selalu excited rasanya saat menjelang pergantian tahun seperti ini. Walaupun katanya harapan atau perubahan nggak harus terjadi dalam siklus tahunan seperti ini, tapi menurut saya saat-saat seperti ini adalah penanda yang mudah diingat untuk me-review apa-apa yang terjadi setahun kemarin dan apa-apa yang diharapkan untuk menjadi lebih baik ke depannya. So, these are my highlights:

1. Akhirnya jadi dokter

Bukan perkara mudah sama sekali ngejalanin pendidikan dokter, tapi alhamdulillah enam tahun berjalan dengan lancar, there were ups and downs, tapi overall saya menikmati banget prosesnya. Januari lalu saya dan seratusan lebih teman seangkatan mengangkat sumpah di hadapan Tuhan, pemuka agama, ribuan tamu undangan, dan guru-guru kami. Momen yang kata orang Jawa, nggregelke ati. Nggak bisalah nggak nangis dan nggak merinding. Doa saya untuk ke depannya semoga nggak lupa dengan sumpah yang saya buat dan berusaha selalu amanah dan sabar menjalankan tugas. Aamiin.

2. Pengalaman baru di dunia kerja

Menulis artikel untuk portal informasi kesehatan, magang jadi dokter perusahaan, jadi dokter internsip di puskesmas dan IGD memberi pengalaman yang berbeda buat saya. Saya suka nulis, makanya saya seneng banget dapet kesempatan untuk bikin artikel kesehatan walaupun cuma 6 bulan karena keteteran dengan hal-hal lain. Magang jadi dokter perusahaan yang pegawai ceweknya bisa dihitung, digenitin, kadang dipandang sebelah mata, tapi banyak juga yang respek dan jadi temen. Kerjaannya santai, jaga klinik, ngelayanin konsultasi, medical check up, jalan-jalan keliling pabrik untuk nyetok obat, paling deg-degan kalo ada kecelakaan kerja. Nggak suka banget sama yang gawat-gawat :)) 

Jadi dokter di puskesmas itu paling seru kalo lagi kegiatan masyarakat, seperti posyandu atau penyuluhan. Ketemu banyak kader kesehatan, saling berbagi informasi. Bidan-bidan desa pun keren banget, mereka aktif menelusur siapa aja penduduk di desa nya yang lagi hamil, ngingetin untuk periksa ke puskesmas dan ke dokter spesialis kandungan, bujukin mereka yang rewel, bahkan nganter jemputin mereka yang nggak ada kendaraan.

Di IGD, kali ini saya ngerasain yang namanya jadi dokter 'bau'. Artinya, mengundang pasien, kalo saya yang jaga, pasiennya banyak sampe nggak bisa istirahat. Paling parah kalo jaga malem, jadi nggak bisa tidur sama sekali. Sampe perawat pada males jaga sama saya, hiks. Padahal, selama saya koas, saya terkenal 'wangi', artinya kalo saya jaga cuma pindah tidur doang. Kata ibu sih gapapa, biar pengalamannya banyak. Kata saya sih, nggak gini-gini juga kaleee... Hahaha. Tapi kayaknya sih sekarang ini bukan faktor saya 'bau' tapi lebih karena lagi musim-musim banyak penyakit. *tetep denial*

Doa saya untuk kemudian hari adalah please ya Allah semoga jaga saya nanti malam aman. Aamiin. #baladamaujagamalamtahunbarurasamaumajukemedanperang

3. Berhijab

Sendirian di rantau dengan sebagian besar rekan kerja berjenis kelamin laki-laki, saya merasa nggak nyaman dengan diri saya yang 'gundul'. Rasanya seolah tiap saya jalan mata mereka ngikutin saya (huft, dasar kegeeran hahaha). Temen saya bisa dihitung dengan jari: 6. Saya berangkat naik bis karyawan, pulang juga naik bis karyawan. Padahal jam kerja saya setengah jam lebih siang sampai setengah jam lebih gasik dibanding semua karyawan di sana. Karena di sebelah klinik ada masjid, saya pun jadi lebih sering nongkrong di masjid. Sholat dhuha, baca Quran dan artinya. Sampai suatu hari saya yakin untuk berhijab. Pulang ke rumah, saya coba sekali keluar pakai hijab, trus besoknya nggak pakai. Rasanya malu sendiri. Mungkin itu yang namanya hidayah. Akhirnya saya putuskan untuk berhijab setiap hari. Alhamdulillah rasanya lebih nyaman, semoga tetap istiqomah dan bisa jadi lebih baik lagi :)

4. Jadi anak kos

Imajinasi saya pas pertama jadi anak kos adalah, bangun pagi, masak, nyuci baju, berangkat, pulang, makan masakan sendiri dan sebagainya. Bah! Udah 2 bulan plus 7 bulan ngekos, kerjaan saya leyeh-leyeh mulu, giliran beli bahan-bahan buat dimasak eh panci kosan menghilang. Kek mana nih coba?! Mana tiap hari selalu tanya-tanyaan sama Arum hari ini mau makan dimana?  Perubahan yang agak bagus sih cuma sekarang rajin nyuci baju sama nyetrika hahaha. Doanya sih tahun depan udah nggak ngekos lagi tapi tinggal di rumah sama suamik. Mwahahahahaha aamiin....

5. Mendekat ke psikiatri

Saya sempet nggak pengin jadi dokter, trus sempet pengin jadi dokter perusahaan (masih kepengin sih), trus jadi dokter penerbangan tapi kok belakangan ini gampang vertigo, trus jadi dokter anak tapi super duper ilfeel abis lewat koas, trus jadi dokter saraf idem, trus jadi dokter bedah plastik tapi kayaknya saya nggak sanggup ngerawat luka setelaten itu, trus jadi dokter paru tapi kata orang-orang, "jangaaan, terlalu infeksius, nanti anakmu kena TBC," trus jadi dokter jantung tapi duh saya nggak mau yang gawat-gawat. Terakhir pengin jadi dokter jiwa aja lah. Dalam bayangan saya, jadi dokter jiwa masih punya waktu untuk blogging, bisa denger cerita orang yang macem-macem, dan nggak terlalu banyak gawat-gawatnya. 

Nah, Agustus lalu saya dapet kesempatan bantuin panitia Kongres Nasional PDSKJI di Semarang, sekalian menjalin koneksi sama guru-guru psikiatri. Banyak juga yang saya pelajari selama kongres itu dan bikin saya makin tertantang walaupun si ibu bilang kalo saya ini kurang penyabar sebagai calon psikiater, but who knows? Bismillah semoga lancar bisa sekolah lagi 1-2 tahun ke depan. Aamiin.

6. Liburan ke Belitung

One of the best escape I ever had! Di tengah padatnya jadwal IGD bisa nyempetin pergi ke Belitung dan melihat keajaiban Tuhan yang luar biasa. Masya Allah... maka nikmat Allah mana yang kamu dustakan. Saya udah terangin panjang lebar tentang yang terakhir ini di beberapa post sebelumnya. Semoga kapan-kapan bisa ke sini lagi dan naik sampai ke lantai 18 mercusuar. Gilak! Dosen saya barusan ke sana dan naik sampai paling atas. Apalah saya cuma sampai lantai 6 kakinya udah gemeteran. 

Oh iya, dan semoga tahun depan bisa lebih sering jalan-jalan. Aamiin.

7. Migrasi 

Ketika saya pindah ke Brebes untuk internsip dan adek saya pindah ke Jogja untuk kuliah, nggak disangka papa saya finally pindah ke Semarang. Yeay! Ibu nggak jadi sendirian di rumah, tenanglah kami semua :) Semoga papa nggak dipindah-pindah lagi deh, aamiin.

You Might Also Like

0 comments