'Katanya Katanya' [2 -selesai]

08.11

Setting masih sama, stase IKM. Serius, ini stase paling nyentrik... Supervisornya. 


Lucu lagi cerita temen saya yang kebagian ujian dengan salah seorang supervisor yang udah bergelar profesor. Konon katanya, sang profesor ini suka banget dipuji. Jadi, pas ujian dan profesor tiba-tiba dapet telpon untuk nguji mahasiswa S3, temen saya buruan ngajak foto, minta tanda tangan di buku karangannya, dan muji-muji beliau sambil cium tangan. Voila! Mereka nggak jadi ujian dan cuma dikasih tugas bawa pulang. Hmnaaaak....

Dari hasil undian, empat orang temen saya kebagian ujian dengan seorang supervisor cewek yang gosipnya main gender. Beliau suka banget sama koas cowok dan rada sirik sama koas cewek. Dan... Jeng jeng jeeeeeng... Dari empat temen saya itu, tiga di antaranya cowok dan cuma ada satu cewek. Itu artinya, yang ujian beneran cuma satu orang, sedangkan tiga lelaki itu cuma mengantarkan si cewek menuju kematian. Huahahahahahaha *ketawa setan*

Ini yang paling bikin saya melongo. Pagi sekitar jam tujuh, trio ganteng udah dateng, tiga-tiganya keliatan seger dan rapi. Satu orang sengaja pake gel rambut, satu lagi sengaja pake batik warna merah hitam (karena mitosnya supervisor ini suka warna merah dan hitam), dan satu lagi sengaja potong rambut, cukur kumis dan jenggot, plus pake parfum. Sayangnya, si cowok ketiga ini pake baju mirip detailer obat dan bulu hidungnya keluar, lupa dicabut :))

Yang lebih bikin melongo lagi adalah si cewek. Selama dua bulan menjalani hidup dengannya, dia itu selalu selalu selalu dandan ala mbak-mbak hijab dengan segala motif dan warna warni di sana sini. Tapi hari itu, dia dandan kayak orang lagi berkabung alias nggak dandan. Biasanya muka tebel dibedakin plus make up lengkap, kali itu kayaknya pake pelembap aja enggak, lip balm aja enggak. Dia cuma pake kaos hitam, jilbab hitam, dan rok merah hitam. Suram abis. Dan dia bahkan nggak pake cincin kawin karena takut si supervisor yang belum married sirik sama dia :O

Pas mereka keluar dari ruang ujian, saya penasaran, "emang iya yang ditanyain cuma si cewek, seperti kata mitos?" Tapi ternyata enggak, semua kebagian pertanyaan dan semua harus jawab. Fiuh.

Dari tiga periode stase, saya nggak cuma sekali ngalamin yang kayak gitu. Pas stase anak dan saya maju ujian kasus, temen-temen heboh soal penguji saya yang katanya baikan sama cowok tapi suka sirik sama cewek. Tapi nyatanya pas ujian alhamdulillah lancar dan bahkan beliau baik banget ngajarin saya macem-macem, nggak marah-marahin, dan berikutnya tiap ketemu malah selalu nyapa saya. 

Pas stase THT kemarin, saya dapet resbing alias residen pembimbing yang dicap paling bikin ribet di kehidupan per-koas-an. Nyatanya, beliau itu super banget dan berdedikasi tinggi. Di sela-sela kesibukannya ngerjain pasien, bikin tugas ilmiah, beliau selalu nyempetin waktu untuk ngajarin koas bimbingannya, saya dan Ais. Mulai dari cara wawancara, pemeriksaan, bikin status, dan persiapan ujian. Nggak ada lho, resbing lain yang begini :") Saya jadi merasa, ketika orang emang bener-bener niat ngajarin, tapi kitanya males, itu emang bakal kerasa berat. Tapi kalo kita sama niatnya dengan yang ngajarin, yang keliatannya ribet itu malah jadi seru dan asyik. Mungkin di antara semua orang di bagian THT, resbing saya inilah yang bikin saya merasa nyaman. 

Padahal, karena mitos itu, temen saya jadi nangis karena panik belum dapet tanda tangan bimbingan padahal besoknya mesti ujian. Dia percaya mitos itu dan langsung ketakutan dan menghindar dari resbing saya, minta bimbingan residen lain, dan ditolak karena residen lain nggak pernah ketemu langsung dengan si pasien. Setengah mati dia menghindar dan baru dapet bimbingan dari chief residen di hari H, itu aja pake acara disengakin dulu. Hadeh -______-"

Kata ibu, yang juga salah satu supervisor, "orang itu situasional, sekalipun dia bukan orang yang moody, jadi jangan nge-judge duluan." Ibu saya sendiri sering dicap sebagai supervisor yang gampang ngasih nilai A, tapi banyak yang terlena dengan 'katanya katanya' itu dan jadi ngegampangin, akhirnya eh nggak lulus. Intinya, 'katanya katanya' itu buat ngegambarin yang terbaik atau yang terburuk, tapi nggak bisa dijadikan patokan. 

You Might Also Like

0 comments