'Katanya Katanya' [1]

07.19

Yang namanya koas itu, pasti banyak 'katanya katanya', terutama berkaitan dengan pembimbing, residen, atau penguji. 'Katanya katanya' itu kadang bisa bener, kadang bisa salah total.

Sebelum jadi koas, saya nggak percaya omongan, "kalo ujian sama dr. A harus gini, kalo sama dr. B harus gitu," "dr. C mainnya gender, kalo koasnya ganteng atau cantik nilainya bagus atau soalnya digampangin," "dr. D suka sirik sama koas ganteng/cantik, besok kamu jangan dandan, daripada ntar nggak lulus," "jangan minta pengesahan sama dr. E, dia orangnya rebek, suka nyusahin," "dr. F suka banget dipuji, ntar pas ujian sama beliau jangan lupa bawa bukunya, minta foto bareng plus tanda tangan, dijamin langsung dilulusin," dan sebagainya.

Tapi ternyata... Sugesti karena 'katanya katanya' itu beneran kejadian.

Waktu itu stase IKM, stase pertama saya. Bukan rahasia kalau supervisor di bagian ini orangnya agak-agak nyentrik. Kebetulan supervisor saya terkenal di kalangan koas sebagai supervisor gender. Maksudnya beliau ini 'lunak' sama koas cewek/cowok, karena supervisor saya ini cowok, dia lebih 'lunak' sama koas cewek. Pas banget, kami yang ujian sama beliau, lima-limanya cewek.

Saya masih menganggap 'katanya katanya' ini mitos doang, sampai senior saya, sesama koas yang ujian dengan supervisor ini bbm ngingetin saya untuk pake baju yang warnanya cerah ceria (karena menurut dia selama ini saya lebih sering pake baju warna hitam --"), dandan yang cantik, sisiran (karena rambut saya selalu berantakan --"), dan harus wangi (bukan karena biasanya saya bau lho ya!). Bahkan senior saya ini ngingetin salah satu temen untuk nggak lupa mandi karena menurutnya temen saya nggak pernah keliatan mandi. Pffffttt.Ya nggak ada salahnya sih selama sehari agak merawat diri.

Besoknya, pas di kampus mau ujian, saya lihat keempat temen yang lain, God, mereka seriusan dandan! Senior saya yang emang udah cakep dari sononya nggak butuh banyak usaha sih, palingan cuma pake baju yang cerah ceria. Senior saya yang satu lagi, yang biasa dandan seadanya, tumbenan pake eye liner, maskara (aslik, buat nulis kata satu ini saya googling pake 'make up agar bulu mata tampak lentik dan panjang'), eye shadow, blush on, bedak tebelan, dan lipstik yang menyala. Senior saya yang khusus bbm tiap anak supaya dandan bahkan pakai rok unyu dan sempet banget ngeriting rambut. Temen saya yang dapet komando khusus untuk mandi sebelum berangkat bahkan pake lipstik.

tuh kan nggak bohong

Tetepan walaupun udah dandan kek gimana, saya nggak bisa jawab soal dengan meyakinkan. Rasanya sih itu efek kurang pede karena baju yang saya pakai. Hari itu baju saya yang paling cerah adalah baju yang paling nggak saya suka. Entah apa ada hubungannya, saya merasa baju itu yang bikin kami terpaksa prolong ujian sampai hari kedua. Padahal menurut mitos 'katanya katanya', supervisor ini nggak pernah memperpanjang ujian sampai hari kedua. Nah!

Pas hari kedua, saya udah nggak peduli dengan mitos itu. Pokoknya saya mau tampil apa adanya yang penting pede. So, I put on my favorite shirt and skirt. Cuma kemeja kotak-kotak biasa dan rok warna hitam. Rok hitam buat saya punya kesan penting dan elegan. Dan itu bikin saya pede. Dandanan dan jepitan rambut sama seperti biasa.

Di kampus, senior saya masih 'usaha'. Bahkan, salah seorang senior saya rela nahan lapar demi mulut nggak bau bawang selama ujian (secara waktu itu cuma ada jajanan pangsit bawang). Kami nunggu kurang lebih 3 jam dan sang supervisor lewat, ngelirik kita sekilas. Kemudian menghilang di ruangannya, nguji mahasiswa lain entah dari kampus mana. Dan kemudian keluar, nyamperin kita dan bilang kalo nggak perlu ujian lanjutan.

Saya antara seneng dan kecewa. Seneng karena nggak perlu ujian lagi dan kecewa karena kemarin saya mengacaukan ujian, jadi saya nggak punya kesempatan untuk perbaikan. Mungkin saking kecewanya saya nyeletuk, "beneran nggak perlu ujian lagi, dok?" yang disambut tatapan pengin membunuh keempat temen saya lainnya (kapan-kapan saya bakal cerita tentang dos and donts nya koas). Supervisor kece ini malah ketawa trus ngomong sambil senyum, "enggak, dek." Dan karena omongan saya itu, saya sempet disidang sama tiga senior saya .______.

bersambung...

You Might Also Like

0 comments