Stase IKA

05.59

Uwaaaahhh... Lama sekali tidak bersentuhan dengan blog. Dan akhirnya, setelah ditunggu-tunggu, akhirnya stase IKA alias Ilmu Kesehatan Anak hampir kelar juga. Fiuhhh...


Stase saya yang kedua ini rasanya sungguh melelahkan untuk dijalani walaupun sebenernya nyenengin juga. Kata siapa yang nyenengin itu nggak melelahkan. Bohong, bohong itu yang ngomong kalo seneng apa aja nggak berasa capek. Bohong! #ngajakberantem #maafsedangpms

Habis stase IKM alias Ilmu Kesehatan Masyarakat yang isinya dolan dolan ke gunung dan ke pantai, dua bulan saya habisin di rumah sakit sampai membusuk. Sebulan pertama jadi koas junior itu sesungguhnya merupakan saat-saat yang berat. Apalagi mengetahui kalau diri saya ini ternyata seorang penolak pasien, maksudnya, kalo saya yang jaga bangsal, nggak ada pasien baru. Seneng sih seneng awalnya, kalo yang lain jaga pontang panting bikin catatan medik pasien, saya bisa tidur nyenyak sampai pagi. Tapi, waktu deadline makin deket, dimana masing-masing koas diwajibkan ngumpulin 8 kasus/ catatan medik, saya yang keteteran sendiri karena miskin pasien selama di bangsal. Sementara temen yang lain udah pada santai karena kasusnya udah genap delapan. 

Di saat yang bersamaan, tibalah deadline kasus besar. Kasus besar ini hampir sama dengan catatan medik tapi harus ditelaah lebih dalam dengan tinjauan pustaka, kunjungan rumah, identifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi sakit dan tumbuh kembang anak. Ini juga saya keteteran gegara terlalu santai. Sebenernya nggak merasa santai juga secara tiap pulang udah capek banget dan langsung tidur begitu nempel kasur. Nggak jarang saya lupa mandi dan nyuekin bbm pacar (iya, sekarang udah punya pacar :"). Dan begitu bangun pagi, udah lewat adzan subuh, buru-buru mandi, berangkat ke rumah sakit, dan nggak sarapan. Seringnya baru sempat sarapan pas udah hampir tengah hari. Apalagi kalo jaga, beuhhh... Dua hari hilang dalam sekejap karena entah kenapa walaupun selama jaga itu bisa tidur tapi rasanya badan tetep pegel linu dan ketika besoknya ketemu kasur... Wah... Nikmatnya surgawi banget!

Dan karena kehectican itu, di minggu terakhir sebagai koas junior, berat badan saya turun drastis, langsung 4 kilo. Dan belum naik sampai sekarang (walaupun saya makan junk food hampir tiap hari).

Jadi koas senior itu enak, nggak seribet junior yang mesti bikin laporan kasus tiap jaga. Selain itu karena jaganya di IGD ya ribetnya pas pasien dateng aja. Syukur alhamdulillah, selama saya jaga di IGD pasien yang dateng jumlahnya cukup, sekitar 5-6, paling dikit 3. Dan semuanya dateng sebelum jam 12 malam. Jadi at least saya dapet waktu tidur 4 sampai 5 jam. Seger, walaupun habis itu sampe rumah teteeepp tepar.

Alhamdulillah sepanjang koas anak selalu dimudahkan urusannya. Mulai dari kasus dua mingguan, laporan kasus jaga, kasus besar, ujian dengan supervisor, sampe ujian OSCA. Semoga ujian kasus dua mingguan terakhir besok dimudahkan dan dilancarkan lagi dan bisa lulus dengan nilai memuaskan. Aamiin...

You Might Also Like

0 comments