Tentang Calon Suami Idaman

09.01

Sesungguhnya masa-masa koas adalah masa yang penuh godaan bagi mereka yang berpacaran, terutama kalau pacarnya bukan sesama anak kedokteran. Kenapa? Karena setiap hari, setiap saat, di setiap stase, selalu ada koas senior maupun residen yang keliatan amat sangat kece. Mungkin karena ilmunya lebih tinggi, skillnya lebih jago, mukanya lebih ganteng, bahkan sepikannya lebih maut. Hehehe. Yang jelas sih mungkin karena frekuensi ketemu lebih sering.

Grup stase saya minim banget cowoknya, apalagi di kelompok saya di 3 minggu terakhir. Semuanya cewek-cewek gosip, ibu-ibu rumpi. Tiap kali masuk stase baru, disamping cari pasien, ngerjain laporan kasus, dan belajar untuk ujian, kerjaan kami adalah berburu senior kece. Well, seringnya residen sih, soalnya tampak lebih matang, hahaha. 

Buat saya sendiri, sejauh ini saya udah nemu beberapa residen kece di bagian interna, anak, obsgyn, dan neuro. Kayaknya saya udah pernah nyinggung masalah ini deh di post yang lalu. Tapi dari seluruhnya yang menurut saya kece cuma satu yang masih single dan itupun beda agama *sigh*. 

Di bagian obsgyn khususnya, dimana banyaaaaaak banget bertebaran lelaki-lelaki yang sangat mengerti wanita, ceileee... Ada satu orang residen yang menurut kami calon suami idaman banget! Bayangin ya, tinggi, putih, ganteng, rajin olahraga, badannya tegap, langkahnya mantap (alaaah). Hehe, pinter, humoris, baikan sama junior, mengayomi, lembut, kalo ngomong pake bahasa halus (bahkan sama junior, kadang kami sampe kesindir), dan punya semacam bromance dengan salah seorang rekan sejawatnya. Kurang apa coba?!

Kurangnya ada di kami, kurang cepet kenal beliau karena beliau udah berkeluarga, anaknya udah dua, istrinya cantik, dan anaknya ganteng-ganteng nggak kalah sama bapaknya *sigh*. Kalo udah kayak gini, selain patah hati, rasanya kepingin ketemu istrinya trus wawancara gimana tipsnya biar dapet suami yang se-super duper keren si bapak dokter ini. Mauuuuu :3

Ini cerita yang saya dapet dari temen-temen. Sewaktu mereka ngobrol-ngobrol (kebetulan saya terpisah dari kelompok Darma Wanita, ihiks), bapak residen kece ini nanyain saya :3 uwuwuw. Bukan itu sih intinya. Si bapak residen nanyain mereka masing-masing pengin jadi spesialis apa, trus si bapak ngasih wejangan, "Kalian perempuan nggak usah lah masuk spesialis yang gede gede, itu biar tugas yang laki aja. Kalian kan udah berat sekali kerjaannya, mesti melahirkan dan ngasuh anak. Biar tugas berat lainnya yang laki-laki aja yang ngerjain." Dan gegara itu semuanya jadi klepek-klepek dan berharap si bapak ini ada kloningannya :"

PS. Well, ketertarikan lawan jenis gini nggak cuma ke residen sih, bahkan kadang ke temen sendiri secara saat-saat koas adalah saat dimana semua keliatan aslinya. Yang tadinya keliatan biasa aja bisa keliatan cling cling karena dia ternyata rajin, hubungan interpersonal sama sejawat dan pasien bagus dan lain-lain. Jadi, beware!

You Might Also Like

0 comments