Ujian Komuda Pertama

01.49

Hari yang aneh. Semalem saya mimpi dimarahin residen karena rok saya kependekan, padahal belakangan ini saya selalu pake rok di bawah lutut hasil ngosek baju-baju bekas ibu. Dan ada beberapa mimpi lain, yang jelas settingnya nggak jauh-jauh dari ruang penyakit dalam RSDK, maklum komuda baru :3 Hehehehe. 

Rasanya tuh... Campur aduk antara galau, galau, dan galau. Ya, macem cincau ada yang item ada yang ijo, galaunya di sini juga warna-warni, galau lapsus yang belum selesai, galau belum belajar buat ujian, dan galau ha... *sinyal ilang*. Nah gitu, jadi saya nggak bisa fokus dengan segala hal. 

Kemudian Mas In datang, jeng jeng jeng, dan dia pamer ke seluruh temen kalo dia baru aja ngepo tumblr rahasia saya yang isinya melulu curcol, kampretlah. Dan saya diledekin seharian. Kampret kampret.

Nunggu penguji dari pagi sampe hampir tengah hari, tiba-tiba residen penjab kelompok saya SMS minta supaya lapsus ditulis tangan. Hmmnaaak. Sekarang saya tau kenapa tulisan dokter jelek-jelek. Bayangin bro, nulis laporan 5 halaman folio penuh dalam waktu kurang dari 30 menit. Ini masih versi nyante, ngga tau besok-besok gimana pas koas.

Jam 1 siang, penguji tiba-tiba datang saat kami memutuskan untuk cabut saja. Ternyata nggak ada ujian, penguji yang cantik dan baik hati tadi cuma ngasih wejangan-wejangan untuk stase berikutnya. Daaaan selesai! Selow tapi capek, iya capek nunggu.

Overall, saya suka stase interna dan semoga stase pas koas nanti saya lebih berani dan luwes buat wawancara dan pemeriksaan fisik ke pasien. Duh, saya langsung speechless tiap di depan pasien dan takut-takut mau periksa. Mana bisa pasien percaya kalo dokternya ragu-ragu. Semangat tiw! Daaaan... Yang paling amazing adalah... Saya jadi rajin baca bacaan kuliah akhir-akhir ini karena seriusan nggak pede ngadepin pasien kalo ngga punya ilmu apa-apa. Agak geli aja karena saya baru beneran belajar justru pas udah lulus sarjana :))

Good luck for your study, Tiw!

You Might Also Like

0 comments