Hati yang Pecah

08.44

Beberapa hari ini perasaan saya kacau banget, nggak tau karena apa. Hormonal kali ya, karena saya lagi dapet juga. Nah, kalo 'kesenggol' dikit aja, pikiran saya jadi ikut kacau, efeknya, saya jadi nggak konsen ngelakuin apapun. Hasilnya, seminggu yang lalu saya kepleset di tangga dan kaki saya jadi memar sampai sekarang. Yang kedua, yang baru aja kejadian, pegangan saya di piring meleset dan piring itu pecah. Dan yang bikin perasaan makin (agak) kacau adalah kenyataan bahwa piring itu bentuknya hati. 

Antara amazed dan syok, saya seketika ngetwit dan ganti pm serta dp di bbm. Hahahaha, pamer banget, iya. Dan seketika itu juga temen-temen se- Indonesia raya langsung tanya, "Tiwi kenapa?" dan waktu saya cerita mereka malah nakut-nakutin itu adalah pertanda hati saya, literally, bakal pecah juga, sama kayak piring yang saya pecahin. Nah lo. 

Jadi, ada satu temen yang ngasih solusi: lem atau beli baru. Nah... Kalo bener itu pertanda hati saya pecah atau patah atau hancur sama ajalah, trus mesti diapain dong hati saya? Haruskah saya memunguti ceceran pecahan hati terus menyambungnya kembali dengan lem bernama waktu yang nggak tau butuh berapa banyak, eh berapa lama? Dan ketika udah di'lem', sama seperti piring tadi, hati saya udah nggak sempurna karena banyak serpihan di sana sini yang nggak terpungut. Atau cari hati yang lain, relain dan beli yang baru. Halah apa sih wi, kayak ginian dibahas serius amat?! 

Hahaha, well, itu sekedar intermezzo aja. Yang jelas rasanya hati saya kembali utuh karena ternyata temen-temen saya sebegitu kocak dan perhatian. Bahkan, si Fajar, temen sampe mampus itu, langsung SMS habis saya ngetwit, padahal dia sendiri nggak punya twitter. Kepo abis nggak sih? Hahahaha. Thanks guys, LOVE YOU :*

You Might Also Like

0 comments