Bosan

06.31

Tau rasanya baca sebuku utuh dari awal sampai akhir dan yang kamu inget cuma buku itu ngebosenin bahkan kamu sendiri nggak ngerti kenapa kamu tetep baca buku itu sampai selesai dan pada akhirnya kamu inget selama kamu 'membaca' barisan tulisan, membalik halamannya satu persatu, isi kepalamu nggak pernah di situ?

---

Apapun itu, pokoknya jangan sampe tenggelam dalam sesuatu yang nggak kamu nikmati, yang nggak ada passionnya, cuma dijalani aja karena rutinitas, kayak berangkat kerja atau kuliah tiap hari, tapi nggak ada pengetahuan baru yang didapet, karena selama kerja atau kuliah ya udah cuma ngelakuin apa yang harus dilakuin kayak robot, nyelesein tugas satu demi satu, cuma demi gaji atau nilai, tanpa rasa excited. Dan pada akhirnya saat semua selesai,saat sejumlah angka tercetak di buku tabungan atau di laporan akhir semester nggak ada kepuasan pribadi selain okay yang penting gaji ku masuk atau yang penting lulus. Entahlah, mungkin untuk jangka waktu tertentu kamu bisa bertahan tapi setelah itu... mungkin ada rasa bosan yang membunuh. 

Buku yang saya baca cuma kurang dari 100 halaman mungkin itu sebabnya saya nggak sampe berasa pengin mati. Tapi bayangin kalo itu soal kerjaan atau kuliah yang nggak sesuai passion bisa-bisa mati gantung diri walaupun gaji bisa buat beli mobil Mercy atau jadi mahasiswa berprestasi. Well, okay, mungkin itu maksudnya surviving beda dengan living. Dalam hal baca buku tadi saya berhasil survived, tapi saya nggak berhasil lived di buku itu. 

Okay, ini random banget. Saya tadinya cuma pengin nulis satu paragraf di atas, tapi bener juga apa yang saya baca di buku tadi "Dengan menulis, pikiran akan terbuka," dan jadilah paragraf-paragraf random di bawahnya. Dan rasanya semakin ditulis, saya semakin kayak ngomong sama cermin, cenat-cenut sendiri. Hahahahaha. 

---

Ada relevansinya nggak ya kalau analogi yang sama dimasukin ke hubungan percintaan yang hambar? Hahaha, bukan curhat, cuma nanya aja :))

You Might Also Like

0 comments