Tarawih

08.11

Malam kedua solat tarawih. Sebelas rakaat yang sama, tapi kenapa rasanya sekarang lebih enteng ketimbang waktu SD (yakalik wi). Dulu pas masih SD, pergi tarawih bareng pembantu, tetangga depan rumah yang seumuran, dan pembantunya tetangga. Walopun nggak mudeng tetep aja ikut solat, walopun kaki rasanya mau copot. 


Sampe suatu ketika, solat bareng kakaknya tetangga yang seumuran. Mungkin waktu itu saya kelas tiga SD dan si kakaknya ini udah SMP. Kakak ini suka ngobrol bareng temennya dan mulai solat belakangan, waktu jamaah udah berseru, "Aamiin..." Bener juga ya? Kan jadi nggak capek-capek banget. Akhirnya saya ikutan si kakak. 

Karena solatnya dua rakaat - dua rakaat, jadi berasa banyak banget, dan kata si kakak nggak usah banyak-banyak nggak papa, yang penting solat, saya jadi ikutan si kakak, bolong-bolong solatnya. Dua rakaat solat, dua rakaat enggak. 

Udah lupa sejak kapan jadi lebih 'ngeh' buat solat tarawih. Jadi nggak ngeluh capek karena rakaatnya banyak (ya walopun masih tetep ngitungin sih), jadi nggak bolong-bolong solatnya, dan mulai tepat saat imam baca niat bukannya waktu seluruh jamaah berseru, "Aamiin..."

Tiba-tiba kemarin kepikiran, dulu waktu SD, rasanya seneeeeeenggg banget kalo ngerti surat pendek yang dibaca imam. "Eh ini surat yang dihafalin kemarin!" dan rasanya solat tarawih itu jadi menyenangkan, tapi kalo nggak ngerti suratnya pasti mikir, "Duh, ini surat apa sih panjang banget nggak selesai-selesai. Capek pak, gerah..." Kalo sekarang... palingan gerahnya kalo yang ceramah terlalu bersemangat dan nggak buruan selesai #curhat. 

You Might Also Like

0 comments