Sekilas tentang Penyalahgunaan Obat

08.45

Jadi anaknya psikiater itu biasa aja. Nggak ada yang namanya konsultasi gratisan atau curhat colongan. Nggak ada yang namanya konseling belajar. Nggak ada yang namanya dapet resep obat antidepresan. Catet! Terutama yang terakhir tuh. 

Belakangan, sering banget ada temen ngeluh susah tidur lah, depresi lah, disforik, manik, bipolar, parno, dan lain sebagainya. Terus mulai deh, "Wi, mintain resep ke mamamu dong." Dan setiap permintaan kayak gitu akan selalu dan selalu saya jawab, "Periksa dulu, nanti dikasih resep." Dan saya selalu mendapat jawaban yang sama, "Ah pelit, cuma mau minta obat doang mesti periksa."

Resep itu nggak bisa dikasih sembarangan. Yang namanya resep itu baru bisa dikasih kalo orangnya udah diperiksa. Kenapa? Karena resep yang 'ngasal', terutama untuk obat-obatan psikiatrik, bisa mengarah ke penggunaan yang irasional dan lebih parah lagi penyalahgunaan obat. Kalo yang minta kayak gituan bukan anak kedokteran, masih bisa dimaklumin, walopun perlu dikasih tau juga. Tapi kalo yang minta anak kedokteran, itu kuliah etika sama farmakologi dikemanain?

Jangan dikira saya jengah karena nolak permintaan kayak gitu. Buat saya maupun ibu, dikatain, "Pelit, nggak mau bantu temen," yang kayak gitu itu biasa (dan mesti dibiasain). Saya sering banget denger cerita ibu tentang orang/ penyalah guna obat yang dateng ke tempat praktek dan maksa ibu buat ngasih obat yang dia mau, which is ketauan banget dia butuh obat itu untuk teler. Ibu selalu nolak pasien kayak gitu, walaupun dia bawa copy resep dari temen sejawatnya ibu sendiri, nggak akan dikasih. Apalagi kalo orangnya maksa dan marah-marah pula. Bahkan, terakhir kali, pas saya jemput ibu praktek pas banget ada orang maksa minta obat dan nggak dikasih sama ibu. Pas saya mulai jalan, dia langsung ngegas, nyalip mepet banget sama mobil saya. Rasanya kayak diteror.

Entah apapun sebabnya, orang depresi yang menggantungkan dirinya pada obat dan hal-hal nggak baik lainnya (well, sebaik-baiknya obat dia adalah racun juga) on the first place, mereka adalah orang yang manja dan perlu dikasihani. Oke, nggak ada yang larang untuk sedih, merasa merana, tapi seburuk itukah sampai menggantungkan diri pada racun? Kalo sebegitu merananya sampe ngerasa sendiri, nggak percaya sama temen, dan merasa butuh bantuan, ada yang namanya dokter, sebelum obat. Sama dokter kan bisa cerita masalahnya apa, dibantu penyelesaiannya gimana, kalopun butuh obat kan dosisnya bener dan sesuai dengan apa yang dibutuhin, yaaa anggep aja kayak personal trainer di tempat nge-gym. Jadi nggak ada yang namanya teler kebanyakan makan obat antidepresan. 

Mungkin. Ini mungkin aja sih, kenapa banyak penyalahgunaan obat di kalangan pekerja kesehatan? Mungkin karena dia merasa udah banyak belajar jadi merasa cukup tau dan cukup yakin untuk mendiagnosis diri sendiri dan ngasih terapi sesuai keyakinannya, tanpa dia sadari sebenernya ada faktor subjektif yang mungkin memburamkan objektifitas dia untuk melihat gejala dan tanda dan mengarahkan sugesti ke diagnosis tertentu. Mungkin. 

Ini kenapa sih kok ngomel-ngomel sendiri? Ah bodo amat, blog blog gue, masalah buat elo?

You Might Also Like

0 comments