Ke-gap

04.24

Hari ini rasanya campur aduk. Banget.

Bangun tidur ngecek BB, langsung keinget tugas semalem. Ngelanjutin tugas sampe sekitar jam 9 trus sarapan. Mau mandi, dapet telpon dari papa, disuruh nganterin adek ke sekolah, "sekarang," oh i hate it when someone say that word. Dikira idup saya cuma goler-goler apa? Itu udah hampir jam setengah 10, saya belum mandi, dan jam 11 harus udah nyampe kampus karena ada presentasi laporan PBL. 

Rada kepaksa saya anterin adek ke sekolah dan urusan baru kelar jam 11.15. Ya, saya telat. Sampe kelas, presentasi udah mulai. Masih kelompok pertama sih, tapi semua tempat duduk udah penuh terisi. Saya dapet tempat duduk di deret keempat atau lima gitu dari depan. Selese temen saya presentasi, si dosen, kita sebut saja dr. Zaskia, ini maju ngasih komentar.

"Kamu nyaman, Dek, presentasi dengan suasana rame seperti itu? Temenmu kayaknya di sini cuma duduk aja tapi nggak dengerin kamu presentasi," kata dr. Zaskia. Terus ada dosen lain nambahin katanya dia gerah banget sama mahasiswa yang telat sampe lebih dari 40 menit. Yes, saya termasuk, karena saya dateng jam 11.45 an. Begitulah, trus dr. Zaskia ikutan berkomentar trus kami yang telat ini disuruh duduk paling depan. Sebodolah, mau duduk mana aja sama, saya langsung pindah tanpa cari temen. Tau diri.

Presentasi berjalan lancar dan sedikit ada sindir menyindir antaraa mahasiswa dan dosen, yang bikin presentasi tadi agak hot! 

Presentasi laporan selesai, kemudian istirahat. Karena lagi libur solat, saya dan Nana ke pantry, makan indomie. Pas lagi nunggu indomie jadi, saya ngobrol sama temen. Nah... Kejadian deh...

Saya lupa awalnya gimana, sambil mainan hape saya nyeletuk kenceng, "Awas taunya habis ini kita telat lagi, trus nanti dibilang, "Dek, yang ngerasa telat lebih dari 40 menit duduk di depan...."...," kata-kata saya menguap di udara karena pas ngedongak saya liat dr. S yang tadi ikut presentasi juga lagi jalan dan liat saya, dan of course denger saya yang ngomong kenceng kek begitu. Beliau liat saya dan nyengir sambil bilang, "Hayo ya, ngerasani." 

Mampus! Saya langsung berdiri, trus bungkukin badan sambil minta maaf berulang-ulang. Temen-temen nahan ketawa karena serem juga. Mereka pada bilang, "Kamu nggak sadar to? Padahal aku langsung diem pas dr. S lewat," dan sebagainya. Ya mana tau, orang saya tadi lagi main hape. Duh, rasanya malu banget, bahkan temen-temen bilang muka saya kek kepiting rebus saking merahnya. Ampun dah. 

Padahal itu kalimat saya belum selese, tadinya saya mau ngomong, "trus aku udah duduk di depan suruh nempel papan tulis," untung belum sempet kesebut. Yassalaaaam ~ jangan lagi-lagi ngerasani dosen di dekanat. Asli, jangan! Itu pelajaran yang saya petik hari ini. 


You Might Also Like

0 comments