Sepenggal Optimisme

08.29

Ini minggu ketiga Panum dan kelompok saya kebagian Ilmu Kesehatan Anak. Rasanya seneng, takut, waswas, penasaran, dan segala macam. Saya kan pernah bilang, saya pingin jadi dokter anak. Saya juga menikmati banget kuliah anak semester lalu dan amat sangat ambisius untuk dapet nilai A dengan usaha sendiri. And I did it! Agak-agak gelo karena nggak daftar KTI Anak karena waktu itu udah buanyak bianget yang daftar, tapi yasudahlah nggak ada yang perlu disesali. Mari kita menatap ke depan *sok bijak*.

Okay, so... Di Panum ini diajarin gimana anamnesis kasus di bidang Ilmu Kesehatan Anak. Mulai dari alloanamnesis ke orang tua dan autoanamnesis ke anak kalo dia agak gedean dan udah bisa diajak ngomong. Dan yang bikin saya amazed hari ini, terutama, adalah kuliah dari dr. N.

Beliau ngajar di jam terakhir, waktu bagian nggak konsen dan tertidur pulas. Tapi mungkin karena cara ngajarnya yang asyik, nggak satupun mahasiswa meleng. Beliau banyak cerita tentang pengalaman anamnesis, beragamnya karakter orang tua: mulai dari yang cerewet, diem, galak, ngeyel, sok tau, sampe nggak tau apa-apa tentang keadaan anaknya. Beliau juga selalu ngingetin untuk memperhatikan sekecil apapun tanda yang implisit maupun eksplisit tentang kemungkinan adanya child abuse. Oh, that's cool!

Daaaan... Optimisme saya kembali tergugah karena beliau cerita kalo pada awalnya beliau sama sekali nggak pingin jadi dokter, tapi orang tuanya yang mau beliau jadi dokter. But she survived! Dan sekarang beliau jadi salah satu dokter anak paling laris di kota, beliau juga pinter dan bisa jadi dosen yang super asik. Keren banget!  Ini bukan cerita satu-satunya, ada dosen saya yang lain juga terpaksa pada awalnya dan sekarang jadi ahli kedokteran molekuler.

"Pasti di antara kalian ada yang tadinya terpaksa kuliah kedokteran. Kurang lebih 50% mahasiswa masuk kedokteran karena keinginan orang tuanya."

Masa depan itu selalu jadi misteri, saya yang dulu kepingin banget kuliah HI aja kalah sama maunya orang tua, tapi semoga semoga semoga, cita-cita saya kali ini untuk jadi dokter anak kesampaian. Aamiin... :)

Wani nduk, wani...


You Might Also Like

0 comments