Today's Journal

09.03

Di tas saya masih ada nota sepatu yang nggak jadi dibeli tadi siang :))

Siang tadi saya ngemall sama Tara gara-gara butuh banget sepatu. Tiga bulan ini saya ngampus pinjem sepatu ibu yang ukurannya satu nomer lebih kecil. Kalo dipake bentar-bentar nggak papa sih ya. Tapi kalo lamaan dikit kaki jadi lecet. Dan kalo lamaan dikit lagi, jempol rasanya mau copot, nggak ngerti gimana mekanismenya. Sebenernya punya sepatu lain sih, cuman yang satu warnanya terlalu ngajak berantem (baca: ngejreng banget) dan lainnya agak nggak pantes kalo dipadanin sama rok.

Karena kelaperan dan kepingin banget sushi, sebelum cari sepatu saya dan Tara had brunch di salah satu kedai makanan Jepang di mall itu. Dan jackpot nya adalah... Si kokinya lupa masakin pesenan kami. Parah. Banget. Padahal kami kelaperan setengah mati gegara belum sarapan dan jam 8 pagi udah nyampe kampus dan langsung disuruh ngerjain 130 soal mikro, parasit, dan patologi klinik all in English dalam waktu 2,5 jam. Haha, nggak pantes ngeluh juga sih. Ceritanya saya dan Tara iseng pingin ikutan lomba imuno-infeksi di Siriraj University Bangkok Thailand. Nah, soal yang tadi dikasih itu dalam rangka seleksi. Bener-bener merasa salah banget keisengan kali ini, mumet bro. 

Selese makan, saya langsung nyamperin tempat sepatu inceran saya. Nemu dong sepatunya. Terakhir kali saya ke sana sama sepupu, lagi promo dan harga sepatunya jadi sekitar 140 ribu. Nah, tadi pas saya ke sana harganya 280 ribu, tapi di situ ada tulisan diskon 50%. Asumsi saya harganya tetep 140 ribu. Setelah nyoba-nyoba dan gonta-ganti size, tanpa nanya harga, saya minta dibuatin nota. Taunya harga sepatu itu 280 ribu dan diskonnya cuman 10%. Bimbanglah... Bulan ini pengeluaran saya gila-gilaan dan pemasukan mulai bulan ini disetop sama ibu, jadi saya cuman bisa ngehemat yang di tabungan. Sepatunya manis sih, butuh juga, cuman nggak sreg sama harganya. Walopun enak dipake juga. Akhirnya saya memutuskan untuk membawa pulang nota belanja tanpa ditebus. Dan perasaan saya jadi nggak karuan. 

Karena bete, saya ngajak Tara ke toko buku. Ada buku yang saya incer dan berharap itu jadi moodbooster. Udah liat buku yang diincer, saya malah nyamperin rak buku lain dan dengan cepat ngambil satu buku dan impulsively ke kasir untuk bayar. Saya tertarik sama covernya. Di situ ada label harga 45 ribu dan anehnya ternyata buku itu diskon jadi 31,5 ribu. Spontan saya tersenyum geli. Bisa-bisanya yang diarepin diskon ternyata nggak diskon dan yang nggak diarepin apa-apa malah diskon :))

Nggak nyesel sih. Buku yang saya beli ceritanya bagus. Lagipula bisa jadi kalo saya beli sepatu itu saya bakalan agak nyesel karena ukuran 38 agak kebesaran buat saya sementara ukuran 37 kesempitan. Ya nggak papalah, selama musim ujan minjem sepatunya ibu dulu, kan dari karet. Ntar kalo udah mulai jarang ujan baru beli sepatu, ngajak ibu tapinya, biar kalo out of budget ada yang nalangin ;)

You Might Also Like

0 comments