My Growing Up Brother

07.16

Adek saya udah gede lho sekarang. Tiga minggu lagi umurnya 15 tahun. Dan sekalipun dia makin item dan rambut kakinya makin subur dan keriting, dia makin keliatan ganteng. 


Adek pas masih SD kelas 3
Adek saya udah jauuuuuuh lebih tinggi daripada saya. Iyalah, cowok. Udah gitu badannya gede, bukan gendut gitu, tapi berisi, dan bahunya bidang. Makanya saya suka gemes pengen peyuk-peyuk, hihi. 

He's smart. Selalu masuk sepuluh besar di kelasnya dan juga paralel antarkelas. Jagoan kan? Super rajin belajar, PR, ulangan, nggak pernah miss. Rajin solat dan puasa sunah. Aktif di ekskul water rocket dan beberapa kali ikut kejuaraan di dalam dan di luar negeri. 


Adek kelas 1 SMP
Adek saya yang dulu super manja, sekarang... masih manja juga sih. Hahahaha. Masih nggak berani tidur sendiri, masih minta dianter ke sekolah. Tapi, sejak kakinya patah, hampir dua tahun yang lalu, dia jadi berkurang ngerengeknya. Jadi lebih bisa terkontrol. Kalo jaimnya? Dih, itu sih nggak ilang-ilang. Untungnya dia punya temen-temen yang respek sama orang tua, dari temen-temennya itu, sifat jaim adek lumayan meluntur sih. 

Adek saya itu fans berat Chelsea, dia demeeeeen banget nonton bola. Dan saya suka aja ngobrol sama dia, karena saya juga suka bola, jadi kita nyambung banget. Pernah denger nggak sih, kalo dua hal yang apa ya istilahnya, bertentangan bisa kelihatan keren. Misal, dokter bedah yang pinter masak. Ya adek saya macam gini ini. Jago ngutak-atik komputer, segala macem tugas sekolah yang berhubungan dengan teknik, demen banget nonton bola dan main futsal, tapi dia jago masak juga. Bahkan lebih canggih daripada saya yang tau mi instan doang. 


Adek kelas 3 SMP
Adek saya punya beberapa sifat jelek yang saya rasa dia tiru dari saya. Misalnya, ngebantah orang tua. Bedanya, saya ngebantah orang tua/ guru pada saat yang informal, sementara adek saya nggak kenal sikon -_______- Nggak heran dia selalu bermasalah sama wali kelasnya. 

Adek dan saya akrab banget, walopun kadang suka berantem. Kita suka curcol-curcolan gitu. Kadang kalo liburan, kita suka hengot bareng. Selera baju adek saya casual dan nggak neko-neko, kayak kayak dede unyu gitu (pasti kalian gatau dede unyu *ketawa licik*), cakep-cakep simpel. Hihihihi. 

Naaaahhhh, yang rada menyayat... Adek saya yang masih kelas 3 SMP ini punya fans yang bejibun dan udah pernah pacaran, sedangkan saya belum. Ngenes kan? Ngenes. Banget. Kalo galau, dia ngegalauin mantan. Nah kalo saya, ngegalauin kasih yang tak sampai. Ck, salah gaul nih gue. 

P.S. dan saya ngerasa tipe cowok saya, semua ada di adek, kecuali manja dan jaimnya lho ya. 

You Might Also Like

0 comments