Kerandoman Pagi Ini

16.31

23 November 2012 (macem nulis diary aja nih)


Saya bangun jam 4 pagi lhooo akhirnya, setelah berhari-hari diomelin ibu karena selalu bangun kesiangan. Reaksi pertama: nyengir karena berhasil bangun pagi. Reaksi kedua: muring-muring karena semalem saya tidur jam 7, tepat habis solat isya, dan batal ngerjain proposal lagi. AAAAAAKKKKKKKK!!! Useless banget! Hari biasa aja saya ngerasa useless karena balik ngampus - hola holo - makan - tidur. Dan 3 hari ini, karena gak enak badan/ demam, balik kampus - makan - tidur. Betek betek beteeeek!!

Oke, lanjut. Akhirnya saya baca-baca literatur nyari bahan buat proposal. Saya nyari tentang hubungan perubahan hormonal pada kehamilan terhadap pH saliva dan melulu ketemunya hubungan hemodialisis terhadap pH saliva. Mungkinkah ini pertanda untuk ganti masalah lagi? Hmmm... Let's see...

Adek hari ini ulangan IPA, trus sambil belajar nanya-nanya gitu sama saya. Ah, demi apa yah pelajaran dia itu sama banget sama kuliah saya. Jadi, ini sebenernya saya yang waktu sekolah nggak pernah perhatiin pelajaran atau kurikulum sekarang yang asoy geboy seri momoy gitu? Entahlah...

Saya lagi suka banget dengerin Kelly Clarkson. Sampe adek saya gedek-gedek waktu nyetel kaset tape isinya albumnya Kelly yang Breakaway dan ganti nyetel CD isinya album Kelly yang Stronger. Hahahahahahahahah. Ya maap lho.

Balik nganterin adek, saya liat ada anak SD nangis dan nggak mau turun dari motor bapaknya di depan sekolahan. Kalo diliat sih kayaknya lagi dibujukin gitu sama bapak dan satpam sekolahnya. Hihihi. Lucu. Saya juga pernah gitu waktu SD. Saya lupa alasan persisnya apa, tapi saya bener-bener nggak mau sekolah hari itu. Parah. Dari saya yang sengaja bangun siang, siap-siap mau sekolahnya dilama-lamain, trus pas supir anter jemputnya dateng saya suruh ninggal, boong bilang mau dianter ibu. Trus pas ibu nanya kok anter jemputnya belum dateng, saya bilang nggak tau, mungkin lupa. Hahahahahahaha. Trus ibu mau nganter ke sekolah, tapi saya nggak mau, mau bolos aja. Trus dipaksa sampe akhirnya saya mau ke sekolah tapi tetep sambil nangis. Trus nyampe sekolah, saya cuman di gerbang, nggak mau masuk. Sampe dianterin ibu ke kelas. Dan saya masih terus nangis. Kalo diinget-inget nggak ada masalah dengan PR atau takut sama guru atau dibully temen, alasan saya waktu itu simpel aja, males. Yah, walopun pas kelas empat pernah kayak gitu juga tapi alesannya karena dibully guru .______.

Oke, dan kerandoman terakhir adalah... Kenapa kalo saya demam selalu disertai diare? *periksa ke dokter*


You Might Also Like

0 comments