Dreams Renewal

09.01

Rasanya udah lama banget sejak saya punya cita-cita. Masih inget rasanya waktu itu ujian kenaikan tingkat di tempat les Bahasa Inggris dan kami semua disuruh bikin presentasi satu-satu. Macem bikin tugas akhir, masing-masing kami punya tutor pembimbing, trus mesti konsultasi, bikin paper, dan kemudian jeng jeng saatnya presentasi.

Topik yang saya pilih waktu itu: Dream. Biasalah, anak AFS baru pulang, masih amat sangat idealis. Keinget gimana saya dengan semangatnya bikin paper, jauh lebih semangat ketimbang mesti bikin skripsi. Hahahaha. Saya dapat giliran presentasi pertama. Deg-degan campur excited. This is really something I love to talk about. 

Berceritalah saya tentang Mr. Honda dengan mimpinya tentang sepeda bermesin, Martin Luther King Jr. dengan mimpinya tentang persamaan hak kulit hitam dan putih di Amerika, dan RA. Kartini dengan mimpinya mengangkat derajat wanita Indonesia menjadi sama dengan pria, mendapat kesempatan pendidikan dan pekerjaan yang sama. Dan saya terus berorasi tentang pentingnya punya mimpi dan mencapainya. 

Mimpi saya waktu itu adalah menjadi duta besar Indonesia, entah untuk negara apapun. Dan sampai di mana saya sekarang? FK Undip, tidak menjadi apa-apa, selain mahasiswa biasa. Dari banyak sikap yang dibutuhkan untuk mencapai impian, di buku Dream Catcher nya Alanda Kariza, saya nggak punya lebih dari setengahnya. Entahlah, saya selalu aras-arasen. Nggak pernah total, nggak punya ambisi. Saya selalu nyalahin papa dan ibu yang nggak ngebolehin saya kuliah HI, yang sekarang sering saya sadar itu bukan salah mereka, saya nya aja yang emang nggak total, nggak berani ambil resiko, cemen, bahkan saya nggak ikut tes selain UM UGM. Dan apakah masuk FK Undip adalah sebuah kesalahan? Enggak, saya ikut dari PSSB, UM, SNMPTN. Selalu jadi pilihan pertama, jadi mestikah saya jadi orang yang tidak bersyukur dengan bilang itu kesalahan? Makin ke sini, saya mikir itu rencana Tuhan yang unik. Karena saat saya nggak perlu kos, ternyata papa dipindahtugaskan ke Jakarta, kemudian Banjarmasin, dan it costs a lot. Dan selama masa itu banyak saat di mana ibu dan adek butuh adanya saya :")

Oke, yuk udahan mellow nya. Jadi saya jalani kuliah di FK, awalnya berat, karena... Tau pertimbangan saya nggak mau masuk FK awalnya?
* kalo kamu jadi dokter, kamu bukan cuman hidup buat kamu, itu profesi, bukan pekerjaan,  tanggung jawab melekat padamu sampai mati
* kalo kamu jadi dokter, kamu harus rela tetep kerja bahkan lembur di saat yang lain asik liburan dan terima protes dari keluarga
* kalo kamu jadi dokter, kamu ngurusin orang, manusia yang punya nyawa, yang bisa merasa sakit, yang bisa menuntut kamu kalo kamu ngelakuin kesalahan
* kalo kamu jadi dokter, kamu harus bener-bener bisa bagi waktu untuk pasien, keluarga, teman, dan diri kamu sendiri

Tapi, setelah berobat ke klinik Tong Fang baca novel Doctors nya Erich Segal, saya jadi tau kalo semua orang yang akan jadi dokter bakal mengalami proses yang sama. Di seluruh dunia. Gimana hectic nya kuliah anatomi, gimana capeknya mesti ngerti biokima, gimana excited dan exhausted nya jadi koas, gimana ilmu kedokteran itu sebenernya sangat menarik, dan segala konflik serta intrik di dunia pendidikan kedokteran. Dan secara nggak langsung, buku itu yang bikin saya makin lengket dan sayang sama kuliah saya, selain temen-temennya yang super asik :")

So, here I am, renewing my dreams. Makin ke sini, saya makin tertarik dengan Ilmu Patologi Anatomi dan Ilmu Kesehatan Anak. Alasannya? 

Nilai PA saya selalu bagus, hehe, dan itu atas usaha saya sendiri karena saya tau bagian PA itu amat sangat fair. Besides, dosen pembimbing kelompok saya bisa banget ngajarin PA dikaitin dengan patofisiologi nya dan beliau bikin saya tertarik tiap kali responsi PA. Mana dosennya super fashionable dan cantik :") Saya bahkan udah kepikir kalo jadi Sp.PA pingin jadi dosen sekalian atau kalau dapet kesempatan, saya pingin kerja di RS Kanker Dharmais, dengan catatan Jakarta sudah tidak macet dan banjir. Hahahahaha. 

Kalo Ilmu Kesehatan Anak, simply karena saya suka anak-anak, saya juga join Group Work Camp bareng anak jalanan dan rasanya seneng aja ngajarin mereka tentang kesehatan. Tapi kalo menurut dosen saya, berhubung saya galak, mending saya ambil subspesialis neonatologi. Hahahahaha. Tapi setelah kuliah, saya makin tertarik sama tumbuh kembang anak :")

Saya juga tertarik sih sama Ilmu Bedah atau Forensik, tapi kayaknya kalo bedah itu terlalu menguras tenaga dan mesti berpacu dengan waktu, sedangkan forensik agak creepy ya. Hahaha, yah entar suami saya ajalah itu... Hehe, amin amin amiiiin....

baru didera patah hati gegara pak dosen pujaan hati ternyata udah punya anak istri. dan beda agama pulak. huhuhu T.T

You Might Also Like

0 comments