Buang Waktu

17.57

"Wi, kamu tuh mbok belajar. Dua jam aja sehari."
Waktu ibu bilang gitu ke saya, entah kenapa rasanya saya pingin marah. Ada setan di otak saya. Dan pagi ini, dua hari setelah ibu nasehatin itu ke saya rasanya... Nyesel. Nggak salah, yang ibu bilang itu sama sekali nggak salah. Dua jam itu nggak ada apa-apanya. Saya bisa dua jam nongkrong di depan tivi nonton dvd korea, saya bisa dua jam duduk di depan komputer asyik twitteran, chattingan, blogging, atau nonton video di youtube. Saya bisa begitu dua jam, saya bisa lebih. Tapi entah kenapa waktu ibu nyuruh saya belajar dua jam aja itu terdengar kayak saya dipaksa belajar 20 jam. Dan rasanya kayak kalo saya belajar dua jam itu, saya nggak punya hidup yang lain. Rasanya kayak di kampus udah belajar masa di rumah mesti belajar lagi. Padahal di kampus pun saya cuman belajar kurang dari 4 jam sehari. Ah, rasanya kalo otak lagi bener gini nyesel banget buang waktu selama ini. 
"Libur empat hari itu, harusnya udah bisa jadi satu proposal penelitian."
Dan saya masih stuck di Latar Belakang Masalah. Dua hari setelah liburan berakhir. Awrrrr!!! *pengen makan diri sendiri*

You Might Also Like

0 comments