Snow White and The Huntsman

08.53

Kemarin saya jalan sama temen sebangku pas kelas XI, Tyas. Setelah lama nggak kontak, tiba-tiba dia ngajakin main seminggu yang lalu dan saya ajakin dia nonton kemarin siang. Well, kami nonton Snow White and The Huntsman.


Sebenernya kami berdua sama-sama nggak terlalu suka Kristen Stewart secara dia itu aktris yang paliiiiinggg nggak ekspresif. Hehehehe. Tapi ya karena kami nggak mampu nonton Prometheus yang 3D, sama-sama udah nonton MIB3, dan sama-sama udah ada janji nonton Madagascar 3D sama adek, kita nonton deh film itu. 


Dasarnya sama sih ya kayak cerita Snow White nya Disney. Jadi, si ibu tiri nya yang jahat itu iri sama kecantikannya, ngasih apel beracun, kemudian dia koma (?). Hehehe. 


Bedanya, di sini konfliknya agak sedikit lebih banyak, dan settingnya lebih dark. Kalo nggak salah istilahnya dark fairy-tale. Yah, gitu deh. 



Jadi, si Snow White itu anak dari pasangan raja dan ratu di sebuah negeri antah berantah. Snow White punya kulit seputih salju, bibir semerah darah, dan rambut sehitam bulu gagak. Cakep banget nggak sih?


Snow White ini semacam punya cinta monyet dengan anak bangsawan yang namanya William. Mereka suka main bareng, bercandaan, kejar-kejaran unyu gitu deh. 


Kemudian, waktu si Snow White kira-kira seumuran anak SD, sang ratu meninggal. Raja jadi sedih dan kalut. Nah, di saat itu, sang raja ini dipancing untuk perang dengan kerajaan kegelapan (ato kerajaan iblis ya?), pokoknya perang. Di perang itu raja nemuin karavan dan ada tahanan di dalemnya, namanya Ravenna. Saking cantiknya si Ravenna, raja langsung move on dan nikah sama Ravenna. 


Nggak taunya, si Ravenna ini... semacam penyihir mungkin ya? Dia ngebunuh sang raja dan pasukan kerajaan iblis yang dipimpin adiknya langsung menguasai seluruh kerajaan. Pas si Snow White mau kabur bareng William dan ayahnya, dia ketangkep sama pasukannya Ravenna dan dikurung di menara. Tapi, Ravenna menyebar isu kalo Snow White ini udah mati.


Kemudian 20 tahun berikutnya, si Ravenna masih aja cantik jelita. How come? Ternyata, tips nya adalah dia nyulikin cewek-cewek cantik, kemudian ngisep aura masa mudanya. Saya curiga Ravenna ini punya hubungan dekat dengan dementor. 


Suatu kali, Ravenna bercermin (sebenernya itu bukan cermin, tapi gong, maklum Ravenna bukan orang Indonesia, jadi mau aja ditipu). "Mirror mirror on the wall, who's the fairest of them all?" dan untuk pertama kalinya si cermin (gong yang berubah jadi jelmaan dementor?) bilang kalo ada wanita yang lebih cantik dari dia. Snow White. Dan kalo dia berhasil ngedapetin jantungnya Snow White, dia bakalan cantik seumur hidup tanpa perlu meng-upgrade kecantikannya dengan makan aura masa muda wanita-wanita cantik. 


Saat jantungnya Snow White mau diambil inilah, Snow White kabur. Dan Ravenna nyewa Huntsman alias pemburu untuk nanngkep Snow White. Tapi kemudian si pemburu ini malah berpihak sama Snow White dan berusaha ngebantu Snow White untuk pergi ke kediaman bangsawan (siapa lupa namanya) pokoknya si ayahnya William. 


Di saat yang sama, William denger berita kalo Snow White masih hidup, dan dia berusaha untuk nemuin Snow White dengan pura-pura bergabung dengan pasukan istana iblis yang ngejar si Snow White. 


Sisanya hampir sama sih... Ketemu 7 kurcaci gitu, trus makan apel beracun, trus koma gitu. Tapi endingnya agak beda sih.... Hehehehe, ditonton aja ya. Kalo saya sih suka-suka aja dan nggak kecewa. Hmmmm... mungkin saya suka settingnya, efeknya, apalagi pas bagian taman kurcaci nya, cantiiiiikkk banget. Dan di situ, Kristen Stewart cantik bet dah. William nya juga ganteng dan Huntsman nya macho abis. Tonton aja sendiri :D


Yang saya suka dari film ini lagi, pelajarannya meeen... 

  • Yang bikin cewek klepek-klepek itu bukan cuman kecupan, tapi bukti nyata kalo cowok itu emang bisa diandalkan
  • Dan... Cewek keren itu cewek yang kuat, punya semangat, tapi tetep bisa berlaku lembut
Hehe, sotoy banget :P


You Might Also Like

0 comments