Musibah Liburan Bersamanyaa....

05.22


Liburan sama sepupu saya, Reni, emang nggak pernah ada matinya. Bayangin aja, tiap kali liburan sama dia, saya kena musibah *moga2 dia nggak baca. Hahaha.



Inget banget dulu pas masi kecil, kita naik sepeda boncengan. Dan aku baru sadar, dari dulu nggak berubah, dia yang selalu boncengin saya. Hahahaha. Poor you, cousin.

Nah, musibahnya:


Pas kita naik sepeda itu, kita ngelewatin satu gang yang terkenal banyak anjingnya. Di pinggir jalan, ada anjing gueeedeee banget lagi tiduran. Si Reni ini takut banget sama anjing. Dia langsung teriak teriak, "Mbak Tiwiiii!!!! Ada anjiingggg!!!!" aku cuman bengong-bengong sementara dia terus teriak teriak nggak karuan. Nggak nyangkanya, dia langsung turun dari sepeda dan lari kenceng ninggalin aku yang terduduk bego di sadel belakang. 



Aku baru sadar dan ikutan teriak, "ANJIIIINGGGG!!!!" sambil ngibrit lari ngikutin Reni dan sepeda jatuh berkelontangan. Si Anjing nggak bergeming, dia cuman ngelengak terus tiduran lagi, padahal tetangga-tetangga udah pada keluar denger teriakan heboh kita. Yang punya dateng dan marahin anjing yang terdiam itu. Hehehe, maaf ya anjing...

Setelah diyakinin sama tetangga kalo anjingnya nggak galak baru deh kita ambil sepeda dan ngacir pulang. Malu!

Liburan sebelum PMB juga lumayan gila, bisa dibaca di postingan lama yang tukeran sepatu di jalan lah, terjebak di tengah mas mas gila. 

Oya, beberapa bulan lalu, par Reni nginep di rumahku, ujan deres banget. Taunya, ada jemuran yang nyumpel di saluran air di atas/ lantai 2. Nah. Gara-gara itu, air masuk dan BRESSS!!! Ujan deh di dalem rumah, kita ngepel sampe jam 12 malem dan terkapar sampe paginya. Ckckck.

Nah, yang baru-baru ini kejadian, selain senam kaki tiap pagi ngakalin motor biar nyala, adalagi yang laen. Oke. Motor-motoran pake motor tetangga, check. Nah, motor saya udah fungsi lagi nih. Jadi saban hari kita keluyuran terus. Nggak tau mulai kapan, motor saya knalpotnya sembret. Kalo gas nya dikendorin langsung bunyi BRETT!!! ato DORRR!!! kenceng banget. Maklum cewek, nggak ngerti gituan, katanya sih pembakaran bermasalah. 



Saking seringnya bunyi sekarang, kita sok cool aja kalo motor sembret di jalanan. Geli juga ngeliatin orang-orang tampangnya pada bingung pas ada bunyi begituan. Hahaha. 

Satu lagi, tadi pagi saya dan Reni terancam dorong motor ke Unnes. Ceritanya, kita mau ke kampus Reni di Unnes buat perwalian. Dan seumur-umur saya tinggal di Semarang, baru tau yang namanya jalan ke Unnes tuh nggak oke banget. Naik turun, kanan kiri kayak hutan gitu. Mirip-mirip di Udayana. Yang nggak oke lagi, bensin motor saya EMPTY di situ. 

Wuaaahhh, saya panik banget jelas. Masa' iya mogok di situ? Mana pas saya tanya, Reni bilang nggak ada SPBU di situ. Mati aja lo! Kita langsung celingukan nyari tukang bensin oplosan. Gapapa deh, daripada ngedorong motor ke Unnes. Mending kalo jalannya naik turun, ini udah naik nggak turun-turun. Bah!

Untungnya kita nemu kios bensin di situ, alhamdulillah. Padahal saya udah nyiapin anceman: 'Ren, kalo sampe mogok, kamu dorong sendiri. Aku mau naik angkot!' hahahaha.

Yah, itu deh beberapa yang aku inget tentang musibah bersama Reni sepanjang liburan kami. Ralat. Maksudnya itu musibah yang masih bisa diketawain. Kalo handphone saya ilang itu, sampe kapan juga saya nggak mau ketawa. Awrr!! 

P.S. Belum ikhlas hape ilang.

You Might Also Like

0 comments