Cowok

21.34


Well, ini tentang seorang temen SD saya. Dia cowok. Pernah sekelas sama saya pas kelas empat. Dia anaknya baek, pinter, lucu. Sayang, agak cengeng. Culun lagi. Hehehe..
Karena dia duduk di belakang saya, kita jadi akrab. Sering bercandaan, jajan bareng, contek-contekan, de el el. Sampe kita naik dan pisah kelas.
Kita masih akrab aja. Anak kecil. Pas tambah gede, kelas lima - kelas enam, yang saya denger, dia naksir sama saya. Ngga tau saya ato dia yang berubah lebih dulu, kita jadi ngga pernah nyapa lagi. Kalo ketemu juga berlagak ngga kenal. Sampe pas kelas enam SD, kita piknik ke Jogja satu sekolah, dan dia duduk di bangku sebelah saya, tetep kita ngga ngobrol lagi.
...
Masa orientasi dua tahun yang lalu, saya ngisi salah satu sesi. Eh, di kelas itu ada anak mirip banget sama dia. Saya ngga berani nyapa, takut salah orang. Dia juga kayak kaget gitu liat saya. Dia cuman diem. Terus pas perkenalan diri, saya nangkep dia langsung nunduk malu setelah saya nyebutin nama, ato perasaan saya aja?
Saya pura-pura deketin dia, cuman untuk liat lebih jelas name tag yang tergantung di seragam SMP nya. Ternyata bener. Dia cowok itu.
Berikutnya, dia resmi jadi adek kelas saya. Kita sering ketemu, tapi diem-dieman doang. Pernah saya senyumin, eh dianya pura-pura ngga liat. Jangan-jangan bales dendam yang dulu itu?? 
Sampe suatu hari saya terpaksa datengin dia dan ngomong untuk tanya sesuatu. Dan wow!! Ternyata dia makin keren, dan jelas sangat berbeda dengan yang dulu. Hihihi.. Saya yakin, dia beneran cowok! Dulu, saya sempet ragu. :p
Hmmm... Cowok... Kenapa begitu cepat berubah??

You Might Also Like

0 comments