Part 10 - [Additional]

07.54

Btw, posting ini masih nyambung ama yang di bawahnya...
Pas di Hotel APA Chiba, menjelang tidur, aku dan Cissya iseng-iseng pengen nonton TV. Kita mencet-mencet remote, pindah dari satu channel ke channel lainnya, tapi tetep nggak nemu sesuatu yang bisa ditonton. 
Tau tau, kita denger ada orang ngomong bahasa Indonesia di salah satu channel dan kita gedein volumenya. Ha-ha. Kita pun bersorak seneng, lebih ke arah norak tepatnya, "Yey!!! Di tivi Jepang ada bahasa kita!!" Dan kita langsung interested banget buat ngikutin acara itu ampe habis.

Ternyata, itu acara Reality Show. Jadi, orang Jepang dikirim ke Indonesia, daerah pedalaman, yang nggak ada listrik, adanya cuman kebo, gubuk, sama sawah. Terus si orang Jepang tinggal sama penduduk setempat, bantuin kerja jadi petani. Si Jepang di situ selama sebulan. Dan pas dia mau pulang, dia kasi uang sama 'hostfam' -nya, terus nangis-nangis, pelukan.
Kayaknya, lokasi Reality Show itu ada di Jawa karena si Pak Tani ngomong gini pake bahasa Jawa, "Yo, aku sedhih pisah karo bule Jepang. Dheweke wis mbantu aku kerja. Aku ora bisa basa Jepang, tapi dheweke gelem sinau basa Jawa."
Oooohhh... Pantesann... Kalo di Jepang, orang Indonesia dikira orang udik. Secara yang ditampilin di tivi yang di pedalaman doang. Hmmm.. Gak heran dehh . -kesimpulanku dan Cissya-

You Might Also Like

0 comments