Part 6 - An (Un)Farewell Party

07.40

Part 6.
[Kamis, 6 Desember 2007]

...






Sesuai jadwal, hari itu nggak ada sesi. Yang ada cuman penutupan orientasi, belajar japanese table manner, rehearsal, dan farewell party.


Keluar dari camp sekitar jam 10-an, kita langsung ke Resto Jepang. Di sana disuguhin macem-macem makanan Jepang "Bento" style. Diajarin cara mulai dari pake sumpit, buka tempat makan, cara megang gelas, tata cara makan, sampe cara naro sumpit setelah makan.


Minumannya, tentu aja ocha khas Jepang. Nah, buat menu tambahan, ada wasabi. Gumpalan ijo ini, enak banget diliat, sampe bikin kami semua penasaran pengen nyoba. Tapi, setelah nyoba.. Deng deng deng deng!!!


Semua anak langsung buru-buru nyamber ocha yang walopun pait juga. Hehe..


Dari Resto Jepang itu, kami ngelanjutin perjalanan ke daerah Rasuna Said, tempat diadakannya Farewell Party. Selama perjalanan, aku ngerasa cemas banget.


1. Belum ada kepastian apa keluargaku bakal dateng.
2. Kalo ortuku nggak dateng, malemnya aku mau tidur di mana?
3. Aku berharap banget keluargaku dateng karena Farewell Party ini special buat mereka, terutama adekku yang ultah di hari yang sama.
4. Badanku tiba-tiba gemeteran nggak jelas.


Sampe di Rasuna, kita segera sholat dan mulai rehearsal. Rehearsal berjalan agak alot, karena anak-anak yang kurang tidur malam sebelumnya udah mulai nunjukin gejala kurang enak badan. Setelah rehearsal, kami semua buru-buru ganti pakaian adat dan dandan.


Nah ini dia! Emang aku cewek, tapi aku sama sekali nggak bisa dandan. Sehari-hari cuman pake bedak tipis. Dan kali itu, aku mesti pake foundation, bedak, lipstik, blush on, eye shadow, eye liner, dan segala tetek bengeknya by ny own self. Bbbeuh.. rotasi 180 derajat!!


Mana aku makin cemas karena pesawat yang bakal ditumpangi keluargaku udah delay tiga kali karena cuaca buruk. Dan aku sama sekali nggak berharap penerbangannya di-cancel. Hft,


Farewell Party dimulai tepat sesuai jadwal, ortuku belum dateng. Tapi, waktu kami semua naik ke atas panggung, aku liat keluargaku: ibu, papa, adek dateng semua, aku langsung tambah semangat. Dan aku ngelambaiin tangan ke arah mereka dan mereka liat aku.


Setelah sambutan dari Panitia Jenesys dan wakil dari Kedubes Jepang, acara puncak pun dimulai. Acara diakhiri dengan penyematan badge merah putih yang menandakan kami telah menjadi duta bangsa Indonesia. How proud!!


Acara berakhir, kembali ke penginapan, kali ini nggak masuk camp lagi.


Malem itu, badanku panas, demam tinggi. Aku langsung tidur tanpa bersihin make up. Dan tau kenapa aku terbangun tengah malem??


Ternyata, ibuku dengan lembutnya bersihin wajahku yang belepotan make up. Beliau juga ngompres jidatku yang panas banget. Uhh... Aku yakin, beliau sebenernya juga nggak dalam kondisi benar-benar fit. Tapi, beliau masih sempet urusin aku, bahkan nge-pack barangku. Thanks, Mom. I'm sure that was not a real farewell party.

You Might Also Like

0 comments