Karimun tidak sama dengan Charade

22.27

Setelah kurang lebih 8 bulan vakum, akhirnya aku mulai latihan nyetir lagi. Yah, udah lumayan bisa dan berani. Hehehh. Tapi, mau dilancarin dulu deh, cuz baru boleh bikin sim juga masi 4 bulan lagi.


Latihan nyetir, bikin aku inget sama masa lalu yang nggak lalu lalu banget. Tapi, yang jelas stupid banget!!


Jadi, waktu itu, aku lagi libur. Sore-sore, ibu telpon, nyuruh aku manasin mobil. Aku langsung ngambil kunci dan manasin mobil. Tiba-tiba pikiran nyelenehku mulai jalan...


Pas itu, aku baru banget latihan mobil. Baru kurang lebih lima kali latihan. Tapi, aku udah megang basicnya. Maju sama mundur. Hehe.


Nah, adrenalinku memuncak, waktu ngebayangin, gimana kalo latian nyetir sendiri??


Langsung aja tuh, aku buka jendela lebar-lebar, biar ada angin, jadi nggak grogi. Dengan yakin, aku copot kunci stang, aku tarik hand rem nya. Mulai nginjek kopling penuh, pindah persneling buat mundur, dan gaaaasss!!! Dan Ciiiiiiitttttt....!!!! Aku ngerem sekuat tenaga.


Selama ini, aku nggak pernah nyetir Karimun, biasanya yang aku setir tuh Charade, dan aku udah bisa ngira-ngira, seberapa dalem pedal gas diinjek biar jalan. Ternyata, pake Karimun, belum ada "feel"- nya, jadi waktu nge-gas, si Karimun meluncur keras ke belakang. Untung sempet ngerem sebelum nabrak pager.





Masih shock, aku nginjek kopling lagi dan masukin persneling ke gigi 1. Masih nggak bisa ngerasain, mobilnya meluncur ke depan cepet banget. Yang ada di bayanganku, "Mampus!!! Ya Allah, ampuni dosaku!!! Bentar lagi nii mobil nabrak tembok!!" Aku cuman merem sambil ngangkat kakiku dari semua pedal yang ada di bawah setir. Dan....


Settttt... Mobil berenti, mesin mati, nggak ada tanda-tanda kehidupan. Yang aku tau, mobil udah nabrak pot, tapi belum nabrak tembok. Huhu, langsung aku bersyukur... Alhamdulillah...


Karena mesin mati, aku jadi panik. Ngebuka pintu pun aku nggak bisa. Mana nggak ada orang di rumah pula. Aku harus cari cara keluar dari mobil!! Akhirnya, setelah nekuk tubuh dengan pose yang nggak jelas, aku keluar lewat jendela mobil di sampingku, yang udah aku buka lebar.


Sampe di luar, setelah perjuangan nekuk tubuh membentuk sudut lancip di sana sini, aku buru-buru ngecek, apa ada bagian mobil yang lecet. Cuz kalo ada yang lecet, pasti deh aku bakal ditanyain, kenapa bisa kayak gitu.


Dan aku bersyukur sekali lagi. Alhamdulillah.... Nggak satupun bagian mobil ada yang lecet. Tapi, tapi... Oooo Maiii Gossshh!!! Aku nabrak pot!! Aku cepet-cepet nyingkirin pot yang pecah dan mindahin tanamannya ke pot lain yang mirip.


Masalah muncul lagii!!! Aku baru inget kalo kunci mobil masih di dalem. Apalagi, kunci stangnya belum aku pasang lagi. Duh, bisa ketauan!!! Aku pun mikir gimana caranya masuk ke dalam mobil. Masak mau lewat jendela lagii???


Dan setelah mondar-mandir bingung, aku menyadari satu hal! Terang aja tuh pintu tadi nggak bisa aku buka. Kan masi dikunci... Langsung aku coba narik kancing kunci di mobil dari luar. Dan... Klek! Kunci kebuka. Bersyukur lagi ditambah rasa begoo bangett... Akhirnya, aku nepuk jidatku sendiri (ya iyalah, masak jidat orang lain??).


Aku masuk lagi ke dalem mobil dengan hati riang, karena udah bisa mecahin masalah yang nyaris bikin kepalaku pecah. Aku turunin hand rem, tutup jendela, matiin mesin, pasang lagi kunci stang, dan keluarlah aku dari mobil dengan cara sangat normal. Ahaha...


Haha.. itulah kejadian paling memalukan sepanjang sejarah aku latihan nyetir mobil. Hehe, sekarang masih latihan juga sih, tapi moga-moga aja nggak kejadian kayak gitu lagi. Amin...






.: link gambar: www.balibestrate.com :.

You Might Also Like

0 comments