Ini Gila!!! Ini Cinta??

22.27

Di posting yang sebelumnya, aku sempe cerita kalo di Lombok aku ketemu cowok yang mirip Kukuh Adirizky, di sini aku pengen memperjelas prosesnya. Sekalian aku melampiaskan rasa kangen sama cowok itu. Hehehe...

Jadi, waktu itu udah jam 06.00 WITA, dan aku sama ibu baru aja keluar dari kamar buat jalan-jalan di tepi Pantai Senggigi. Tadinya, aku males banget. Hawanya pengen meluk guling terus.

Tapi, ternyata, aku beruntung karena nggak ngikuin hawa nafseku itu. Halah, bahasanya berat banget. Jadi, intinya, aku tetep jalan-jalan sama ibu walopun matahari udah mulai muncul.

Nah, di depan Hotel The Sentosa, kita berenti. Di sana banyak banget, orang yang lagi jualan kaos khas lombok ato perhiasan mutiara. Ibu pengen beli beberapa buat temennya di Semarang. Aku sih ngikut aja. Karena nggak bisa nawar dan emang nggak mood belanja, aku cuman senyam senyum ngeliatin ibu tawar-tawaran sama si abang yang jualan. Nggak lama kemudian...

Dateng ibu-ibu pake jilbab, sama anaknya yang SUMPAAAAHHH!!! CAKEPPP BANGETT!!! plus tinggi, jalan ke arahku sambil senyum ramah. Terus si ibu itu langsung ngomong, "Wah, ini Tiwi, ya?? Kamu koq udah gede sih? Tambah manis lagi. Ibunya mana?" dan aku yang nggak sempet jawab karena masih mikir tuh ibu siapa dan emang kehabisan napas gara-gara liat anaknya yang breath taking itu, cuman nunjuk ke arah ibu. Ibu akhirnya ngelinguk dan ternyataa....

Ibu yang dateng sama anaknya tadi ternyata temen ibuku. Orang itu juga yang sering bantuin ibu ngurusin aku kalo ibuku lagi sibuk urusan kantor. Dan anaknya yang SUMPAAAAHHH!!! CAKEPPP BANGETT!!! itu ternyata temen maenku waktu masih kecil. Aku pun salaman sama cowok yang SUMPAAAAHHH!!! CAKEPPP BANGETT!!! itu dan keluarganya.

Sebut aja si SUMPAAAAHHH!!! CAKEPPP BANGETT!!! itu, L. Nah, si L ini wajahnya pemalu banget. Tipe aku bange lah. Malu-malu, tapi punya mata yang misterius and a very gorgeous smile. Uah, megap-megap kayak ikan koki deh aku, kalo lia dia.

Udah gitu, anaknya tinggi lagi, kulitnya item, tapi manis. Hyaaaahhhh... mirip mirip Kukuh Adirizky gitu deh. Sumpah!!! Breath taking abiss...

Dia nggak ngomong apa-apa pas kenalan lagi sama aku. Kita berdua cuman tersipu malu.Ahahaha...

:: Oh, malunya hati ini,
Bila kuinga saat itu,
Kami hanya saling berpandang,
Dan terdiam terpaku,
Oh Tuhan, hanya dirimu,
Yang menyaksikan segalanya,
Oh Tuhan, tolonglah daku,
Katakan padanya,
Kucinta dia...
P.S. aku ganti "Tuhan" cuz waktu itu, gak keliatan bulan, n.n

Nah, abis itu kia pisah. Tapi, aku sempet jalan di belakangnya, dan ngeliatin dia dari belakang. Saking terpananya, aku lupa mau motret dia. Haha.

Nggak tau kenapa, sejak ketemu dia, yang ada di pikiranku cuman dia dia dan dia. Nggak ada yang lain. Aku sampe bingung sendiri, gara-gara pengen ketemu dia. Alamak...

Sore, aku diajak keluar cari oleh-oleh sama ibu. Dan nggak tau kenapa, tiba-tiba aku mengumandangkan doa dengan stupidnya.. "Ya Allah, kalo abis ini aku ketemu dia. Berarti, dia itu jodohku."

Nggak lama kemudian, aku dijemput sopir, terus jemput ibu di Hotel The Sentosa. Nah, pas lagi ngalamunin si L, tiba-tiba dari arah yang berlawanan, ada mobil lewat dan aku liat si L di mobil itu. Ualahhh... Tapi, aku nggak terlalu yakin cuz cuman sekilas liatnya.

Tiba-tiba aku denger lagunya Jason Mraz yang judulnya "I'm Yours". Aku nyari asal suara lagu itu, dan pas aku ngelinguk ke belakang, ternyata ada si L, di mobil yang jadi asal suara lagu itu. Udah gitu, dia langsung senyum ke aku. Hwaaa.... Tuhan!!!! Doaku kali ini dikabulin!!! Hahaha....

Jujur aja nih, emang aku yang terlalu polos, ato terlalu stupid, doa itu selalu aku kumandangkan kalo lagi bener-bener naksir sama cowok. Tapi, baru kali itu dikabulin, sebelumnya sama sekali nggak pernah. Haha, apa ini kebetulan aja?? Whaever, yang jelas, ini udah bikin aku cukup bahagia.

Dan aku pun berdoa yang sama, berharap besoknya bakal ketemu di bandara. Awalnya, aku udah hopeless karena nggak juga liat dia di ruang check in. Sampe akhirnya aku liat dia masuk ruang tunggu keberangkatan. And he smiled at me. Haha!!

Ibuku langsung aja ngacir mau ngerumpi sama ibunya si L. Pas aku mau ikut, malah disuruh jagain barang. Uahhh... Akhirnya, aku sendiri sambil sekali-kali ngelirik dia (yang herannya selalu nyadar dan senyum ke aku) sampe pengumuman pesawat dia segera boarding.

And that was the farewell. He only shaked my hand and gave me his gorgeous smile. Bu i hope, tha wasn't the last time, i see him. I do want to see him again, and ask for his number, lol.

Aku yang lagi lebaii banget ngeliatin pesawatnya yang siap take off, sambil nyanyiin dengan sanga pelan, lagu "Leaving on A Jetplane". Tiba-tiba ujan turun deres banget. Aku berharap pesawatnya nggak jadi berangkat. Tapi, kali ini nggak dikabulin. Hehe.

You Might Also Like

0 comments