Here I Am

18.19

Hahaha... Dan minggu ini, aku menghabiskan weekend di Lombok, The Sister Island of Bali. Sebenernya ini weekend yang rada maksa karena aku bersenang-senang mulai hari Jumat dan bukannya hari Sabtu.

Sebenernya, hari Jumat tanggal 24 Agustus 2008 kemarin, aku masih harus mengikuti mid-test di sekolah. Mata pelajaran terakhir, Bahasa Inggris. Tapi, godaan ditambah hasrat untuk menjelajah lebih banyak tempat di Indonesia membuat aku mengambil keputusan untuk ikut make up test. Ahaha.

Berangkat dari Semarang pukul 04.30 pagi menuju Jogja. Keterbatasan Bandara Internasional (saya nggak yakin predikat itu masih nempel ato nggak) Ahmad Yani, Semarang yang nggak ada pesawat ke lombok ataupun ke bali, membuat saya dan ibu harus berangkat lewat Bandara Adi Sucipto, Jogja. Sebenernya, ada sih pesawat Semarang-Surabaya, Surabaya-Lombok. Tapi, yah emang nggak dapet tiket yang itu, mau gimana lagi. Hehehe...

Berangkat jam 04.30 pagi itu, berarti aku harus bangun jam 03.00 pagi. Padahal, aku sendiri baru tidur pukul 00.30 dini hari. Hoaahhhmmm... Ngantuk banget rasanya waktu itu. Dari Semarang ke Jogja cuman butuh waktu dua setengah jam, karena hari masih pagi banget, belum macet, dan sopirnya cekatan abis, ngebut terusss...

Pas baru nyampe Magelang, saya agak was was takut penerbangan delay karena tiba-tiba turun ujan deresss banget. Nah lo! Untungnya, sampe di Jogja langit cerah terang benderang.

Nah, karena masih ada waktu beberapa jam sebelum take off ke Denpasar, aku sama ibu mulai keliling di ruang check in. Pertama, kita makan dulu di lounge yang ada di situ. Dasarnya, mahal banget tuh di bandara, masag harga secangkir teh panas itu Rp 20.000, 00 dan harga secangkir coklat panas Rp 30.000, 00. Itu masih mending. Waktu ibu pesen mie goreng pake telor ceplok, apa yang dateng?? Cuman sepiring kecil indomie goreng pake sedikit sayuran dan telor ceplok. Dan tau berapa harganya?? Rp 30.000, 00 lagi!! Oooo... mai god!! Emang sih, makanan yang kita dapat nggak seberapa. Kalo orang yang emang punya duit dan niat makan di situ paling nyantai aja, itung-itung bisa liat pemandangan di landasan pacu. Heheh.. Kalo aku sih, berhubung yang bayar semuanya ibu, saya cukup menikmati sambil ngeliatin pilot-pilot muda nan ganteng bin gagah itu. Ahahakz.

Di Periplus, aku sempet liat orang mirip banget sama VJ Daniel, sampe-sampe aku ikutin dari belakang buat liat apa dia beneran VJ Daniel. Eh, ternyata waktu dia noleh... Dia bukan VJ Daniel. Uhuhu!! Untung deh belum sempet aku ajakin buat foto bareng. Kan malu tuh kalo kejadian.

Sekitar pukul 09.00, aku dan ibu take off menuju Denpasar. Sampai Denpasar pukul 11.15 WITA. Penerbangan ke Lombok, take off pukul 17.10 WITA dan berarti aku masih punya waktu beberpa jam untuk jalan-jalan di Bali. Setelah wira wiri nyari tempat buat nitipin koper yang seabrek karena pindah penerbangan, akhirnya kami terdampar di International Arrival Terminal. Nah lo! Dari situ, kita berdua mau jalan-jalan ke Kuta. Dan tau gak ongkos taksinya berapa?? Rp 50.000, 00. Tadinya, aku mau nolak. Tapi, ibu oke-oke aja tuh keliatannya, ya udah aku ngikut aja. Padahal, ternyata nggak jauh-jauh banget. Dan kalo naik Blue Bird, satu-satunya taksi yang pake argometer di Bali, nggak bakal habis segitu.

Di Pantai Kuta, aku dan ibu beneran kayak orang ilang. Di sana yang ada hanyalah bule-bule ber-bikini atau ber-boxer ria sambil berjemur. Nggak tau kenapa ibu geli banget dan pengen motret bule-bule yang berbikini. Uahahahah...

Udah sampe Pantai Kuta, sayang dong kalo cuman melongo. Alhasil, aku cuman becek-becekan sendiri nggak jelas kayak orang ilang di siang bolong. Ampun dah..

Bosen di Pantai Kuta, kita naik taksi 'gadungan' ke Centro, Discovery Mall. Kali ini bayarnya Rp 40.000,00. Di sana kita cuman keliling beli kacamata, sedikit oleh-oleh, dan makan di salah satu restoran. Hmmhh, lumayan lah bisa ngadem. Secara di luar panas gila!!! Aku kepengen banget beli kaos yang ada tulisannya I LOVE BALI. Tapi, nggak ada yang ukurannya pas. Uah!!

Balik lagi ke Bandara Ngurah Rai, kali ini pake Blue Bird dan cuman abis ongkos Rp 15.000, 00. Lah, jauuh banget kan?? Setelah nunggu pesawat yang ternyata delay sampe jam 17.30, akhirnya kita berangkat juga ke Lombok dan turun di Bandara Selaparang, Mataram 20 menit kemudian.

Kita dijemput dan dianter ke hotel. Nama hotelnya, Senggigi Beach Hotel. Bener-bener nice place banget lah. Di belakangnya langsung terhampar Pantai Senggigi yang menghadap ke laut luas. Uah... Sayang, waktu itu masih malem, jadi nggak terlalu keliatan.

Check in hotel, mandi, langsung berangkat lagi ke Hotel Sentosa, buat ikut gala dinner. Oia, sebelum berangkat tuh sempet ketemu sama anaknya temen ibuku. Anak ini pernah jadi temen seangkatanku di SMP. Tapi, aku tinggal lulus duluan. Ehehe. Anaknya jaim bangett.. Padahal, dulu aja waktu masih kecil suka main bareng. Ato karena akunya yang jaim. Ahahah.

Nah, di gala dinner itu, aku dapet kesempatan liat gubernurnya NTB. Hahaha.. Masih muda loo. Nggak tau namanya siapa lupa. Pokoknya, tampangnya kyai abis deh. Hehehe.

Di acara itu juga aku ketemu dokter yang dulu check up aku sebelum berangkat ke Jepang. Ahaha. Nggak nyangka bakal ketemu di sini. Dan ternyata itu udah setaun yang lalu pas aku check up. Walah walah, begitu cepat waktu berlalu.

Nah, yang menarik dari acara gala dinner itu adalah, banyak sajian seni tradisional, kayak tarian dan gamelan NTB. Selain itu, waktu masuk, kita langsung dipakein kain tenun khas Lombok yang boleh dibawa pulang, lumayan buat kenang-kenangan. Ada juga monolog tentang orang yang mengalami gangguan insomnia, bandnya juga unik secara semua yang main itu dokter ato orang-orang yang kerja di bidang medis. Nggak salah deh, kalo nama band nya medis band.

Hari kedua di Lombok, aku sama ibu bangun jam 5 langsung mandi terus jalan-jalan di Pantai Senggigi. Ternyata, kalo kita susurin terus tuh pantai, bisa nyampe ke Hotel Sentosa atopun Hotel Sheraton. Lumayanlah, aku sama ibu nemu banyak spot buat foto. Eheheh.

Siangnya, sama rombongan kita pergi ke Gili Trawangan. Sebelumnya kita ke Pelabuhan di mana itu lupa, terus naik Cidomo (dokar -red) dari parkiran ke dermaganya. Nah, dari situ naik kapal kecil ke Gili Trawangan. Nggak terlalu banyak yang bisa diliat di Gili Trawangan kecuali kita mau diving atau snorkeling. Berhubung nggak ada cukup waktu, akhirnya, aku harus ngempet nafsu pengen snorkeling. Di sana aku cuman naik cidomo muterin pulau. Satu cidomo muat tiga orang, bayarnya Rp 60.000, 00.

Di sana banyak banget turis asing. Sampe kamar mandi ato toilet umum dibikin model western. Usut punya usut, ternyata banyak banget daerah di Gili Trawangan itu yang udah dimiliki sama orang asing. Koq bisa gitu? Ternyata, orang asing itu belinya atas nama orang setempat. Curang banget nggak sih. Hhh... Jadi, di sana, bukannya turis asing itu yang menyesuaikan budaya kita, tapi malah kebalikannya. How sad... Kayaknya kita, sebagai bangsa Indonesia, butuh lebih banyak modal deh, buat mengelola tempat-tempat bagus dengan baik, supaya nggak dibeli orang asing.

Balik dari sana ke Lombok lagi, langit mendung dan gelombang di laut cukup tinggi. Bener aja, waktu kita mau sampe turun ujan deres banget. Walah Walah.

Dari situ, kita ke Lipco Gallery, cari oleh-oleh mutiara khas Lombok, kaos, dll. Mampir sebentar ke toko makanan khas, beli beberapa kotak Manisan Tomat dan Dodol Rumput Laut, terus balik lagi ke hotel. Di hotel, aku nonton Nanny 911, mandi, terus gala dinner lagi di Hotel Bukit Senggigi.

Gala dinner kali ini, judulnya Light Into The Night. Acaranya asik. Ada band lokal yang isinya anak muda semua. Tapi, vocalist yang cowok nih, walopun nyanyinya bagus, sering banget salah di liriknya. Tapi, dia pede banget boo.. Aku sih seneng sama bassistnya. Gimana, ya? Lucu aja gitu wajahnya, manis. Ehheh.

Selain band, ada juga fashion show. Sebenernya pamer tatto ni bukannya pamer baju. Terus, beberapa dokter ditantangin buat maju lomba fashion show. Ibuku sih ditawarin tapi nggak mau. Setelah didandanin heboh, mereka pun berlenggak lenggok di atas cat walk, berasa model tingkat dunia kali. Mending yang bajunya matching, keren. Ada juga tuh yang pakenya baju tapi kancingnya dibuka... dan sayangnya, perutnya njembling (buncit -red). Ehheh. Gak punya malu amat.

Setelah fashion show selese, aku sama ibu pulang dan tidur dengan sangat pulas.

Pagi ini, aku bangun agak siangan. Jam 05.30. Terus kita jalan di pantai, buat belanja, kali ini. Nah, pas ;agi belanja itu, ketemu temennya ibu sama anaknya juga. Uahaahahahaa... anaknya tuh cowok, mirip mirip kukuh adirizky gitu deh. Ahaha. Ternyata, dulu aku pernah kenal, tapi udah lupa sama sekali. Gitu sii katanya ibu.

Dan setlah breakfast, aku terdampar di sini. Blogging, browsing internet dengan cost Rp 50.000, 00 per 2 jam. Oooo... maiii godd!!! Hya, sudahlah, saya mau browsing lagi, biar gga rugi bayar mahal-mahal.

enjoy_your_weekend

You Might Also Like

0 comments